Wah! Kanan juga cerita BEST!!!

<

Kisah malam pertama ?

In: aduyai

24 Jan 2011

kisah malam pertama.

kisah malam pertama.

Kisah Satu

Rahmat baru sahaja berkahwin dengan Era..
Pada malam pertama selepas majlis pernikahan, mereka berehat di dalam bilik kerana keletihan membantu mengemas dapur, membersihkan periuk, kuali dan segala macam benda lagi..
Sambil berehat di dalam bilik, mereka makan burger yang dipesan dari sebuah restoran makanan segera..
Emak Rahmat yang sememangnye suke menjaga tepi kain orang termasuk anak2nye sendiri memasang telinga dari pintu bilik untuk mendengar perbualan antara anak dan menantu barunye…

Era : bang, dah dipicit2 ni…tp xkeluar2 pon…
Rahmat : lambat sket la tuh nk kuar..lubangnye kecik sgt..sbrlah syg..
Era : ala…lambatnye..xsbr lah bang..saye potong jek lah hujungnye..bg bsar sket lubang ni…boley ke bang..
secara tiba2…mak Rahmat meluru masuk ke bilik anaknye dan terus berteriak..
Mak : jangan!!!!!!! jangan gunting anu anak aku!!!!!!!!!!!!
Rahmat & Era : @#$%%^&**.. nape ni mak.. nk potong sos cili paket ni xboley ke??

Kisah Dua

Suasana masih riuh di luar.
Sanak saudara semuanya berkampung disini.
Gelak ketawa, gurau senda jelas kedengaran.
Aku memimpin isteriku ke dalam bilik pengantin. Suara-suara sumbang terlalu banyak yang menegurku.”Hai, malam masih muda, dah nak masuk tidur?” sapa Pak Ucu.”Orang muda bang Aji, biarlah.
Air dah penuh kat kepala tu.” sahut Pak Tam disambut hilai ketawa sanak saudara yang lain.

Meriah sungguh keadaan diluar walau jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam.Hadiah yang masih belum dibuka ku susun ke tepi. Lampu ku tutup. Merebah diri ke katil pengantin, aku menoleh ke arah isteriku.”Kita tidur dulu lah yer. Ramai sangat orang kat luar tu.” Isteriku Hanya mengangguk tanda setuju.

Entah pukul berapa sekarang, aku pun tidak tahu.
Keadaan di luar gelap gelita dan senyap sunyi.
Tanda sanak saudaraku telah pulang dan keluargaku telah tidur.Jari jemariku lembut membelai rambutnya.
Ku selak rambut ikal yang Menutupi telinganya lalu membisikkan “Assalammualaikum!” ke telinganya untuk Menguji isteriku.”Wa alaikummussalam.” Rupanya isteriku masih belum tidur.
Ku kucup pipi halusnya. Ku kucup dahinya yang mulus.
Semerbak harumnya menusuk deria bauku.
Akanku tunaikan tanggungjawabku sebagai suami malam ini. Jari-jemari ini terus membelai tubuhnya.
Perasaanku tidak dapat dikawal lagi, namun…

“Kringggggg….”
“Tik..tik..tik..tik…”
“Kring.. kring..kring..”
Bunyi-bunyi jam loceng entah dari mana memenuhi ruang bilikku. Terkejut dengan segala macam bunyi yang ada, aku membuka lampu. Serentak itu, terang benderang seluruh rumahku.
Bunyi-bunyi ini telah berjaya membangunkan semua orang di rumahku.
Aku mencari-cari punca bunyi-bunyi itu.
Mataku terarah ke sekotak hadiah yang masih terbalut rapi.
Aku buka dengan pantas dan di dalamnya terdapat 5 buah jam loceng.
Juga sekeping kad berbunyi…
Selamat Pengantin Baru,Jangan gopoh-gopoh. Baru Pukul 2 pagi. Jangan maree.. kami potong stim.
Dalam hatiku.. cilaka punya kengkawan. Potong stim betullah!!!TAMATLesson learn nye kat sini …… buka leerRRRR hadiah tuu duluu>>> hihihee

Kisah Tiga

Mak Minah dan Pak Mat ada 4 org anak perempuan yang sangat disayangi iaitu Siti, Seri, Murni dan Suri.
Satu hari mereka berpakat utk kahwinkan anak2 ni serentak. Selepas selamat diijabkabulkan, ke-empat2 anak tu pun bercadang untuk pegi honeymoon. Siti pegi honeymoon ke Pulau Langkawi, Seri ke Pulau Tioman,Murni ke Pulau Kapas dan Suri ke Pulau Pangkor.

Sebelum pegi Mak Minah dan Pak Mat berpesan, “nanti jgn lupa hantar berita pada mak dan ayah.
Ceritakan macam mana honeymoon korang.
Tak payah tulis panjang2, pakai kod iklan aja dah cukup.
Ringkas, padat dan cepat.” panjang lebar Mak Minah memberi arahan pada anak2nya.

Seminggu lepas tu depa terimalah surat dari Siti yang bertulis ‘Standard Chartered’ . Tercari2lah kedua suami isteri ni iklan Standard Chartered dan bila jumpa tersenyum le kedua2nya membaca iklan yang bertulis “Besar, teguh dan peramah”..
Bahagialah Si Siti rupanya..

Esoknya terima pula surat Seri yang bertulis ‘Nescafe’. Carilah iklan Nescafe dan tersenyum lagi keduanya membaca iklan yang bertulis “Nikmatnyahingga ke titisan yang terakhir”
Bahagialah Si Seri rupanya…

Selang beberapa hari kemudian, tiba pula surat Murni bertulis KFC’. Carilah iklan KFC dan tersenyum keduanya membaca iklan yang bertulis ‘Hingga Menjilat Jari’…
Bahagialah Si Murni rupanya…

Seminggu berlalu, tiada surat dari Suri, Mak Minah dan Pak Mat dah risau. Dua Minggu… tak ada jugak.. masuk minggu ke tiga baru sampai surat dari Suri dengan isi kandungannya “AIR ASIA “.

Bergegas le Mak Minah cari iklan penerbangan tu sbb tak sabar nak tau apa yg jadi kat anak bongsunya.Bila dibaca. Mak Minah dan Pak Mat terkulat2 tak tau nak senyum atau menangis.. Apa motto iklan itu…??
“7 KALI SEMINGGU..3 JAM SEKALI.. NON- STOP!!”

Kisah Empat – astrok

Sepasang pengantin baru sedang bersiap menikmati malam pertama mereka.
Pengantin perempuan berkata, “Bang, saya masih anak dara dan tidak tahu apa-apa tentang seks.
Boleh abang menerangkannya lebih dulu sebelum kita melakukannya?”
“Seks itu senang je., kita ni macam penjara, yang engkau punya tu selnya dan yang abang punya penjahatnya.
Di penjara, penjahat harus dimasukkan ke dalam sel,” terang pengantin lelaki.
Lalu mereka pun mulai bercumbu mengarungi lautan asmara .
Ketika sudah selesai dan si pengantin lelaki sedang berbaring akan memejamkan mata, si pengantin perempuan berkata, “Bang, penjahatnya terlepas.”

Pengantin lelaki pun mulai lagi memasukkan ‘penjahatnya’.
Rupanya si pengantin perempuan syok sangat dengan hubungan asmara yang baru pertama ini ia rasakan.
Setiap kali selesai, ia selalu mengatakan bahwa penjahatnya lepas atau melarikan diri, keluar dari selnya.
Setelah banyak kali macam tu, si pengantin lelaki dengan nafas termengah-mengah berkata, “Yang, penjahat yang ini bukannya kena hukuman penjara seumur hidup.”

Kisah Lima

Sang suami yang baru menikah merasa hairan melihat tingkah laku isterinya, yang pada malam pertama membuka jendela dan menatap ke langit melihat bintang-bintang.

Dengan jengkel suaminya berkata…
“Ada apa gerangan kau menatap langit di malam pertama kita ini?” Jawab sang isteri,
“Menurut ibu saya, malam ini akan menjadi malam terindah selama hidup saya. Jadi saya tak akan melewatkan sedetik pun keindahan malam ini, aku akan menatapnya sampai pagi.”

Kisah Enam

Ada sepasang pengantin baru berada di kamar pengantin, di malam pertama.
Pada tengah malam itu, tiba-tiba isterinya mengerang, “Adoi.. Sakitnya bang…! Macam mana ni bang..?”

Suaminya lantas menenangkan isterinya, “Jangan nangis sayang.. Nanti emak
ayah dengar..
Mereka mungkin belum tidur lagi tu..”
Kebetulan bilik mertua
hanya bersebelahan kamar tidur pengantin.
Tapi kerana tidak dapat menahan sakit, isterinya tambah kuat mengerang.
Mahu tidak mahu, si suami pun berkata, kali ini kuat sedikit suaranya:

“Sabar Sayang! Tahan saja.. Esok baru cabut.”
Sejak dari tadi si mertua lelaki masih belum tidur.
Dia memang terdengar
anak perempuannya mengerang, tadi dia tidak peduli,
biasalah malam
pengantin, fikirnya.
Tapi kali ini dia sudah hilang sabar.
Dia bangun,
pergi ke bilik sebelah lantas menendang pintu kamar pengantin.

Dengan rasa geram bapa mertua berteriak: “Ni apa kena ni?
Tak faham ke?
anak aku boleh mati kalau besok baru kau nak cabut! CABUT SEKARANG JUGA!”

Terkejut besarlah kedua pengantin tu.
Sambil tersipu-sipu pengantin
perempuan pun berkata kepada ayahnya: “Abah, klinik gigi esok baru bukak..”

Kisah Tujuh

Seorang lelaki bernama Amat yang baru saja menjalani malam pertama
bersama isteri barunya, menceritakan tentang kemusykilannya kepada seorang
sahabatnya, Mohd. Jamil.

“Wah, gila juga! Ternyata memang benar,” ujar Amat. “Kebiasaan yang
sering kita lakukan ketika masih bujang, boleh berulang pada malam pengantin.”

“Maksud kau? Sebenarnya apa yang berlaku semalam?” si Mohd. Jamil ingin
tahu.

“Begini. Kau kan tau kalau sewaktu bujang aku suka melanggan
perempuan?.”

“Ha’ah. Tapi bukan ke kau kata dah insaf dah, nak taubat selepas
berkahwin?”

“Memang la. Tapi aku tersilap buat something semalam.”

“Ye ke? Apa yang kau dah buat?”

“Kau tau, masa malam pengantin semalam, setelah selesai melakukan
hubungan, dalam keadaan mamai, tanpa sengaja aku memberikan wang RM100 pada isteri aku.”

“Wah, gila kau??!” Mohd. Jamil terperanjat.

“Bukan aku sengaja! Dah benda nak terjadi, nak buat macamana..” jawab

Amat dengan muka mencuka.

“Habis, bagaimana? Isteri kau marah ke?”

“Itulah masalahnya,” Amat menjawab. “Dalam keadaan separuh sedar dia
menjawab, ‘Terima Kasih Bang, datang lagi ya’…!”

PERKENALAN penulis dengan penyanyi Noreen Nor bukan sehari dua terjalin. Sudah lebih dua dekad saling mengenali antara satu sama lain. Namun, dek kerana keterbatasan waktu, penulis dan Noreen sudah lebih 18 tahun tidak bertemu. Masing-masing sibuk dengan karier dan kehidupan masing-masing.

Namun baru-baru ini, penulis menghubunginya untuk bertanya khabar lantas membuat temu janji untuk bertemu dan berkongsi perkembangan terbarunya.

Pada hari yang dijanjikan, penyanyi dan pelakon berusia 40-an itu muncul di pejabat Utusan Melayu dengan imej yang sangat sederhana namun masih memperlihatkan ‘keseksian’ yang selama ini menjadi identitinya.

Hadir dengan busana seluar baggy warna ungu muda dipadankan dengan baju berbunga, Noreen yang penulis kenali dahulu masih tidak berubah – manja dan masih menawan biarpun tubuh ibu tunggal kepada dua orang anak Danial Baharudin,18, dan Diana, 8, sedikit berisi.

Sebetulnya, pertemuan tempoh hari menemukan penulis dengan Noreen yang serba baru. Kalau satu ketika dahulu, dia pernah menempa kemasyhuran yang bukan sedikit, namun semua itu tidak menjanjikan kebahagiaan yang abadi buatnya.

Selama ini, tidak pernah ada siapa yang mengetahui, jauh di dasar hatinya, wanita ini memendam duka yang berpanjangan. Derita yang dilalui barangkali kalau diceritakan dengan begitu mendalam dianggap oleh segelintir kita sebagai ‘dongeng’ semata-mata.

Hakikatnya, kisah derita Kassim Selamat seperti yang diceritakan oleh seniman P. Ramlee hampir-hampir berulang dalam kehidupan Noreen Nor.

Andai terlewat merujuk kepada doktor pakar, barangkali kedua mata Noreen akan menerima nasib yang serupa seperti Kassim Selamat kerana sering berendam air mata mengenangkan satu demi satu ujian yang diberikan oleh Allah buatnya.

“Saya amat bersyukur kepada Allah SWT kerana diberi peluang melihat dunia ini lagi. Kalau saya lambat, mungkin hari ini saya tidak dapat lagi melihat wajah anak-anak saya,” Noreen memulakan perbualan berkongsi derita yang ditanggung.

Tanpa diminta, Noreen, artis kelahiran Singapura dan dibesarkan di Melaka menyambung bicara, kejadian yang berlaku awal tahun 2008, bermula apabila matanya secara tiba-tiba bertukar menjadi merah yang ‘menakutkannya’.

