Wah! Kanan juga cerita BEST!!!

<
[MD] Meskipun video klip Psy berjudul Gentleman dihujani pujian, video lagu terbarunya itu juga turut di kritik. Seorang profesor bernama Jung Hee Jun menganggap video klip yang sudah ditonton 200 juta kali di YouTube itu mengandung unsur pornografi.
Profesor tersebut mengutarakan pendapatnya dengan menulis artikel berjudul ‘PSY’s Pornographic Hallyu, Are You Proud of It?’ Lantas artikel berkenaan mendapatkan banyak komen negatif.
“Kebudayaan lebih kuat daripada pistol atau senjata. Jika Psy mempunyai kebebasan untuk bereskpresi, saya juga begitu,” ujarnya di program radio CBS ‘Kim Hyun Jeong’s News Show’, baru-baru ini.
Hee Jun berkata, beliau sebenarnya tidak kisah jika aksi hubungan lelaki dan wanita diekspresikan dengan cara yang sangat intim dan menghairahkan. Tetapi yang menjadi masalah, apabila para wanita terang-terangan menjadi objek seksual dalam video klip itu.
“Video klip tersebut sangat memalukan untuk ditonton dengan keluarga. Saya tidak mahu anak saya yang duduk di sekolah SMP menonton video klip tersebut,” tuturnya.
“Saya rasa negara kita (Korea Selatan) ini lucu. Masyarakat tergila-gila dengan video klip pornografi Psy dan media terus menerus memberitakan berapa kali video klip itu ditonton. Seolah-olah kita sebuah bangsa yang hanya berfikir harga diri bergantung pada carta Billboard,” kritik Hee Jun.

P/s: TM tidak pernah menyukainya. TM juga menghalang anak-anak daripada menonton atau menyukainya. Malangnya, penyanyi Korea ini pernah menjadi modal politik di Malaysia baru-baru ini.

Go to Source
Author: Maysia Tayadih

  • Comments Off
[MD] Meskipun video klip Psy berjudul Gentleman dihujani pujian, video lagu terbarunya itu juga turut di kritik. Seorang profesor bernama Jung Hee Jun menganggap video klip yang sudah ditonton 200 juta kali di YouTube itu mengandung unsur pornografi.
Profesor tersebut mengutarakan pendapatnya dengan menulis artikel berjudul ‘PSY’s Pornographic Hallyu, Are You Proud of It?’ Lantas artikel berkenaan mendapatkan banyak komen negatif.
“Kebudayaan lebih kuat daripada pistol atau senjata. Jika Psy mempunyai kebebasan untuk bereskpresi, saya juga begitu,” ujarnya di program radio CBS ‘Kim Hyun Jeong’s News Show’, baru-baru ini.
Hee Jun berkata, beliau sebenarnya tidak kisah jika aksi hubungan lelaki dan wanita diekspresikan dengan cara yang sangat intim dan menghairahkan. Tetapi yang menjadi masalah, apabila para wanita terang-terangan menjadi objek seksual dalam video klip itu.
“Video klip tersebut sangat memalukan untuk ditonton dengan keluarga. Saya tidak mahu anak saya yang duduk di sekolah SMP menonton video klip tersebut,” tuturnya.
“Saya rasa negara kita (Korea Selatan) ini lucu. Masyarakat tergila-gila dengan video klip pornografi Psy dan media terus menerus memberitakan berapa kali video klip itu ditonton. Seolah-olah kita sebuah bangsa yang hanya berfikir harga diri bergantung pada carta Billboard,” kritik Hee Jun.

P/s: TM tidak pernah menyukainya. TM juga menghalang anak-anak daripada menonton atau menyukainya. Malangnya, penyanyi Korea ini pernah menjadi modal politik di Malaysia baru-baru ini.

Go to Source
Author: Maysia Tayadih

  • Comments Off

Mesti lihat (tekan je gambar) !

.
.
.

.
.


Gambar caicng babi macam muka babi
.

Rumah berbentuk mangkuk tandas
.

Sawah padi sangat unik
.

Kereta dan motorsikal dalam 1
.

Lama tapi moden
.

Sebab lelaki berbohong adalah?
.

Pages


.
.
.

like ?




..

.

<