Tanpa berlengah, Noreen bergegas ke sebuah hospital pakar di Ampang, Selangor. Keputusan hasil pemeriksaan doktor membuatkan Noreen tergamam kerana dia dimaklumkan, salah satu urat matanya terputus menyebabkan berlaku pendarahan dalam.

“Nasib baik, belakang kornea saya tidak luka. Kalau saya lambat berjumpa doktor, mungkin saya sudah buta hari ini. Dulu apabila menonton filem Ibu Mertuaku, Kassim Selamat menjadi buta saya sangkakan ia sekadar sebuah cerita fiksyen.

“Tetapi setelah apa yang saya alami, barulah saya tahu rupa-rupanya betul, kalau kita asyik menangis tanpa henti dan memakan masa yang lama, mata boleh buta,” ujarnya lagi.

Sebab dia berendam air mata kata Noreen, sejak empat tahun lalu, hidupnya tidak lekang diuji dengan berita-berita sedih.

Awalnya, abangnya meninggal dunia. Selang dua tahun, ibu tercinta pula pergi menyambut panggilan Ilahi.

Kematian kedua-dua anggota keluarganya itu menyebabkan Noreen seperti hilang arah dan dia tiada pilihan lain selain daripada menangis tanpa henti selama empat tahun lamanya!

“Namun begitu, saya memanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana masih sayangkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk melihat,” kata Noreen hiba.

Kesedihan yang melampau menyebabkan Noreen pernah terfikir untuk menuruti langkah arwah abang dan ibunya sehinggakan setiap malam dia sering memanjangkan doa kepada Allah agar mengambil nyawanya dalam tidur.

“Ketika itu saya beria-ia mahu mati! Tak sanggup rasanya menghadapi derita jiwa begini. Saya pernah mengalami keruntuhan rumah tangga, namun ia tidak meragut kegembiraan dan hidup saya.

“Tetapi apabila saya kehilangan orang yang saya sayang, hanya Tuhan saja yang tahu saya rasa bagaikan nyawa ini sudah jauh melayang, dibawa pergi oleh mereka semua,” cerita Noreen sambil air mata bergenang di kelopak mata.

Noreen, anak kelima daripada enam beradik merupakan anak manja kepada pesara polis dari Singapura, Allahyarham Mohd. Nor Ahad.

Walaupun pernah beberapa kali perkahwinannya gagal, namun semangat yang dibekalkan oleh abang tersayang, Allahyarham Roslan Mohd. Nor, Allahyarham ibu, Saodah dan Allahyarham ayah membuatkan dia kental menghadapi kehidupan.

Tetapi apabila mereka yang selama ini memberi semangat untuknya meneruskan hidup meninggal dunia, ia bagaikan noktah dalam kehidupannya.

Abangnya, Roslan meninggal dunia secara mengejut pada tahun 2004 ketika berusia 43 tahun.

“Pagi Jumaat itu, Noreen mendapat panggilan daripada emak beritahu abang meninggal dunia dan akan dikebumikan selepas solat Jumaat.

“Apabila mendapat berita sedih itu, saya masih mampu ke rumah beberapa saudara saya di Kuala Lumpur untuk bawa mereka balik, sebab emak kata akan dikebumi selepas Jumaat.

“Tetapi alangkah kecewa dan sedihnya saya apabila sampai di Melaka, jenazah abang sudah dikebumikan. Lama saya sakit menahan rasa sedih tak dapat berjumpa arwah abang. Kami enam beradik tetapi arwah abang yang merupakan anak ketiga dalam keluarga, paling rapat dengan saya.

“Kalau saya beritahu pada abang, nak balik Melaka, arwah yang ada rancangan bercuti akan batalkan semata-mata mahu menyambut dan bersama saya,” cerita Noreen lagi.

Setelah dua tahun, abang kesayangannya meninggal, Noreen diduga lagi. Ibu tersayang Saodah meninggal dunia.

Dua minggu sebelum ibunya meninggal, Noreen menetap di kampung untuk menjaga ibu tercinta.

Tanpa mengira siang malam, Noreen sentiasa berada di sisi ibunya. Bagaimanapun Noreen terpaksa balik ke Kuala Lumpur kerana anak sulungnya, Danial akan menghadapi Peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR).

“Dua minggu saya duduk di kampung menjaga emak. Saya tidak kira siang atau malam, apa yang pasti saya mahu jaga mak dan makan minum mak.

“Apa saja mak nak makan, saya masakkan. Saya masih ingat sebelum saya balik, mak nak makan sangat sup ayam, saya masakkan.

“Masih terbayang di mata apabila saya nak balik sebab Danial nak periksa (PMR) mak bagaikan berat melepaskan saya pergi. Matanya sayu mengiringi saya balik, tapi…saya terpaksa balik,” kata Noreen menyambung perbualan.

Menurut Noreen, sepanjang perjalanan balik ke Kuala Lumpur dia sentiasa berdoa semoga Tuhan memberinya peluang menatap wajah ibunya lagi setelah Danial habis PMR.

Sesampai di Kuala Lumpur, Noreen menghubungi ayahnya di kampung dan dia bersyukur sangat kerana ibunya masih bertahan.

Namun seperti yang dijanjikan bagi setiap insan di dunia, bila sampai waktunya kita menghadap Allah SWT tidak lambat sesaat dan tidak cepat walau sesaat.

Begitulah perjanjian yang ditentukan. Pada 22 Ogos 1996, Noreen mendapat panggilan telefon bonda tersayang pergi buat selama-lamanya.

“Hilang rasanya jiwa saya apabila mendapat khabar sedih itu apalagi saya mendapat tahu sebelum itu tiga empat kali, arwah emak telefon dan bertanya saya.

“Tanpa berlengah saya capai apa yang mampu dan bawa anak-anak balik ke Melaka. Sepanjang perjalanan, saya menangis tanpa henti. Walaupun terkilan tidak dapat mengadap emak di saat akhir, tetapi…sejuknya hati ini ketika melihat jenazah emak,” kata Noreen lagi.

Setelah emaknya meninggal, Noreen menemankan ayahnya di kampung kerana tidak mahu ayah tercinta terbiar tanpa perhatian.

Lama juga Noreen menemani ayahnya. Bagaimanapun pada Mei 2007 setelah melihat ayahnya sihat Noreen pulang semula ke Kuala Lumpur .

Namun takdir menentukan segala-galanya, ayah yang ditinggalkan sihat mula terjejas kesihatannya gara-gara kakinya terluka.

“Saya terkejut apabila melihat ibu jari kaki kanan ayah luka tak baik-baik akibat terkena dawai mata punai reban ayam. Tahu-tahu sajalah orang tua, kalau dah duduk kampung menternak ayam seekor dua bagaikan menjadi satu kemestian.

“Apabila luka ayah tak baik, saya bawa ayah balik ke Kuala Lumpur pada akhir 2007. Setelah di rujuk ke Hospital Besar Kuala Lumpur, ayah dimasukkan wad dan ibu jari kaki ayah dipotong.

“Kaki ayah macam kena gangren dan sejak itu kesihatan ayah tidak begitu baik,” Noreen berkongsi cerita mengenai derita Allahyarham ayahnya pula.

Sejak itu, Noreen membawa ayahnya tinggal bersamanya di Kuala Lumpur. Kesihatan ayahnya yang tidak menentu membuatkan Noreen lebih banyak menghabiskan masanya menemani dan menjaga ayah tercinta.

“Apabila kesihatan ayah semakin menurun, saya hantar ayah ke sebuah hospital pakar swasta. Selama 39 hari ayah diwad, tetapi ayah tetap tidak berubah.

“Pihak hospital membenarkan ayah dibawa balik ke rumah dan ketika itu, setiap saat ayah hanya terbaring di katil,” cerita Noreen dengan nada sebak.

Sepanjang ayahnya dirawat di hospital, Noreen sanggup membuang semua kemewahan demi ayah tercinta.

Kondo mewah miliknya di Bangsar dijual dengan harga ratusan ribu ringgit untuk membiayai perubatan ayahnya yang dijangka akan mencecah RM100,000.

Malah, Noreen juga sanggup menjual kereta mewahnya, Mercedes-Benz dan membeli sebuah kereta jenis MPV bagi memudahkannya membawa ayahnya ke hospital.

“Tuhan lebih menyayangi ayah, pada 1 Oktober 2008 yang merupakan tarikh lahir saya, ayah saya menghembuskan nafas terakhir.

“Saya masih ingat waktu itu pukul 7 malam, senja dan hanya saya, Danial, Diana dan pembantu saya mengadap ayah.

“Dunia rasa gelap tiba-tiba, tapi saya harus kuatkan hati. Dengan bantuan kawan saya, jenazah ayah dibawa ke Masjid Kampung Baru dan segala urusan mandi dan kafankan jenazah dilakukan di situ.

“Setelah urusan selesai pada 2.30 pagi, jenazah ayah dibawa pulang ke kampung untuk dikebumikan pada keesokan harinya,” cerita Noreen lagi.

Sejak pemergian orang tersayang, setiap dua tahun, Noreen merasakan hidupnya sudah tidak bermakna lagi.

Dia bukan sahaja berdoa pada Allah supaya setiap kali dia tidur dia tidak akan bangun lagi, malah perniagaannya juga musnah.

“Saya tahu setiap yang hidup akan mati. Malah saya redha dengan semua itu. Tetapi sebagai insan yang kerdil, kadang-kadang saya bagaikan tewas berdepan dengan semua ini.

“Apabila ayah sakit, saya jual Mercedes saya, saya jual kondo saya. Semua itu saya lakukan kerana mahu berikan yang terbaik untuk ayah.

“Ketika itu saya tidak malu apabila terserempak dengan kawan-kawan ada yang bagaikan memperli bertanyakan ke mana Merz saya. Saya tidak kisah semua itu kerana yang penting bagi saya keselesaan untuk membawa ayah ke hospital.

“Saya juga sanggup jual kondominium saya dengan harga lebih RM100,000 semata-mata untuk membiayai perubatan ayah. Sayangnya apabila kondo itu dijual ayah sudah meninggal dunia,” katanya lagi.

Bukan itu sahaja, malah syarikat milik Noreen, Padussi Sdn. Bhd. ,yang telah beroperasi sekian lama akhirnya terpaksa ditutup kerana dia lebih banyak menghabiskan masanya meratapi kehilangan orang tersayang.

Padussi, syarikat perniagaan yang membekalkan alat-alat muzik kepada kerajaan dan sektor swasta terpaksa ditutup kerana kos pengurusan yang terlalu tinggi sedangkan bisnes tidak jalan.

“Macam mana syarikat nak buat bisnes kerana saya tidak ke pejabat hampir dua tahun setelah abang meninggal. Waktu itu, dunia saya hanya bilik dan tikar sembahyang. Saya tidak keluar rumah selama enam tahun.

“Pagi, petang, siang dan malam saya hanya mengurung diri di bilik kerana ingin merawat luka di jiwa saya.

“Sehinggalah November lalu, apabila bangun untuk menunaikan solat Subuh, saya bagaikan mendapat kehidupan baru dan bangkit untuk meneruskan hidup dengan anak-anak.

“Kini baru enam bulan saya pulih dari jiwa yang terluka dan harapan saya hanya satu untuk membina hidup bersama anak-anak,” akui Noreen.

Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0504&pub=Utusan_Malaysia&sec=Feminin&pg=fe_01.htm#ixzz2iWP8euOi
© Utusan Melayu (M) Bhd

adios
Disclaimer

“Semua artikel dalam blog ini disiar untuk tujuan pendedahan dan pengetahuan am untuk diperdebat dan dibincangkan. Ketepatan maklumat dalam blog ini perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan penyebaran maklumat palsu atau fitnah. Bagi mereka yang mahukan sesuatu dalam blog ini didelete kerana akta harta intelek sila email gua di atimuda@gmail.com”Go to Source
Author: GeloraHatiMuda

Powered by WPeMatico

  • Comments Off

“SETAHU saya dia beli rumah dan sebuah kereta mewah untuk ibunya dan ia bukan wang Nadim seorang. Ia bukan untuk saya dan saya kesian dengan dia kerana apa yang dia buat semuanya dikaitkan dengan saya,” ujar aktres cantik, Nora Danish mengenai laporan beberapa media yang mengatakan kekasihnya, Nadim Mohamed Nazri membeli rumah RM7.2juta untuknya.

Nora berkata, dia berharap penjelasannya ini menjadi titik noktah dan tidak ada lagi yang mengaitkan isu pembelian rumah dan kereta mewah itu dengan dirinya.

Pelakon itu mengaku Nadim adalah lelaki yang rapat dengannya kini tetapi menegaskan dia berkawan dengan anak kepada Menteri Pelancongan, Datuk Seri Mohamed Nazri Aziz itu bukan kerana harta.

“Saya tidak nafikan, sejak rapat dengan Nadim, ramai kata saya berkawan dengan dia kerana harta dan dia anak menteri.

Tetapi kalau orang boleh fikir, buat apa saya nak cari yang kaya, anak menteri, kerana pengalaman lalu banyak ajar saya.

“Apa yang saya pentingkan adalah kami selesa antara satu sama lain. Keluarga juga selesa dengan kami,” jelas Nora.

Pelakon berstatus ibu tunggal itu juga menjelaskan mengapa dia memilih Nadim sedangkan terdapat khabar kurang enak sebelum ini mengenai lelaki itu, Nora mengatakan beliau sudah mengenali lelaki itu.

“Saya tahu sebelum ini dia dikenali dengan kisah peribadi, tetapi selama saya kenal dia sudah tujuh tahun, Nadim sebenarnya seorang lelaki yang baik dan suka menderma.

“Malah dia sebenarnya amat mengutamakan keluarga serta pandai melayan anaknya dan anak saya,” ujar Nora.

Biarpun bersikap terbuka dengan hubungannya kali ini, Nora berkata, dia tidak mahu bercerita dengan lebih lanjut mengenai hubungan mereka, meskipun Nadim dilihat sudah mengakui bahawa Nora cukup istimewa buat dirinya.

“Saya tak mahu bercerita lebih lanjut, melainkan apabila sudah berkahwin. Tetapi itu tidak bermaksud saya akan berkahwin dalam masa terdekat ini.

“Jika dia (Nadim) mahu mengaku, itu terpulang pada dia kerana itu haknya. Tetapi bagi saya, bila sudah berkahwin barulah saya boleh bercerita segalanya,” katanya mengenai tulisan Nadim yang kerap memanggilnya ‘My Boo’ dan ‘My Love’.

Keluarga & kerjaya

Status ibu kepada Putra Rayqal Ramli Rizal Ashram, tidak menghalang Nora untuk terus aktif dalam bidang seni apatah lagi ia menjadi sumber pendapatannya selama ini.

Nora berkata, dia benar-benar bersyukur kerana syarikat pengurusan,  Metrowealth International Group (MIG) banyak membantunya menguruskan jadual dengan baik.

“Biasanya kalau saya terlibat dengan penggambaran selama 20 hari, MIG akan beri saya cuti selama dua minggu untuk bersama keluarga.

“Saya akui menjadi ibu tunggal agak susah juga untuk saya membahagi masa antara keluarga dan kerjaya tetapi Alhamdulillah kerana MIG banyak mempermudah jadual saya.

“Malah jika saya sibuk, ibu saya juga banyak tolong menjaga Rayqal dan adakalanya bekas suami dan bekas keluarga mertua juga bantu menjaganya,” katanya.

Bukan sahaja sukses dalam kerjaya seni, aktres itu juga sebenarnya sudah mempunyai perancangan hidup dalam tempoh lima tahun akan datang dengan berhasrat memperluas perniagaan bedak sejuk ‘Tanaka’ selain berharap sudah berkahwin dan mempunyai keluarga sempurna.

“Buat masa ini perniagaan bedak sejuk itu saya jalankan secara kecil-kecilan melalui laman sosial Instagram dan Alhamdulillah sambutan memang bagus.

“Jadi saya rancang untuk melancarkannya tidak lama lagi secara besar-besaran dan pada saya bila produk itu bagus, tidak salah untuk saya kongsi dengan semua orang.

“Selain itu, tentu sekali saya berharap untuk membina sebuah keluarga sempurna apatah lagi lima tahun akan datang, usia saya dah 35 tahun, jadi saya berharap mempunyai anak lagi,” katanya.

Anak emas MIG?

Dalam pada itu, berkongsi perkembangan terbarunya, Nora memberitahu, dia sedang sibuk menjalani penggambaran filem Pengantin Malam, sebuah filem seram arahan Eyra Rahman.

Katanya, filem tersebut memperlihat gandingan ketiganya bersama aktor kacak, Farid Kamil.

“Sudah seminggu saya jalani penggambaran filem ini dan sebagai pelakon apa yang boleh saya katakan, filem ini amat seram dan ia akan ditayangkan tahun depan,” katanya.

Melihat kepada limpahan tawaran dari syarikat pengurusannya, ada yang berbisik mengatakan Nora kini menjadi anak emas MIG kerana sering menjadi pilihan untuk membintangi filem terbitan syarikat itu.

“Eh tidaklah! Tidak adil mengatakan saya anak emas MIG sedangkan artis lain seperti Yana Samsudin, Shaheizy Sam turut mendapat peluang sama rata dan David Teo sendiri tidak pernah bersikap pilih kasih.

“Biasanya MIG akan lihat pada kemampuan artis, jadi jika sesuai dia akan tawarkan pada artis tersebut itu dulu, cuma bezanya adalah dari segi liputan diterima,” jelas Nora.

Duta Fruitale

Sementara itu, Nora ketika ditemui pada pertandingan pencarian Bintang Fruitale Pertama di Mydin Wholesale Hypermarket, Subang Jaya, kelmarin menjelaskan dilantik menjadi duta Fruitale selama setahun.

Selain mempromosi produk tersebut, dia juga menjadi mentor bagi peserta serta bertindak sebagai ketua hakim dalam pemilihan pemenang pertandingan itu.

“Saya buat keputusan memilih Fatin Atiqah sebagai pemenang kerana sejak awal lagi dia paling menyerlah dan memiliki  gaya persembahan yang baik.

“Selain itu dia juga amat berbakat dan kami sebulat suara menobatkan dia sebagai juara,” jelasnya.

Nora berkata, Fruitale kini sudah memperbaiki produk mereka dengan lebih wangi dan berkualiti.

“Saya suka pertandingan Transformasi Bintang Fruitale ini kerana ia beri peluang kepada semua gadis memperbaiki penampilan dan keyakinan diri, sekalgius menerima nasihat profesional mengenai apa yang sesuai untuk mereka.

“Saya gembira dapat berkongsi tips dan nasihat berguna kepada mereka, terutamanya mengenai Fruitale dan manfaatnya,” katanya yang juga menjadi duta Mamee dan Uniqlo.//(Sinar)

Go to Source
Author: hangit

Powered by WPeMatico

  • Comments Off

Di antara tanda-tanda kejujuran adalah takut kepada Allah dan zuhud dalam urusan dunia. Orang yang jujur dalam urusan dunia. orang yang takut dalam keyakinannya akan takut memakan barang-barang haram. Dia lebih memikul kemiskinan dan kesulitan demi mengharap surga. Jika dia berdosa, maka dia tidak tidur hingga dia kembali kepada Tuhannya dan berlepas diri dari dosanya.

Ibnu Jarir ath-Thabari berkata, “Pada musim haji aku berada di Mekah. Aku melihat seorang laki-laki dari Khurasan mengumumkan ‘Wahai para jamaah haji, wahai penduduk Mekah, di kota maupun di pedesaan, aku kehilangan sebuah kantong berisi seribu dinar. Siapa yang mengembalikannya kepadaku, semoga Allah membalasnya dengan kebaikan dan membebaskannya dari neraka, serta dia mendapat pahala balasan pada hari kiamat.”

Berdirilah seorang laki-laki tua dari penduduk Mekah. Dia berkata, “Wahai orang Khurasan, negeri kami ini tabiatnya keras, musim haji adalah waktu yang terbatas, hari-harinya terhitung, dan pintu-pintu usaha tertutup. Mungkin hartamu itu ditemukan oleh seorang mukmin yang miskin atau orang lanjut usia dan dia mendapatkan janjimu. Seandainya dia mengembalikannya padamu, apakah kamu bersedia memberinya sedikit harta yang halal?”

Khurasani menjawab, “Berapa jumlah hadiah yang dia inginkan?”

Orang tua menjawab, “Sepuluh persen, seratus dinar.”

orang Khurasan itu tidak mau. Dia berkata, “Tidak, tetapi aku menyerahkan urusannya kepada Allah dan akan aku adukan dia pada hari dimana kita semua meghadap kepada-Nya. Dialah yang mencukupi kita dan sebaik-baik pelindung.”

Ibnu Jarir berkata, “Hatiku berkata bahwa orang tua itu adalah orang miskin. Dialah penemu kantong dinar tersebut dan ingin memperoleh sedikit darinya. Aku menguntitnya sampai dia tiba di rumahnya. Ternyata dugaanku benar, aku mendengarnya memanggil, ‘Wahai Lubabah’. Istrinya menjawab, ‘Baik Abu Ghiyats’. Orang itu berkata lagi, “Baru saja aku berjumpa dengan pemiliki kantong yang mengumumkan kehilangan kantong ini, tetapi dia tidak mau memberi penemunya sedikit pun. Aku telah mengatakan kepadanya untuk memberi seratus dinar, tapi ia menolak dan menyerahkan urusannya kepada Allah. Apa yang harus aku lakukan wahai Abu Lubabah? Haruskah dikembalikan? Aku takut kepada Allah. Aku takut dosaku bertumpuk-tumpuk.”
Rumah kecil 564x375 Abu Ghiyats dan Istrinya: Balasan dari Sebuah Kejujuran

Lubabah, istrinya menjawab, “Suamiku, kita telah menderita kemiskinan selama 50 tahun. Kamu mempunyai empat anak perempuan, dua saudara perempuan, aku istrimu dan juga ibuku, lalu kamu yang kesempbilan. Kita tidak mempunyai kambing, tidak ada padang gembala. Ambil semua uangnya. Kenyangkan kami, karena kami semua lapar. Beli pakaian untuk kami. Kamu lebih mengerti tentang keadaan kita. Dan semoga Allah membuatmu kaya sesudah itu. Maka kamu bisa mengembalikan uang itu setelah kamu memberi makan keluargamu, atau Allah melunasi utangmu ini di hari kiamat.”

Pak tua itu berkata pada istrinya, “Apakah aku makan barang haram setelah aku menjalani hidup selama 86 tahun? Aku membakar perutku dengan neraka setelah sekian lama aku bersabar atas kemiskinanku dan mengundang kemarahan Allah, padahal aku sudah di ambang pintu kubur. Demi Allah aku tidak akan melakukannya.”

Ibnu Jarir berkata, “Aku pergi dengan terheran-heran terhadap bapak tua itu dan istrinya. Keesokan harinya pada waktu yang sama dengan kemarin, aku mendengar pemiliki dinar mengumumkan, “Wahai penduduk Mekah, wahai para jamaah haji, wahai tamu-tamu Allah dari desa maupun dari kota, siapa yang menemukan sebuah kantong berisi seribu dinar, maka hendaknya dia mengembalikannya kepadaku dan baginya balasan pahala dari Allah.”

Bapak tua itu berdiri dan berkata, “Hai orang Khurasan, kemarin aku telah mengatakan kepadamu, aku telah memberimu saran. Di kota kami ini, demi Allah, tumbuh-tumbuhan dan ternaknya sedikit. Bermurah hatilah sedikit kepada penemu kantong itu sehingga dia tidak melanggar syariat. Aku telah mengatakan kepadamu untuk memberi orang yang menemukan kantong tersebut seratus dinar, tetapi kau menolaknya. Jika uang tersebut ditemukan oleh seseorang yang takut kepada Allah, apakah sudi kau memberinya sepuluh dinar saja, bukan seratus dinar? Agar bisa menjadi penutup dan pelindung baginya dalam kebutuhannya sehari-hari.”

Orang Khurasan itu menjawab, “Tidak. Aku berharap pahala hartaku di sisi Allah dan mengadukannya pada saat kita bertemu dengan-Nya. Dialah yang mencukupi kami dan Dialah sebaik-baik penolong.”

Orang tua itu menariknya sambil berkata, Kemarilah kamu. Ambillah dinarmu dan biarkan aku tidur di malah hari. Aku tidak pernah tenang sejak menemukan harta itu.”

Ibnu Jarir berkata, “Orang tua itu pergi bersama pemiliki dinar. Aku membuntuti keduanya hingga orang tua itu masuk rumahnya. Dia menggali tanah dan mengeluarkan dinar itu. Dia berkata, ‘Ambil uangmu. Aku memohon kepada Allah agar memaafkanku dan memberiku rezeki dari karunia-Nya’.”

Orang Khurasan itu mengambil dinarnya, dan ketika dia hendak keluar, ia kembali bertanya, “Pak tua, bapakku wafat -semoga Allah merahmatinya- dan meninggalkan untukku tiga ribu dinar. Dia mewasiatkan kepadaku, ‘Ambil sepertiganya dan berikan kepada orang yang paling berhak menerimanya menurutmu’. Maka aku menyimpannya di kantong ini sampai aku memberikannya kepada yang berhak. Demi Allah, sejak aku berangkat dari Khurasan sampai di sini aku tidak melihat seseorang yang lebih berhak untuk menerimanya kecuali dirimu. Ambillah! Semoga Allah memberkahimu. Semoga Allah membalas kebaikan untukmu atas amanahmu dan membalas kesabaranmu atas kemiskinanmu.” Lalu dia pergi dan meninggalkan dirinya.

Bapak tua itu menangis. Dia berdoa kepada Allah, “Semoga Allah memberi rahmat kepada pemiliki harta di kuburnya. Dan semoga Allah memberi berkah kepada anaknya.”

Ibnu Jarir berkata, “Maka aku pun meninggalkan tempat itu dengan berjalan di belakang orang Khurasan itu, tetapi Abu Ghiyats menyusulku dan meminta kembali. Dia berkata kepadaku, ‘Duduklah, aku melihatmu mengikutiku sejak hari pertama. Kamu mengetahui berita ini kemarin dan hari ini. Dari Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Umar dan Ali radhiallahu ‘anhuma, “Apabila Allah memberi kalian berdua hadiah tanpa meminta dan tanpa mengharapkan, maka terimalah dan jangan menolaknya. Karena jika demikian, maka kalian berdua telah menolaknya kepada Allah”. Dan ini adalah hadiah dari Allah bagi siapa saja yang hadir.”

Abu Ghiyats lalu memanggil, “Wahai Lubabah, wahai Fulanah, wahai Fulanah.” Dia memanggil putri-putrinya, dua saudara perempuannya, istrinya dan mertuanya. Dia duduk dan memintaku untuk duduk. Kami semua bersepuluh. Dia membuka kantong dan berkata, “Beberkan pengakuan kalian.” Maka aku membeberkan pengakuanku. Adapun mereka, karena tidak memiliki pakaian, maka mereka tidak bisa membentangkan pengakuan mereka. Mereka menadahkan tangan mereka. Pak tua itu mulai menghitung dinar demi dinar, sampai pada dinar kesepuluh dia memberikannya kepadaku sambil berkata, “Kamu dapat dinar.” Isi kantongnya yang seribu dinar itu pun habis dan aku diberinya seratus dinar.

Ibnu Jarir berkata, “Kebahagian mereka atas karunia Allah lebih membahagiakan diriku daripada mendapatkan 100 dinar ini. Manakala aku hendak pergia, dia berkata kepadaku, “Anak muda, kamu penuh berkah. Aku tidak pernah melihat uang ini dan juga tidak pernah memimpikannya. Aku berpesan kepadamu bahwa harta itu halal, maka jagalah dengan baik. Ketahuilah, sebelum ini aku shalat subuh dengan baju usang ini. Kemudia aku melepasnya sehingga anakku satu per satu bisa memakainya untuk shalat. Lalu aku pergi bekerja antara zuhur dan asar. Pada petang hari aku pulang dengan membawa rezeki yang diberikan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepadaku, kurma dan beberapa potong roti. Kemudian aku melepas pakaian usang ini untuk digunakan shalat zuhur dan asar oleh putri-putriku. Begitu pula shalat maghrib dan isya. Kami tidak pernah membayangkan melihat dinar-dinar ini. Semoga harta ini bermanfaat, dan semoga apa yang aku dan kamu ambil juga bermanfaat. Semoga Allah merahmati pemiliknya di kuburnya, melipatgandakan pahala bagi anaknya, dan berterima kasih kepadanya.”

Ibnu Jarir berkata, “Aku berpamitan dengannya. Aku telah mengantongi seratus dinar. Aku menggunakannya untuk biaya mencari ilmu selama dua tahun. Aku memenuhi kebutuhanku sehari-hari. Aku membeli kertas, bepergian dan membayar ongkosnya dengan uang itu. Enam belas tahun kemudian aku kembali ke Mekah. Aku bertanya tentang bapak tua itu dan ternyata dia telah wafat beberapa bulan setelah peristiwa itu. Begitu pula istrinya, mertuanya, dan dua saudara perempuanya, semuanya telah wafat kecuali putri-putrinya. Aku bertanya tentang mereka. Ternyata mereka telah menikah dengan para gubernur dan raja. Hal itu karena berita kebaikan orang tuanya yang menyebar di seantero negeri. Aku singgah di rumah suami-suami mereka dan mereka menyambutku dengan baik, memuliakanku, hingga Allah mewafatkan mereka. Semoga Allah memberkahi mereka dengan apa yang mereka dapat.”

Firman Allah Ta’ala, “Demikianlah diberi pengajaran kepada orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat. Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya.”

Lihatlah bagaimana rezeki yang didapatkan Abu Ghiyats, rezeki yang Allah tetapkan tidak berkurang karena kejujuran dan tidak pula bertambah dengan kebohongan atau dusta demikian pula jatah rezeki tersebut tidak bertambah dengan Korupsi.

Sumber: Ensiklopedi Kisah Generasi Salaf

Go to Source
Author: editor

  • Comments Off

KETUPAT RAYA                                                                                  

Kalau kita pernah menonton filem hitam putih lakonan dan arahan P Ramlee berjudul “Ahmad Albab” kita akan menyaksikan satu segmen di dalam gua dimana seorang pengembala kambing bernama Shawal yang masuk ke dalam gua untuk mencari kambingnya yang hilang tiba-tiba berjumpa dengan harta karun.

“Jangan kau sentuh ini Ahmad Albab yang punya..”

Shawal tidak pun berhajat untuk mencari harta karun tetapi apa yang dicari seekor anak kambing yang dijaganya tersasar dan hilang dari kawanan. Shawal ternampak
anak kabingnya berada di atas batu di dalam gua itu dan beliau terus mengejarnya. Sebaik beliau merapat anak kambing itu, ia hilang dan diganti dengan selonggok harta karun.

Shawal teruja dengan harta itu dan cuba hendak menyentuhnya. Baru dia hendak menghulur tangan tiba-tiba terdengar suara melarangnya dengan berkata; hai manusia jangan kau sentuh harta itu, bukan kamu yang punyai tetapi Ahmad Albab yang punya. 

Shawal yang terkejut dengan laungan itu terus menghentikan niatnya. Sekilas itu juga harta karun itu ghaib dari pandangannya. Bagaimana pun karun itu tetap menjadi milik Shawal menerusi anaknya Ahmad Albab. Apabila Shawal mendapat cahaya mata, kebetulan anaknya bernama Ahmad Albab. Nama itu diberi oleh bapa mertuanya. Shawal teringat pesanan jin itu lalu membawa anaknya ke gua berkenaan.

Jin memberi syarat sekiranya Shawal hendakkan harta itu untuk anaknya, Ahmad Albab, dia kena membawa Ahmad Albab datang ke gua itu sesekali bermain dengan anak perempuannya. Jin tinggal tiga beranak di dalam gua berkenaan.

Apakah relatif segmen itu dengan apa yang hendak saya catatkan dalam posting ini. Ambilllah iktibar dari apa mesej yang dihendak disampai dari babak berkenaan. Kita jangan mudah merasakan harta yang kita jumpa itu sebagai hak kita seorang diri. Walaupun ia boleh dimanfatkan tetapi ada cara dan kaedah untuk mendapatkan agar ia diperolehi secara benar dan betul.

Nah, begitu juga dengan harta atau kekayaan negeri Kelantan, ia tidak bermakna ia hak penguasa Kelantan hari ini. Ia adalah hak rakyat Kelantan. Dalam konteks hari ini bukan hak mana-mana pemimpin Pas walaupun mereka yang menguasai ke atas harta itu menerusi berkuasa sebagai kerajaan. Dengan kuasa itu boleh diluluskan apa saja. Tetapi apa yang penting kelulusan itu biarlah mengikut prosuder agar tidak berlaku penyelewengan dan kekayaan dan harta rakyat dijamin dibelanjakan demi kepentingan rakyat.

Kenapa jin di dalam gua itu tidak memberikan harta itu langsung kepada Shawal walaupun dia akhir Shawal dapat juga merasainya apabila ia membawa anaknya Ahmad Albab bermain dengan anak jin itu. Moral of the story apa-apa harta tidak boleh dikaut begitu saja tanpa menurut prosuder yang betul.

Saya menarik perhatian babak dalam gua dalam filem itu, kerana ada tanda-tanda berlaku penyeleweng ke atas harta dan kekayaan negeri Kelantan. Saya terpaksa menegur terhadap apa yang saya tahu dan menyedari perkara ini kepada pihak-pihak tertentu khasnya mereka yang menerajui kerajaan kini. Menjadi kewajiban saya menimbulkan ini agar ia diperbetulkan jikalau ianya tidak tepat. Dan kalau benar ia perlu diperbaiki segera bagi menjamin harta dan kekayaan Kelantan dibahagi secara adil dan rakyat dapat menikmati atas keadilan dan kebijaksanaan pemerintah dan pentadbir.

Saya terkedu hati apabila mendpat khabar ada sebidang tanah kerajaan seluas 5,000 ekar yang mulanya sudah diputuskan untuk dimajukan oleh anak syarikat milik kerajaan negeri sebagai ladang tiba-tiba bertukar tangan kepada pihak lain. Tanah itu sudah lamah diberikan kepada syarikat GLC itu dan ia dirancangkan bagi dimajukan oleh anak syarikatnya.

Tanah itu sejak awal lagi diputuskan untuk diberikan kepada anak syarikat milik kerajaan itu, hanya menanti kerja-kerja pembersihan hutan selesai dijalankan untuk diserahkan. Malangnya selepas kerja pembersihan hutan selesai, tanah berkenaan tiba-tiba diberikan kepada pihak lain menerusi runding secara senyap bukan secara tander seperti mana sepatutnya.

Pemberian tanah itu kepada syarikat berkenaan menimbul beberapa tanda tanya. Antaranya pemberian itu melanggar dasar kerajaan seperti diumumkan kerajaan dimana hutan, tanah dan lombong akan dibuka tander bagi mendapat bayaran (hasil) lebih untuk tabung kewangan negeri. Namun dalam kes ini tander tidak dilakukan. Kenapa?

Tidak menjadi masalah kalau kerajaan inginkan harga yang tinggi. Tetapi biarlah ia dijalankan secara telus dan tidak timbul hal-hal meragukan. Dalam kes tanah seluas 5,000 ekar ini seakan ada sesuatu yang tidak betul dan disembunyikan? Semacam ada kong kalikong mengenainya?

Katanya desas desus tanah itu akan diberikan kepada syarikat berkenaan telah kedengaran sebelum puasa lagi. Pada mesyuarat akhir bulan Julai lalu persetujuan dicapai untuk diberikan kepada syarikat berkenaan walaupun tawarannya agak murah sedikit dengan syarikat yang dijanjikan sebelum ini. Itu tidak mengapa lagi, yang kurang sedapnya apabila ada maklumat mengatakan ada rasuah di sebalik pemberian itu. Sebanyak RM5 juta lebih diberikan kepada pihak tertentu sebagai wang pelincin atau wang kopi?

Persoalan kenapa kerajaan tidak mahu memberi tanah itu diusahakan oleh syarikat milik kerajaan? Bukankah dengan cara itu ia boleh menyelamatkan tanah rakyat dari diboloti oleh syarikat berkenaan yang nikmatnya dikecapi segelintir orang saja? Sepatutnya harta rakyat diagihkan kepada rakyat. Misalnya tanah itu boleh diselamatkan dari jatuh kepada pihak lain dan harta itu boleh dikecapi rakyat dengan menyerahkan tanah itu kepada syarikat milik kerajaan. Syarikat berkenaan boleh mengusahakan ladang kemudian dijual secara lot kepada rakyat Kelantan. Dengan cara itu juga tanah berkenaan terselamat dari menjadi segelintir pihak dan yang penting rakyat dapat mengecapi nikmatnya.

Selain itu kerajaan perlu juga mengambil iktibar atas apa yang berlaku sebelum ini. Berpuluh ribu ekar tanah yang diberi (dipajakkan) kepada syarikat-syarikat tertentu ia diperniagaaan untuk mendapat keuntungan atas angin dengan menjual kepada syarkat lain pula. Bayangkan kalau seekar dinilai RM300 berapa nilainya selepa beberapa tahun ladang itu diusahakan. Ia tentu akan mencecah RM20,000 seekar? Berapa banyak syarikat pemajak itu untung?

Isu mengenai tanah seluas 5,000 ini bukan perkara kecil. Kalau ia tidak di handle secara baik, telus dan jujur ia akan merosakkan imej Ahmad Yakob sebagai MB. Justeru elok kalau cadangan yang telah dibuat itu difikir kembali. Kita tidak mahu ia menjadi kes study menyebabkan orang akan pertikaikan kepimpinan Ahmad Yakob.

Kita tidak percaya keputusan sebegitu dibuat oleh Ahmad Yakob melainkan dia mendapat nasihat dan pandangan dari pihak-pihak lain. Dalam hal ini tentulah mereka yang menjadi team pemikir atau pun penasihat 25% kepada beliau dan kerjaan negeri. Sekiranya Ahmad menyedari akan hal ini sudah pasti beliau akan merombak semula keputusan itu dan satu makenisme lain diadakan setidak-tidak dengan mengadakan tander terbuka. Ahmad kena berani dan tegas.

Kalau sebelum ini tanah itu sudah dipersetujui untuk dimajukan oleh anak syarikat milik kerajaan untuk dijadikan ladang kenapa ia tidak diteruskan? Cara itu lebih munasabah. Paling malang lagi sekiranya benar pemberian tanah seluas 5,000 ekar itu kepada syarikat yang dikatakan telah memberi wang tumbuk rusuk sebanyak RM5 juta ia sesuatu yang mendukacitakan sekali. Kejadian ini bolehlah dianggap pencemaran pertama kepada kerajaan pimpinan Ahmad Yakob.

Saya sudah kisahkan perihal harta karun di dalam gua yang ditemui oleh Shawal itu. Jin melarang keras ia bukan saja diambil tetapi disentuh oleh Shawal kerana ia bukan hak Shawal tetapi hak anaknya Ahmad Albab. Sangat diharap Ahmad Yakob akan meniru perangai dan intergeiti serta amanah yang dimiliki oleh jin itu. Boleh beri tanah atau lombong kepada sesiapa saja, tetapi bilarlah mengikut peraturan dan polisi yang telah ditetapkan kerajaan. Apa guna buat polisi tetapi tidak dituruti. Bukankan itu boleh dinamakan munafik?

Sebagai penulis dan pemerhati bebas saya akan memantau mengenai perkembangan ini dari masa ke semasa. Kalau dahulu saya pernah menulis buku berjudul “Balak Balak di Kelantan” tidak mustahil akan keluar pula satu buku; Tertimbus Dan Lemas Dalam Lombong. Ingatlah kata-kata Jin itu; harta itu Ahmad Albab yang punya! [wm.kl.12:35 am 06/08/13]

Go to Source
Author: mso.im

  • Comments Off

KETUPAT RAYA                                                                                  

Kalau kita pernah menonton filem hitam putih lakonan dan arahan P Ramlee berjudul “Ahmad Albab” kita akan menyaksikan satu segmen di dalam gua dimana seorang pengembala kambing bernama Shawal yang masuk ke dalam gua untuk mencari kambingnya yang hilang tiba-tiba berjumpa dengan harta karun.

“Jangan kau sentuh ini Ahmad Albab yang punya..”

Shawal tidak pun berhajat untuk mencari harta karun tetapi apa yang dicari seekor anak kambing yang dijaganya tersasar dan hilang dari kawanan. Shawal ternampak
anak kabingnya berada di atas batu di dalam gua itu dan beliau terus mengejarnya. Sebaik beliau merapat anak kambing itu, ia hilang dan diganti dengan selonggok harta karun.

Shawal teruja dengan harta itu dan cuba hendak menyentuhnya. Baru dia hendak menghulur tangan tiba-tiba terdengar suara melarangnya dengan berkata; hai manusia jangan kau sentuh harta itu, bukan kamu yang punyai tetapi Ahmad Albab yang punya. 

Shawal yang terkejut dengan laungan itu terus menghentikan niatnya. Sekilas itu juga harta karun itu ghaib dari pandangannya. Bagaimana pun karun itu tetap menjadi milik Shawal menerusi anaknya Ahmad Albab. Apabila Shawal mendapat cahaya mata, kebetulan anaknya bernama Ahmad Albab. Nama itu diberi oleh bapa mertuanya. Shawal teringat pesanan jin itu lalu membawa anaknya ke gua berkenaan.

Jin memberi syarat sekiranya Shawal hendakkan harta itu untuk anaknya, Ahmad Albab, dia kena membawa Ahmad Albab datang ke gua itu sesekali bermain dengan anak perempuannya. Jin tinggal tiga beranak di dalam gua berkenaan.

Apakah relatif segmen itu dengan apa yang hendak saya catatkan dalam posting ini. Ambilllah iktibar dari apa mesej yang dihendak disampai dari babak berkenaan. Kita jangan mudah merasakan harta yang kita jumpa itu sebagai hak kita seorang diri. Walaupun ia boleh dimanfatkan tetapi ada cara dan kaedah untuk mendapatkan agar ia diperolehi secara benar dan betul.

Nah, begitu juga dengan harta atau kekayaan negeri Kelantan, ia tidak bermakna ia hak penguasa Kelantan hari ini. Ia adalah hak rakyat Kelantan. Dalam konteks hari ini bukan hak mana-mana pemimpin Pas walaupun mereka yang menguasai ke atas harta itu menerusi berkuasa sebagai kerajaan. Dengan kuasa itu boleh diluluskan apa saja. Tetapi apa yang penting kelulusan itu biarlah mengikut prosuder agar tidak berlaku penyelewengan dan kekayaan dan harta rakyat dijamin dibelanjakan demi kepentingan rakyat.

Kenapa jin di dalam gua itu tidak memberikan harta itu langsung kepada Shawal walaupun dia akhir Shawal dapat juga merasainya apabila ia membawa anaknya Ahmad Albab bermain dengan anak jin itu. Moral of the story apa-apa harta tidak boleh dikaut begitu saja tanpa menurut prosuder yang betul.

Saya menarik perhatian babak dalam gua dalam filem itu, kerana ada tanda-tanda berlaku penyeleweng ke atas harta dan kekayaan negeri Kelantan. Saya terpaksa menegur terhadap apa yang saya tahu dan menyedari perkara ini kepada pihak-pihak tertentu khasnya mereka yang menerajui kerajaan kini. Menjadi kewajiban saya menimbulkan ini agar ia diperbetulkan jikalau ianya tidak tepat. Dan kalau benar ia perlu diperbaiki segera bagi menjamin harta dan kekayaan Kelantan dibahagi secara adil dan rakyat dapat menikmati atas keadilan dan kebijaksanaan pemerintah dan pentadbir.

Saya terkedu hati apabila mendpat khabar ada sebidang tanah kerajaan seluas 5,000 ekar yang mulanya sudah diputuskan untuk dimajukan oleh anak syarikat milik kerajaan negeri sebagai ladang tiba-tiba bertukar tangan kepada pihak lain. Tanah itu sudah lamah diberikan kepada syarikat GLC itu dan ia dirancangkan bagi dimajukan oleh anak syarikatnya.

Tanah itu sejak awal lagi diputuskan untuk diberikan kepada anak syarikat milik kerajaan itu, hanya menanti kerja-kerja pembersihan hutan selesai dijalankan untuk diserahkan. Malangnya selepas kerja pembersihan hutan selesai, tanah berkenaan tiba-tiba diberikan kepada pihak lain menerusi runding secara senyap bukan secara tander seperti mana sepatutnya.

Pemberian tanah itu kepada syarikat berkenaan menimbul beberapa tanda tanya. Antaranya pemberian itu melanggar dasar kerajaan seperti diumumkan kerajaan dimana hutan, tanah dan lombong akan dibuka tander bagi mendapat bayaran (hasil) lebih untuk tabung kewangan negeri. Namun dalam kes ini tander tidak dilakukan. Kenapa?

Tidak menjadi masalah kalau kerajaan inginkan harga yang tinggi. Tetapi biarlah ia dijalankan secara telus dan tidak timbul hal-hal meragukan. Dalam kes tanah seluas 5,000 ekar ini seakan ada sesuatu yang tidak betul dan disembunyikan? Semacam ada kong kalikong mengenainya?

Katanya desas desus tanah itu akan diberikan kepada syarikat berkenaan telah kedengaran sebelum puasa lagi. Pada mesyuarat akhir bulan Julai lalu persetujuan dicapai untuk diberikan kepada syarikat berkenaan walaupun tawarannya agak murah sedikit dengan syarikat yang dijanjikan sebelum ini. Itu tidak mengapa lagi, yang kurang sedapnya apabila ada maklumat mengatakan ada rasuah di sebalik pemberian itu. Sebanyak RM5 juta lebih diberikan kepada pihak tertentu sebagai wang pelincin atau wang kopi?

Persoalan kenapa kerajaan tidak mahu memberi tanah itu diusahakan oleh syarikat milik kerajaan? Bukankah dengan cara itu ia boleh menyelamatkan tanah rakyat dari diboloti oleh syarikat berkenaan yang nikmatnya dikecapi segelintir orang saja? Sepatutnya harta rakyat diagihkan kepada rakyat. Misalnya tanah itu boleh diselamatkan dari jatuh kepada pihak lain dan harta itu boleh dikecapi rakyat dengan menyerahkan tanah itu kepada syarikat milik kerajaan. Syarikat berkenaan boleh mengusahakan ladang kemudian dijual secara lot kepada rakyat Kelantan. Dengan cara itu juga tanah berkenaan terselamat dari menjadi segelintir pihak dan yang penting rakyat dapat mengecapi nikmatnya.

Selain itu kerajaan perlu juga mengambil iktibar atas apa yang berlaku sebelum ini. Berpuluh ribu ekar tanah yang diberi (dipajakkan) kepada syarikat-syarikat tertentu ia diperniagaaan untuk mendapat keuntungan atas angin dengan menjual kepada syarkat lain pula. Bayangkan kalau seekar dinilai RM300 berapa nilainya selepa beberapa tahun ladang itu diusahakan. Ia tentu akan mencecah RM20,000 seekar? Berapa banyak syarikat pemajak itu untung?

Isu mengenai tanah seluas 5,000 ini bukan perkara kecil. Kalau ia tidak di handle secara baik, telus dan jujur ia akan merosakkan imej Ahmad Yakob sebagai MB. Justeru elok kalau cadangan yang telah dibuat itu difikir kembali. Kita tidak mahu ia menjadi kes study menyebabkan orang akan pertikaikan kepimpinan Ahmad Yakob.

Kita tidak percaya keputusan sebegitu dibuat oleh Ahmad Yakob melainkan dia mendapat nasihat dan pandangan dari pihak-pihak lain. Dalam hal ini tentulah mereka yang menjadi team pemikir atau pun penasihat 25% kepada beliau dan kerjaan negeri. Sekiranya Ahmad menyedari akan hal ini sudah pasti beliau akan merombak semula keputusan itu dan satu makenisme lain diadakan setidak-tidak dengan mengadakan tander terbuka. Ahmad kena berani dan tegas.

Kalau sebelum ini tanah itu sudah dipersetujui untuk dimajukan oleh anak syarikat milik kerajaan untuk dijadikan ladang kenapa ia tidak diteruskan? Cara itu lebih munasabah. Paling malang lagi sekiranya benar pemberian tanah seluas 5,000 ekar itu kepada syarikat yang dikatakan telah memberi wang tumbuk rusuk sebanyak RM5 juta ia sesuatu yang mendukacitakan sekali. Kejadian ini bolehlah dianggap pencemaran pertama kepada kerajaan pimpinan Ahmad Yakob.

Saya sudah kisahkan perihal harta karun di dalam gua yang ditemui oleh Shawal itu. Jin melarang keras ia bukan saja diambil tetapi disentuh oleh Shawal kerana ia bukan hak Shawal tetapi hak anaknya Ahmad Albab. Sangat diharap Ahmad Yakob akan meniru perangai dan intergeiti serta amanah yang dimiliki oleh jin itu. Boleh beri tanah atau lombong kepada sesiapa saja, tetapi bilarlah mengikut peraturan dan polisi yang telah ditetapkan kerajaan. Apa guna buat polisi tetapi tidak dituruti. Bukankan itu boleh dinamakan munafik?

Sebagai penulis dan pemerhati bebas saya akan memantau mengenai perkembangan ini dari masa ke semasa. Kalau dahulu saya pernah menulis buku berjudul “Balak Balak di Kelantan” tidak mustahil akan keluar pula satu buku; Tertimbus Dan Lemas Dalam Lombong. Ingatlah kata-kata Jin itu; harta itu Ahmad Albab yang punya! [wm.kl.12:35 am 06/08/13]

Go to Source
Author: mso.im

  • Comments Off

http://ohmacamitu.com/blog/wp-content/uploads/2013/04/547695_540402762678069_496619252_n.jpg

DIALOG RASULULLAH DAN IBLIS

Suatu ketika Allah SWT memerintahkan seorang Malaikat menemui Iblis agar menghadap Baginda Rasul saw untuk memberitahu segala rahasianya, baik yang disuka maupun yang dibencinya. Hal ini dimaksudkan untuk meninggikan derajat Nabi Muhammad saw dan juga sebagai peringatan dan perisai umat manusia.

Kemudian Malaikat itupun mendatangi Iblis dan berkata : “Hai Iblis! Engkau diperintah Allah untuk menghadap Rasulullah saw. Bukalah semua rahasiamu dan jawablah setiap pertanyaan Rasulullah dengan jujur. Jika engkau berdusta walau satu perkataanpun, niscaya akan terputus semua anggota badanmu, uratmu serta disiksa dengan azab yang amat pedih”.

Mendengar ucapan Malaikat yang dahsyat itu, Iblis sangat ketakutan, maka segera ia menghadap Rasulullah saw dengan menyamar sebagai orang tua yang buta sebelah matanya dan berjanggut putih 10 helai yang panjangnya seperti ekor lembu.

Iblis pun memberi salam sampai 3 (tiga) kali salam, Rasulullah saw tidak juga menjawabnya, maka Iblis berkata : “Ya Rasullullah! Mengapa engkau tidak menjawab salamku? Bukankah salam itu sangat mulia di sisi Allah?” Maka jawab Nabi dengan marah : “Hai musuh Allah! Kepadaku engkau menunjukkan kebaikanmu? Jangan kau coba menipuku sebagaimana kau tipu Nabi Adam as sehingga beliau keluar dari syurga, kau hasut Qabil sehingga ia tega membunuh Habil yang masih saudaranya sendiri, ketika sedang sujud dalam sembahyang kau tiup Nabi Ayub as dengan asap beracun sehingga beliau sengsara untuk beberapa lama, kisah Nabi Daud as dengan perempuan Urya, Nabi Sulaiman meninggalkan kerajaannya karena engkau menyamar sebagai isterinya dan begitu juga beberapa Anbiya dan pendeta yang telah menanggung sengsara akibat hasutanmu.

Hai Iblis! Sebenarnya salam itu sangat mulia di sisi Allah azza wa jalla, tapi aku diharamkan Allah menjawab salammu. Aku mengenalmu dengan baik wahai Iblis, Raja segala Iblis. Apa tujuanmu menemuiku?”.

Jawab Iblis : “Ya Nabi Allah! Janganlah engkau marah. Engkau dapat mengenaliku karena engkau adalah Khatamul Anbiya. Aku datang atas perintah Allah untuk memberitahu segala tipu dayaku terhadap umatmu dari zaman Nabi Adam as hingga akhir zaman nanti. Ya Nabi Allah! Setiap apa yang engkau tanya, aku bersedia menerangkan satu persatu dengan sebenarnya, aku tidak berani menyembunyikannya”.

Kemudian Iblispun bersumpah menyebut nama Allah dan berkata : “Ya Rasulullah! Sekiranya aku berdusta barang sepatahpun niscaya hancur leburlah badanku menjadi abu”.

Ketika mendengar sumpah Iblis itu, Nabipun tersenyum dan berkata dalam hatinya, inilah kesempatanku untuk menyiasati segala perbuatannya agar didengar seluruh sahabat yang ada di majlis ini dan menjadi perisai seluruh umatku.

Pertanyaan Nabi (1) :

“Hai Iblis! Siapakah musuh besarmu?”

Jawab Iblis : “Ya Nabi Allah! Engkaulah musuhku yang paling besar di antara musuh-musuhku di muka bumi ini”.

Kemudian Nabipun memandang muka Iblis dan Iblispun gemetar karena ketakutan. Sambung Iblis : “Ya Khatamul Anbiya! Aku dapat merubah diriku seperti manusia, binatang dan lain-lain hingga rupa dan suarapun tidak berbeda, kecuali dirimu saja yang tidak dapat aku tiru karena dicegah oleh Allah. Andaikan aku menyerupai dirimu, maka terbakarlah diriku menjadi abu.

Aku cabut iktikad / niat anak Adam supaya menjadi kafir karena engkau berusaha memberi nasihat dan pengajaran supaya mereka kuat untuk memeluk agama Islam, begitu juga aku berusaha menarik mereka kepada kekafiran, murtad atau munafik. Aku akan menarik seluruh umat Islam dari jalan yang benar menuju jalan yang sesat supaya masuk ke dalam neraka dan kekal di dalamnya bersamaku”.

Pertanyaan Nabi (2) :

“Hai Iblis! Apa yang kau perbuat terhadap makhluk Allah?”

Jawab Iblis : “Adalah satu kemajuan bagi perempuan yang merenggangkan kedua pahanya kepada lelaki yang bukan suaminya, setengahnya hingga mengeluarkan benih yang salah sifatnya. Aku goda semua manusia supaya meninggalkan sholat, berbuai dengan makanan dan minuman, berbuat durhaka, aku lalaikan dengan harta benda, emas, perak dan permata, rumahnya, tanahnya, ladangnya supaya hasilnya dibelanjakan ke jalan yang haram.

Demikian juga ketika pesta di mana lelaki dan perempuan bercampur. Di sana aku lepaskan godaan yang besar supaya mereka lupa peraturan dan akhirnya minum arak. Apabila terminum arak itu, maka hilanglah akal, fikiran dan malunya. Lalu aku ulurkan tali cinta dan terbukalah beberapa pintu maksiat yang besar, datang perasaan hasad dengki hingga perbuatan zina. Apabila terjadi kasih antara mereka, terpaksalah mereka mencari uang hingga menjadi penipu, peminjam dan pencuri.

Apabila mereka sadar akan kesalahan mereka lalu hendak bertaubat dan berbuat amal ibadah, akan aku rayu supaya mereka membatalkannya. Semakin keras aku goda supaya mereka berbuat maksiat dan mengambil isteri orang. Jika hatinya terkena godaanku, datanglah rasa ria’, takabur, iri, sombong dan melengahkan amalnya. Jika lidahnya yang tergoda, maka mereka akan gemar berdusta, mencela dan mengumpat. Demikianlah aku goda mereka setiap saat”.

Pertanyaan Nabi (3) :

“Hai Iblis! Mengapa engkau bersusah payah melakukan pekerjaan yang tidak mendatangkan faedah bahkan menambah laknat yang besar dan siksa yang besar di neraka yang paling bawah? Hai yang dikutuk Allah! Siapa yang menjadikanmu? Siapa yang melanjutkan usiamu? Siapa yang menerangkan matamu? Siapa yang memberi pendengaranmu? Siapa yang memberi kekuatan anggota badanmu?

Jawab Iblis : “Semuanya itu adalah anugerah dari Allah Yang Maha Besar. Tetapi hawa nafsu dan takabur membuatku menjadi jahat sebesar-besarnya. Engkau lebih tahu bahwa diriku telah beribu-ribu tahun menjadi Ketua seluruh Malaikat dan pangkatku telah dinaikkan dari satu langit ke langit yang lebih tinggi. Kemudian aku tinggal di dunia ini beribadah bersama para Malaikat beberapa waktu lamanya.

Tiba-tiba datang firman Allah SWT hendak menjadikan seorang Khalifah di dunia ini, maka akupun membantah. Lalu Allah menciptakan manusia yang pertama (Nabi Adam as) dan seluruh Malaikat diperintah supaya memberi hormat sujud kepada lelaki itu, hanya aku saja yang ingkar. Oleh karena itu, Allah murka kepadaku dan wajahku yang tampan rupawan dan bercahaya itu berubah menjadi keji dan menakutkan. Aku merasa sakit hati. Kemudian Allah menjadikan Adam raja di syurga dan dikaruniakan seorang permaisuri (Siti Hawa) yang memerintah seluruh bidadari. Aku bertambah dengki dan dendam kepada mereka.

Akhirnya aku berhasil menipu mereka melalui Siti Hawa yang menyuruh Adam memakan buah khuldi, lalu keduanya diusir dari syurga ke dunia. Keduanya berpisah beberapa tahun dan kemudian dipertemukan Allah (di Padang Arafah), hingga mereka mendapat beberapa orang anak. Kemudian kami hasut anak lelakinya Qabil supaya membunuh saudaranya Habil. Itupun aku masih belum puas dan berbagai tipu daya aku lakukan hingga hari kiamat kelak.

Sebelum engkau lahir ke dunia, aku beserta bala tentaraku dengan mudah dapat naik ke langit untuk mencuri segala rahasia, tulisan yang menyuruh manusia berbuat ibadah dan balasan pahala serta syurga mereka. Kemudian aku turun ke dunia dan memberitahu manusia yang lain tentang apa yang sebenarnya aku dapatkan dengan berbagai tipu daya hingga tersesat dengan berbagai kitab bid’ah dan kehancuran.

Tetapi ketika engkau lahir ke dunia ini, maka aku tidak diijinkan oleh Allah untuk naik ke langit dan mencuri rahasia karena banyak Malaikat yang menjaga di setiap lapisan pintu langit. Jika aku memaksa untuk naik, maka Malaikat akan melontarkan anak panah dari api yang menyala. Sudah banyak bala tentaraku yang terkena lontaran Malaikat itu dan semuanya terbakar menjadi abu, maka semakin beratlah pekerjaanku dan bala tentaraku untuk menjalankan tugas menghasut manusia”.

Pertanyaan Nabi (4) :

Rasullullah bertanya “Hai Iblis! Apa yang pertama kali kau tipu dari manusia?”

Jawab Iblis : “Pertama kali aku palingkan iktikad / niatnya, imannya kepada kafir dan juga dari segi perbuatan, perkataan, kelakuan atau hatinya. Jika tidak berhasil juga, akan aku tarik dengan cara mengurangi pahala. Lama-kelamaan mereka akan terjerumus mengikuti kemauanku”.

Pertanyaan Nabi (5) :

“Hai Iblis! Jika umatku sholat karena Allah, apa yang terjadi padamu?”

Jawab Iblis : “Sungguh penderitaan yang sangat besar. Gemetarlah badanku dan lemah tulang sendiku, maka aku kerahkan berpuluh-puluh iblis datang menggoda manusia pada setiap anggota badannya.

Beberapa iblis datang pada setiap anggota badannya supaya malas sholat, was-was, lupa bilangan raka’atnya, bimbang pada pekerjaan dunia yang ditinggalkannya, merasa terburu-buru supaya cepat selesai sholatnya, hilang khusyuknya, matanya senantiasa melirik ke kanan dan ke kiri, telinganya senantiasa mendengar percakapan orang dan bunyi-bunyi yang lain.

Beberapa iblis yang lain duduk di belakang badan orang yang sembahyang itu supaya tidak kuat sujud berlama-lama, penat waktu duduk tahiyat dan dalam hatinya selalu merasa terburu-buru supaya cepat selesai sholatnya, itu semua membuat berkurangnya pahala. Jika para iblis tidak dapat menggoda manusia itu, maka aku sendiri akan menghukum mereka dengan hukuman yang berat”.

Pertanyaan Nabi (6) :

“Jika umatku membaca Al-Qur’an karena Allah, apa yang terjadi padamu?”

Jawab Iblis : “Jika mereka membaca Al-Qur’an karena Allah, maka terbakarlah tubuhku, putuslah seluruh uratku lalu aku lari dan menjauh darinya”.

Pertanyaan Nabi (7) :

“Jika umatku mengerjakan haji karena Allah, bagaimana perasaanmu?”

Jawab Iblis : “Binasalah diriku, gugurlah daging dan tulangku karena mereka telah mencukupkan rukun Islamnya”.

Pertanyaan Nabi (8) :

“Jika umatku berpuasa karena Allah, bagaimana keadaanmu?”

Jawab Iblis : “Ya Rasulullah! Inilah bencana yang paling besar bahayanya buatku. Apabila masuk awal bulan Ramadhan, maka memancarlah cahaya Arasy dan Kursi, bahkan seluruh Malaikat menyambut dengan suka cita. Bagi orang yang berpuasa, Allah akan mengampunkan segala dosa yang lalu dan digantikan dengan pahala yang amat besar serta tidak dicatat dosanya selama dia berpuasa. Yang menghancurkan hatiku ialah segala isi langit dan bumi, yakni Malaikat, bulan, bintang, burung dan ikan-ikan semuanya siang malam memohonkan ampunan bagi orang yang berpuasa. Satu lagi kemudian orang berpuasa ialah dimerdekakan pada setiap masa dari azab neraka. Bahkan semua pintu neraka ditutup manakala semua pintu syurga dibuka seluas-luasnya dan dihembuskan angin dari bawah Arasy yang bernama Angin Syirah yang amat lembut ke dalam syurga. Pada hari umatmu mulai berpuasa, dengan perintah Allah datanglah sekalian Malaikat dengan garangnya menangkapku dan tentaraku, jin, syaitan dan ifrit lalu dipasung kaki dan tangan dengan besi panas dan dirantai serta dimasukkan ke bawah bumi yang amat dalam. Di sana pula beberapa azab yang lain telah menunggu kami. Setelah habis umatmu berpuasa, barulah aku dilepaskan dengan perintah agar tidak mengganggu umatmu. Umatmu sendiri telah merasa ketenangan berpuasa sebagaimana mereka bekerja dan bersahur seorang diri di tengah malam tanpa rasa takut dibandingkan bulan biasanya”.

Pertanyaan Nabi (9) :

“Hai Iblis! Bagaimana seluruh sahabatku menurutmu?”

Jawab Iblis : “Seluruh sahabatmu termasuk musuh besarku. Tiada upayaku melawannya dan tiada satupun tipu daya yang dapat masuk kepada mereka. Karena engkau sendiri telah berkata : “Seluruh sahabatku adalah seperti bintang di langit, jika kamu mengikuti mereka, maka kamu akan mendapat petunjuk”.

Sayyidina Abu Bakar al-Siddiq sebelum bersamamu, aku tidak dapat mendekatinya, apalagi setelah berdampingan denganmu. Dia begitu percaya atas kebenaranmu hingga dia menjadi wazirul a’zam. Bahkan engkau sendiri telah mengatakan jika ditimbang seluruh isi dunia ini dengan amal kebajikan Abu Bakar, maka akan lebih berat amal kebajikan Abu Bakar. Lagipula dia telah menjadi mertuamu karena engkau menikah dengan anaknya, Sayyidatina Aisyah yang juga banyak menghafal Hadits-haditsmu.

Adapun Sayyidina Umar bin Khatab, aku tidak berani memandang wajahnya karena dia sangat keras menjalankan hukum syariat Islam dengan seksama. Jika aku pandang wajahnya, maka gemetarlah seluruh tulang sendiku karena sangat takut. Hal ini karena imannya sangat kuat apalagi engkau telah mengatakan : “Jikalau ada Nabi sesudah aku, maka Umar boleh menggantikan aku”, karena dia adalah orang harapanmu serta pandai membedakan antara kafir dan Islam hingga digelar ‘Al-Faruq’.

Sayyidina Usman bin Affan, aku tidak bisa bertemu karena lidahnya senantiasa membaca Al-Qur’an. Dia penghulu orang sabar, penghulu orang mati syahid dan menjadi menantumu sebanyak 2 (dua) kali. Karena taatnya, banyak Malaikat datang menghampiri dan memberi hormat kepadanya karena Malaikat itu sangat malu kepadanya hingga engkau mengatakan : “Barangsiapa menulis Bismillaahirrahmaanirrahiim pada kitab atau kertas-kertas dengan tinta merah, niscaya mendapat pahala seperti pahala Usman mati syahid”.

Sayyidina Ali bin Abi Thalibpun aku sangat takut karena hebatnya dan gagahnya dia di medan perang, tetapi sangat sopan santun, alim orangnya. Jika iblis, syaitan dan jin memandang beliau, maka terbakarlah kedua mata mereka karena dia sangat kuat beribadah dan beliau adalah golongan orang pertama yang memeluk agama Islam serta tidak pernak menundukkan kepalanya kepada berhala. Bergelar ‘Ali Karamullahu Wajhahu” dimuliakan Allah akan wajahnya dan juga ‘Harimau Allah’ dan engkau sendiri berkata : “Akulah negeri segala ilmu dan Ali itu pintunya”. Lagipula dia menjadi menantumu, aku semakin ngeri kepadanya”.

Pertanyaan Nabi (10) :

“Bagaimana tipu dayamu kepada umatku?”

Jawab Iblis : “Umatmu itu ada 3 (tiga) macam. Yang pertama, seperti hujan dari langit yang menghidupkan segala tumbuhan yaitu ulama yang memberi nasihat kepada manusia supaya mengerjakan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya seperti kata Jibril as : “Ulama itu adalah pelita dunia dan pelita akhirat”. Yang kedua, umat tuan seperti tanah yaitu orang yang sabar, syukur dan ridha dengan karunia Allah. Berbuat amal saleh, tawakal dan kebajikan. Yang ketiga, umatmu seperti Fir’aun, terlampau tamak dengan harta dunia dan dihilangkan amal akhirat, maka akupun bersuka cita lalu masuk ke dalam badannya, aku putarkan hatinya ke lautan durhaka dan aku ajak kemana saja mengikuti kemauanku. Jadi dia selalu bimbang kepada dunia dan tidak mau menuntut ilmu, tidak pernah beramal saleh, tidak mau mengeluarkan zakat dan malas beribadah.

Lalu aku goda agar manusia minta kekayaan lebih dulu dan apabila diizinkan Allah dia menjadi kaya, maka aku rayu supaya lupa beramal, tidak membayar zakat seperti Qarun yang tenggelam dengan istana mahligainya. Bila umatmu terkena penyakit tidak sabar dan tamak, dia selalu bimbang akan hartanya dan berangan-angan hendak merebut kemewahan dunia, benci dan menghina kepada yang miskin, membelanjakan hartanya untuk kemaksiatan”.

Pertanyaan Nabi (11) :

“Siapa yang serupa denganmu?”

Jawab Iblis : “Orang yang meringankan syariatmu dan membenci orang yang belajar agama Islam”.

Pertanyaan Nabi (12) :

“Siapa yang membuat mukamu bercahaya?”

Jawab Iblis : “Orang yang berdosa, bersumpah bohong, saksi palsu dan suka ingkar janji”.

Pertanyaan Nabi (13) :

“Apa yang kau rahasiakan dari umatku?”

Jawab Iblis : “Jika seorang Muslim buang air besar dan tidak membaca do’a terlebih dahulu, maka aku gosok-gosokkan najisnya sendiri ke badannya tanpa dia sadari”.

Pertanyaan Nabi (14) :

“Jika umatku bersatu dengan isterinya, apa yang kau lakukan?”

Jawab Iblis : “Jika umatmu hendak bersetubuh dengan isterinya dan membaca do’a pelindung syaitan, maka aku lari dari mereka. Jika tidak, aku akan bersetubuh dahulu dengan isterinya dan bercampurlah benihku dengan benih isterinya. Jika menjadi anak, maka anak itu akan gemar berbuat maksiat, malas pada kebaikan, durhaka. Ini semua karena kealpaan ibu bapaknya sendiri. Begitu juga jika mereka makan tanpa membaca Bismillah, aku santap makanannya lebih dulu daripadanya. Walaupun mereka makan, tidaklah mereka merasa kenyang”.

Pertanyaan Nabi (15) :

“Apa yang dapat menolak tipu dayamu?”

Jawab Iblis : “Jika berbuat dosa, maka cepat-cepatlah bertaubat kepada Allah, menangis menyesal akan perbuatannya. Apabila marah, segeralah mengambil air wudhu’, maka padamlah marahnya”.

Pertanyaan Nabi (16) :

“Siapakah orang yang paling engkau sukai?”

Jawab Iblis : “Lelaki dan perempuan yang tidak mencukur atau mencabut bulu ketiak atau bulu ari-ari (bulu kemaluan) selama 40 hari. Di situlah aku mengecilkan diri, bersarang, bergantung, berbuai seperti pijat pada bulu itu”.

Pertanyaan Nabi (17) :

“Hai Iblis! Siapakah saudaramu?”

Jawab Iblis : “Orang yang tidur meniarap / telungkup, orang yang matanya terbuka di waktu Subuh tetapi menyambung tidur lagi. Lalu aku lenakan dia hingga terbit fajar. Demikian juga pada waktu Dzuhur, Asar, Maghrib dan Isya’, aku beratkan hatinya untuk sholat”.

Pertanyaan Nabi (18) :

“Apa yang dapat membinasakan dirimu?”

Jawab Iblis : “Orang yang banyak menyebut nama Allah, bersedekah dengan tidak diketahui orang, banyak bertaubat, banyak tadarus Al-Qur’an dan sholat tengah malam”.

Pertanyaan Nabi (19) :

“Hai Iblis! ?” Apa yang dapat memecahkan matamu?”

Jawab Iblis : “Orang yang duduk di dalam masjid dan beri’tikaf di dalamnya”.

Pertanyaan Nabi (20) :

“Apa lagi yang dapat memecahkan matamu?”

Jawab Iblis : “Orang yang taat kepada kedua ibu bapaknya, mendengar kata mereka, membantu makan, pakaian mereka selama mereka hidup, karena engkau telah bersabda : Syurga itu di bawah tapak kaki ibu”.

(Dikutip dari : KH. Abdullah Gymnastiar, Muhasabah Kiat Sukses Introspeksi Diri, Penerbit Difa Press, September 2006)

Bioarabasta’s Photos

Go to Source
Author: peribadirasulullah

  • Comments Off
Ibu curang pada ayah

Ibu curang pada ayah. sumber

Bacalah kisah hidup saya untuk dijadikan sebagai peringatan.
Sebelum itu biar saya terangkan background saya sebagai

pengenalan. Saya bekerja sebagai seorang ketua eksekutif

di sebuah syarikat swasta. Isteri saya bekerja sebagai juru

audit di sebuah syarikat swasta juga. Kami mempunyai

seorang anak perempuan yang kini berumur 13 tahun,

wajahnya secantik ibunya dan hidungnya matanya dan pipinya

mirip saya. Dialah buah hati saya dunia dan akhirat..

Semuanya terjadi pada dua tahun lepas selepas hari raya haji.

Saya perhatikan sikap isteri saya tak macam biasa. Dah lebih

10 tahun kami bersama takkan saya tak dapat kesan

perubahan sikapnya. Mana tidaknya, kadangkala saya

sembunyi-sembunyi perhatikan tingkah lakunya. Saya lihat dia

semakin gemar membawa handphonenya kemana-mana walau

ke bilik air. Saya cuba nak mintak dan nak lihat handphonenya

tetapi berjuta alasan yang dia berikan. Dalam fikiran saya dah

terfikir macam-macam. Saya cuba selami apa yang dia alami

tetapi gagal. Nampak seperti dia menyembunyikan se su atu

dan lay anannya juga tidak seperti dulu. Kalau dulu, bila saya

buat lawak, pasti dia yang akan ketawa dahulu walau pun

cerita yang saya nak ceritakan belum habis lagi, tapi kini,

setakat ketawa kecil untuk ambil hati saya. Itu baru soal

sosial, belum lagi soal atas katil. Kalau dalam sebulan tu,

dalam 5 kali yang saya minta cuma sekali yang saya dapat.

Itu pun rasa macam buat dengan patung. Kalau dulu, bila

saya mintak 5 kali, 8 kali pun dia sanggup walaupun dia

sampai su sah nak bangun pagi tapi sekarang nyata berbeza.

Sampailah satu hari, mungkin tuhan kabulkan setiap doa saya

dalam solat su paya diberi petunjuk dalam menghadapi situasi

macam ini.Isteri saya pergi mandi dan tertinggal

handphonenya dalam laci di dalam bilik. Saya yang sedang

bersiap nak pergi kerja terdengar handphonenya berbunyi

mesej diterima. Terus saya buka laci dan capai handphonenya

dan buka peti mesejnya. Tiada nama yang terpapar, cuma

nombor sahaja. Saya cepat-cepat catat nombor handphone

yang tertera ke dalam organizer. Kemudian saya baca isi

mesejnya. Kesangsian saya mula memuncak bila terbaca

mesejnya. Ianya berbunyi begini. “Lepas kerja tunggu kat

tempat biasa”. Hati saya mula bergelora dan fikiran mula

bercelaru. Tapi saya tahankan dan cepat-cepat padam mesej

tu dan letakkan kembali handphone tu di tempatnya.

Perlahan-lahan saya keluar dari bilik dan bersarapan.

Semasa saya bersarapan isteri saya siap mandi dan kemudian

dia bersarapan bersama-sama saya. Saya cuba tahankan

perasaan saya ketika itu dan buat macam tidak ada apa-apa

yang berlaku. Kemudian kami pergi kerja menaiki kereta

masing-masing.. Sebelum itu, saya bawa bersama view cam

untuk digunakan sebagai pengumpul bukti.. Anak saya

bertanya kenapa saya membawa view cam ketika saya

menghantarnya ke sekolah. Saya terpaksa berbohong

kepadanya dengan mengatakan bahawa saya perlukannya

untuk merakam aktiviti syarikat.

Pada waktu petang, waktu yang dinantikan telah tiba. Saya

menantikan kelibat isteri saya selepas waktu kerja dengan

menunggu di sekitar hadapan pejabatnya di dalam kereta

yang saya pinjam dari rakan. Saya tidak boleh gunakan kereta

saya, takut isteri saya perasan. Sebelum itu, saya telefon

rumah saya untuk pastikan anak saya selamat pulang dari

sekolah, orang gaji saya memberitahu anak saya sedang

membuat kerja sekolah. Sejuk hati saya mendengar berita itu.

Tetapi hati saya bergelora kembali apabila terlihat isteri saya

keluar dari pejabatnya dan terus menuju ke arah kereta

yang tidak saya kenali. Nampaknya kereta tersebut telahpun

menunggu isteri saya sebelum saya sampai.

Saya perhatikan kereta tersebut meninggalkan perkarangan

pejabat isteri saya. Dengan berhati-hati saya ekori kereta

tersebut dalam jarak yang selamat. Tiba-tiba handphone

saya berdering, rupanya isteri saya telefon saya. Saya pelik,

adakah dia dapat menghidu perbuatan saya.

Saya jawab panggilannya dan hati saya hancur apabila dia

memberitahu bahawa pada hari itu dia balik lewat dan ada

meeting katanya. Bila saya tanya dia berada di mana,

dia kata sedang bekerja di pejabat. Sungguh pilu hati saya

melihat isteri saya berbohong di hdapan saya sendiri.

Saya kuatkan semangat ingin membongkar apa sebenarnya

yang terjadi dengan isteri saya. Saya ekori hingga ke sebuah

restoran yang terkenal. Saya lihat isteri saya keluar dari

kereta dan menuju ke restoran berkenaan bersama seorang lelaki yang saya
rasa jauh lebih muda dari isteri saya.
Mereka kemudiannya ma su k dan saya nampak mereka memilih

meja makan yang memudahkan untuk saya memerhatikan

mereka. Hampir 3 jam saya lihat kemesraan mereka berdua.

Kadangkala saya nampak lelaki itu seperti membetulkan

tudung isteri saya dan mereka kadangkala ketawa kecil. Entah

apa yang mereka bualkan saya pun tidak tahu. Berdosa saya

pada hari itu kerana telah meninggalkan solat Asar dan

Maghrib semata-mata mencari kebenaran. Saya menunggu di

dalam kereta sampai lenguh seluruh badan saya. Sekali

sekala saya rakam perbuatan mereka di dalam view cam.

Setelah sekian lama menanti, akhirnya mereka keluar dari

restoran dan menuju ke arah kereta tadi. Saya rakam

segala perbuatan mereka. Kemudian mereka bergerak menuju

ke arah yang saya tidak pasti.

Saya ekori lagi hinggalah saya tahu kemana tujuan mereka.

Mereka kembali ke pejabat isteri saya tetapi melalui lorong

belakang yang gelap dan sempit itu. Saya tidak dapat ikut

kerana takut mereka sedar akibat lampu yang saya pasang.

Saya akhirnya mengambil keputusan untuk berjalan menyu su p

dan menyelinap ke tempat-tempat yang tersembunyi untuk

saya merakam perbuatan mereka di dalam kereta di tempat

yang gelap itu setelah saya meletakkan kereta di tempat

yang se su ai.

Suasana di tempat itu amat gelap. Yang kedengaran hanya

deruman bunyi kereta lelaki tadi yang tidak dimatikan

enjinnya. Saya cari tempat yang se su ai dan tersembunyi agar

tidak disedari mereka. Saya cuba zoom view cam tetapi tidak

nampak apa-apa kerana gelap. Kemudian saya hidupkan

fungsi tangkapan gambar dalam gelap yang mana saya dapat

lihat setiap se su atu walaupun dalam keadaan yang amat

gelap melalui view cam saya. Saya amat terkejut bila

mendapati mereka sedang berasmara. Saya lihat mulut

mereka bercantum dan setelah agak lama, saya lihat lelaki

itu menurunkan tempat duduk yang diduduki oleh isteri saya.

Apa yang saya agak mereka pasti sedang berbaring bersama.

Saya terpaksa berdiri lebih dekat di tempat yang selamat

untuk merakam apa yang mereka lakukan. Saya rasa seperti

hendak tercabut nyawa bila saya lihat kepala lelaki itu

di celah kelangkang isteri saya. Kelihatannya kain isteri saya

telah pun terselak dan saya fokus ke muka isteri saya,

saya lihat dia hanya memejamkan matanya sambil

meramas-ramas rambut lelaki itu. Kelihatan baju kebaya

yang dipakai oleh isteri saya juga telah terbuka kesemua

butangnya mendedahkan keseluruhan buah dadanya yang

terkeluar dari colinya. Kemudian saya lihat lelaki tersebut

duduk kembali di kerusinya dan kepala isteri saya pula yang

kelihatan berada di bahagian bawah badan lelaki itu. Saya

tidak nampak apa yang isteri saya lakukan kerana terlindung

oleh pintu kereta. Tetapi dari pergerakan kepalanya yang

turun naik dan kelakuan lelaki itu yang seperti kenikmatan

saya tahu apa yang mereka lakukan. Kerana saya juga pernah

mengalami perkara yang sama selepas kawin dahulu.

Saya lihat lelaki itu menekan-nekan kepala isteri saya yang

masih bertudung itu. Tidak lama kemudian, saya lihat isteri

saya bangun dan baring kembali di tempat duduknya diikuti

oleh lelaki itu yang mula kelihatan seperti berbaring

meniarap di atas isteri saya yang terlentang itu. Kemudian

saya lihat lelaki itu seperti turun naik dengan tempo yang

berbeza. Hati saya hancur lulur pada ketika itu.

Saya sedar, syaitan mula berbisik menyuruh saya menamatkan

sahaja riwayat kedua-dua makhluk yang sedang berzina itu

disitu juga, tetapi saya tetap bersabar dan terus merakam

setiap perbuatan mereka. Saya sedar, tuhan menyebelahi

saya. Kemudian saya lihat lelaki itu seperti menggigil sambil

menekan tubuhnya kepada isteri saya sarapat-rapatnya

diikuti isteri saya yang memeluknya dengan erat. Kemudian

lelaki itu bangun dan duduk kembali ketempat duduknya

dan kelihatan seperti kepenatan. Tak lah lama sangat jika nak

dibandingkan dengan ketika saya buat dengan isteri saya,

rasanya saya lagi lama. Kemudian saya lihat isteri saya

merapatkan tubuhnya ke dada lelaki itu dan mereka berdakapan.

Kebencian saya meluap-luap. Terus saya padamkan view cam

dan dengan berhati-hati saya berjalan kembali ke kereta.

Saya sampai di rumah selepas memulangkan kembali kereta

rakan saya dan memandu kereta saya pulang. Saya lihat

kereta isteri saya masih lagi tidak ada di garaj. Bermakna

dia belum balik lagi. Saya ma su k rumah, mandi dan solat.

Dalam solat saya menangis dan berserah kepada Allah untuk

menegakkan jalan bengkang bengkok yang dicipta oleh isteri

saya itu.

Kemudian saya pergike bilik anak saya. Saya lihat anak saya

sedang lena tidur. Sekali lagi saya menangis melihat anak

saya yang tidak berdosa itu. Pada ketika itu saya terfikir,

apakah dosa saya sehingga begini hebat dugaan tuhan kepada

saya.

Kedengaran bunyi kereta isteri saya tiba di garaj.

Saya lantas keluar dari bilik anak saya dan menuju ke pintu

untuk membukakan pintu su paya isteri mudah ma su k

ke dalam. Isteri saya terkejut melihat saya masih belum tidur.

Dia cuma tersenyum dan mengatakan banyak perkara-perkara

berbangkit ketika mesyuarat yang membuatkan dia pulang

lewat. Dalam hati saya bergetus sendirian, perempuan laknat.

Berani kau menipu hidup aku dan anak aku. Tetapi saya

menyembunyikan perasaan itu dengan tersenyum dan saya

lihat pakaian dan tudungnya tidak ada yang tidak kena.

Semuanya rapi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Dasar perempuan jalang, tahu sahaja menyembunyikan tahi

yang diberakkan di tengah jalan tadi. Dan pada malam itu

saya biarkan isteri saya tidur sendirian. Saya tidur

menemankan anak saya didalam bilik anak saya walau pun

pada malam itu, selepas isteri saya mandi, dia minta

disetubuhi. Saya beri alasan saya penat, sedangkan saya tahu

niatnya, untuk menyembunyikan angkara perbuatannya tadi.

Manalah tahu jika ianya membuahkan hasil,

sekurang-kurangnya dia dapat meyakinkan bahawa hasil itu

adalah dari benih saya. Sudahlah, saya dah menjangkakan

semua kemungkinan dan muslihat itu setelah melihat apa

yang dia lakukan tadi.

Pada keesokkannya, hari sabtu. Saya dan isteri tidak bekerja.

Saya ambil kesempatan itu untuk mema su kkan apa yang saya rakamkan malam
tadi ke dalam CD menggunakan laptop saya
secara sembunyisembunyi. Saya lakukannya di dalam kereta

agar tidak diketahui oleh sesiapa. Kemudian, pada sebelah

petangnya saya berbincang bersama isteri saya berdua

di dalam bilik. Saya bertanyakan adakah dia su di jika saya

menceraikannya jika dia su dah mempunyai lelaki yang lebih

baik dari saya.

Dia menyangkal kata-kata saya dengan mengatakan saya kuat

cemburu dan dia meyakinkan saya bahawa tiada insan lain

dalam hidupnya melainkan saya sorang. Kemudian saya

katakan kepadanya, bagaimana jika saya ada bukti yang

menunjukkan bahawa dia berbohong. Pada ketika itu air

muka isteri saya mula berubah. Tetapi dia sengaja

mengalihkan cerita. Saya yang su dah tidak dapat bersabar

terus mengarahkannya mengemas pakaian dan memberitahu

bahawa kami akan pulang ke rumah ibu bapanya pada hari

itu juga.

Isteri saya terkejut dengan tindakan saya. Kemudian dia mula

menanyakan berbagai soalan. Dari nada su aranya saya tahu,

dia sedang dalam keresahan. Dia takut saya dapat menghidu

perbuatannya. Saya terpaksa meninggikan su ara akibat

terdorong rasa marah yang teramat sangat. Tak pernah saya

bersikap sebegitu selepas kawin cuma pada hari bersejarah

itulah saya bertukar rupa sebentar. Kemudian saya meminta

anak saya mengemas pakaiannya dan memberitahu bahawa

kami akan pulang ke kampung. Bukan main gembira anak

saya, dapat berjumpa atuk dan neneknya yang dirindui.

Tetapi hati saya menjadi sebak melihat telatah anak saya.

Seorang anak kecil yang mash tidak mengerti erti hidup.

Anak saya seakan mengetahui hati saya. Tiba-tiba dia

berhenti melompat kegirangan dan dia terus menuju kepada

saya sambil bertanya kenapa dengan saya. Kenapa saya

nampak sedih. Saya berkata saya letih tetapi anak saya kata

saya tipu. Dia seboleh-boleh minta saya beritahunya kenapa

perwatakan saya tidak seperti biasa. Saya menjadi teramat

sebak. Seorang anak kecil menjadi terlalu perihatin dengan

papanya. Mengalir air mata saya. Saya peluk anak saya,

saya cium dia. Saya beritahu dia bahawa nanti bila sampai

rumah atuk dia akan tahu. Anak saya hanya mengangguk

dan terus ma su k kebiliknya mengemas pakaian selepas

diminta oleh saya.

Dalam perjalanan kami tidak banyak berbual. Saya hanya

menumpukan perhatian pada jalan raya dan hilang selera

saya untuk berbual bersama isteri. Isteri saya tidak habis-

habis bertanyakan kenapa saya membi su dan tidak banyak

bercakap. Tetapi saya hanya diam. Cuma celoteh anak

saya yang membuatkan saya kadang-kadang tertawa kecil.

Sampai di rumah mertua saya, mereka su ngguh gembira

melihat anak, menantu dan cucunya pulang. Terasa seperti

tidak sampai hati untuk saya meluahkan apa yang terbuku

di hati saya kepada mereka.Sehinggalah pada keesokkannya,

selepas solat zohor saya meminta kedua-dua mertua saya

dan isteri saya duduk di ruang tamu untuk membincangkan

satu perkara. Isteri saya kelihatan tenang dan saya tahu,

itu hanyalah luaran sahaja, sedangkan hatinya lebih berkecamuk dari apa
yang saya alami sekarang.
Saya su ruh anak saya ma su k ke bilik mak u su nya bermain

komputer bersama mak u su nya. Kemudian bapa mertua

saya bertanya, apakah hajat sebenarnya saya memanggil

mereka. Apakah perkara yang hendak dibincangkan. Saya

seperti hendak menangis ketika saya bertanyakan kepada

mereka, apakah pendapat mereka jika saya pulangkan
kembali isteri saya kepada mereka.

Mereka terkejut, begitu juga isteri saya. Kemudian mereka bertanya, apakah
salah anak mereka sehingga saya ingin
mengambil keputusan sebegitu rupa. Begitu berat saya

hendak meluahkan.. Saya terdiam tidak terkata. Setelah

berkali-kali dihujani soalan kenapa dan mengapa, akhirnya

saya mengatakan bahawa isteri saya su dah ada yang lain dan

telah pun berzina dengan disaksikan oleh mata saya sendiri.

Mengucap panjang mertua saya. Mereka terus bertanyakan

kepada isteri saya.

Isteri saya menafikan se su ngguh- su ngguhny a sambil

memeluk ibunya. Tidak cukup dengan itu, isteri saya terus

mengatakan bahawa saya kuat cemburu dan mengatakan

dia memang selalu pulang lewat malam tetapi atas urusan

tugas, bukan bermesra dengan orang lain. Mertua saya

bertanyakan soalan bertalu-talu kepada saya dan isteri saya

sehinggalah saya su dah tidak dapat bersabar terus saya

pergi ke kereta, mengambil CD dan saya pasangkannya di VCD

p lay er yang terletak di ruang tamu.

Mertua saya mengucap tidak henti-henti setelah melihat apa

yang ditayangkan dihadapan mata mereka. Rakaman

kecurangan anak mereka bermain di hadapan mata mereka.

Isteri saya hanya menundukkan kepala sambil menangis

teresak-esak. Kemudian isteri saya bangun mendapatkan

saya dan dipeluknya kaki saya sambil meraung-raung meminta

ampun dan berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya itu.

Pada ketika itu, saya tidak sedar anak saya dan adik ipar saya

keluar daripada bilik akibat terdengar raungan isteri saya.

Mereka terus ke ruang tamu tanpa kami sedari dan mereka

melihat tayangan kecurangan isteri saya. Kemudian saya

terdengar su ara anak saya bertanyakan kenapa mamanya

memeluk lelaki lain dan bukan papanya di dalam television

itu dan kenapa mamanya memberi lelaki itu memegang buah

dadanya. Saya yang menyedari anak saya berada di ruang

tamu dengan pantas menutup television.

Saya lihat wajah anak saya yang kehairanan akibat terlihat

tayangan tersebut dan juga setelah melihat mamanya

meraung-raung dikaki saya. Wajah adik ipar saya juga dalam

keadaan terkejut. Tangannya menutup mulutnya dengan

matanya yang terbeliak akibat terkejut setelah mengetahui

perbuatan kakaknya itu. Terus sahaja dia menarik tangan

anak saya ma su k ke bilik. Kedua-dua mertua saya tidak

dapat berkata walau sepatah kata pun.

Seminggu selepas kejadian itu, saya dan isteri saya pergi ke

mahkamah syariah dan memohon perceraian. Selepas

perbicaraan dan bukti-bukti yang kukuh, saya mendapat

hak penjagaan anak saya.

Kemudian saya meminta bekas isteri saya su paya menikah

dengan lelaki yang saya nampak pada hari itu dengan

disaksikan oleh hakim dan orang-orang pejabat agama.

Selepas kejadian itu, saya tinggal bersama anak saya dan

sebulan sekali bekas isteri saya datang melawat anaknya.

Sehinggalah selepas beberapa bulan, saya tidak nampak lagi

batang hidungnya menjengok anaknya dan dari cerita yang

saya dengar dari orang-orang tempat dia bertugas, selepas

bekas isteri saya berkahwin dengan lelaki tersebut, dia

memakan hati kerana lelaki tersebut ada hubungan su lit

dengan perempuan lain. Mungkin itulah balasan Allah

kepadanya.

Sehinggalah pada hari raya puasa yang lalu, saya berziarah

ke rumah bekas mertua saya atas desakan anak saya.

Di sana saya berpeluang berjumpa dengan bekas isteri saya..

Saya lihat, dirinya tidak lagi seperti dahulu. Tubuh yang

dahulunya montok dan menawan kini semakin kering.

Dari wajahnya saya tahu bahawa dia memang benar-benar

makan hati dengan su ami barunya yang dicintai dan diberahikan itu.

Tapi hati saya su dah tertutup rapat untuk menerimanya lagi.

Saya lihat su ami barunya agak tampan tetapi umurnya masih

muda jika nak dibandingkan dengan isteri saya.

Biarlah, Allah su dah pun temukan mereka berdua. Bahagia

atau tidak itu bukan kerja saya, itu kerja Tuhan.

Yang penting, saya kini memulakan hidup baru dengan

anak kesayangan saya. Dialah harta yang tidak ternilai untuk

saya di dunia dan akhirat.

Saya akan pastikan anak saya melalui jalan hidup yang betul

agar hidupnya tidak menyimpang daripada ajaran Allah

yang sebenar.

[justify]

sumber

  • Comments Off

Laman Blog ini:

Perkongsian bahan PENGALAMAN , MOTIVASI DAN CARA HIDUP dari sumber-sumber web lain.

  • zacky: call me [...]
  • Rico: My site is all about budget travel: tips, news and articles. I hope you like it as much as I liked [...]
  • GenjikOndUrO: CeLaka ZeOnis !! Hmm . . X berhati perUt lngsng ! [...]
  • tufail b mohd nasir: Hantaran tok owng negeri sembilan berape ek lau adew kwn2 ley bg thu ktew nk minx tlg nie [...]
  • sumathy: i rasa takut cabut gigi,i have masalah gigi rosak.i rasa macam fobia if nak cabut gigi [...]

Mesti lihat (tekan je gambar) !

.
.
.

.
.


Gambar caicng babi macam muka babi
.

Rumah berbentuk mangkuk tandas
.

Sawah padi sangat unik
.

Kereta dan motorsikal dalam 1
.

Jepun obses seks
.

Lama tapi moden
.

Sebab lelaki berbohong adalah?
.

Pages


.
.
.

like ?



Tekan gambar !

<