Wah! Kanan juga cerita BEST!!!

<



JERAI: Presiden PAS Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang hari ini menamakan benih padi yang ditabur untuk musim depan dengan nama Azam. Menurutnya, pemilihan nama itu sebagai mengambil nama calon PAS, Ustaz Mohd Azam Abd Samat yang bertanding pada Pilihan Raya Kecil (PRK) Dun Sungai Limau kali ini.

“Calon PAS yang bertanding Ustaz Mohd Azam, jadi benih ini saya namakan benih Azam sesuai dengan calon.
“Ia juga sebagai azam kita kepada Allah supaya benih ini subur dan memberi hasil yang banyak musim depan,” katanya ketika berucap di majlis Turun Bendang dan Doa Awal Musim Padi di Kampung Kabu Sepuluh di sini hari ini.

Pemberian nama itu adalah permintaan daripada tuan tanah di mana Tuan Guru diminta menabur benih tersebut dalam petak sawah miliknya. Sebagai gimik pelancaran, Tuan Guru mengenakan pakaian turun ke bendang, iaitu baju lengan panjang, seluar, kain sarung, topi dan kasut but panjang dan turun menabur biji benih padi di petak sawah kira-kira 700 meter dari tempat peigram.

Turut serta dalam acara itu termasuk Naib Presiden PAS Datuk Mahfuz Omar, merangkap Pesuruhjaya PAS Kedah dan Salahudin Ayub, Adun Anak Bukit Datuk Amiruddin Hamzah dan Naib Ketua Dewan Pemuda PAS Malaysia Dr Raja Iskandar Al-Hiss.

Terdahulu dalam ucapannya juga, Tuan Guru Abdul Hadi mengingatkan masyarakat agar sentiasa berdoa kepada Allah di samping usaha dan ikhtiar yang dibuat supaya padi yang ditanam menjadi dengan baik. Beliau turut melahirkan rasa kecewa dengan sikap kerajaan yang dilihat tidak bersungguh-sungguh membela nasib petani khususnya penanam padi.

Ia termasuk dalam isu pemberian subsidi bagi meringankan beban pesawah padi dan harga padi yang masih rendah sekitar RM248 satu tan.

“Subsidi bukan keseluruhannya beban kepada kerajaan. Kerajaan kena fikir panjang untuk bekalan makanan negara.
“Seperti negara barat, mereka galakkan pertanian untuk sumber makanan mereka. Apabila berlaku bencana mereka punyai bekalan makanan yang cukup,” katanya lagi.

Di samping itu beliau yang juga Ahli Parlimen Marang mahu kerajaan menggunakan kepakaran termasuk menjalankan penyelidikan bagi meningkatkan penghasilan padi. Beliau juga menggesa kerajaan memanfaatkan sebaiknya tanah-tanah yang masih banyak dalam negara untuk pertanian sebagai memperbanyakkan stok bekalan makanan negara.

“Kerajaan jangan duk fikir nak bagi RM50, RM100 waktu kempen pilihan raya ini sahaja.
“Pesawah di sini mahu pendapatan mereka, hasil padi mereka meningkat. Kerajaan kena bantu dari sudut itu,” tegasnya.

Majlis hari ini dibuat mengikut tradisi orang dahulu, dengan mengadakan majlis bacaan doa selamat, dan kemudian menjamu pulut kelapa parut serta ikan masin, sebelum turun ke bendang. (Hrkh)

Seterusnya..

E-Buku IH-79: PRK Sg Limau Kedah

E-Buku IH-79: PRK Sg Limau Kedah

Go to Source
Author: Ibnu Hasyim

Powered by WPeMatico

  • Comments Off

http://4.bp.blogspot.com/-LcLK1Y-QV8g/T5yvsfLClQI/AAAAAAAAUJg/47fmlzdQifU/s640/bersih3.0-52.JPGSetelah selesai pemilihan Agung Umno, kita melihat calon kontroversi seperti Zahid Hamidi masih diterima oleh ahli Umno untuk menjadi kepimpinan tertinggi parti. 

Calon-calon progresif seperti Datuk Saifuddin Abdullah pula terpinggir dan tewas dalam pemilihan. Dengan keputusan ini kita sudah pasti dapat menjangkakan halatuju dan pembawaan Umno selepas ini.

Bagi saya, tidak banyak harapan yang boleh kita letakkan kepada UMNO. Sebagai kerajaan minoriti yang menanti rebah, adalah satu kerugian jika kita menghabiskan banyak masa membincangkan tentang masa depan Umno. 

Oleh itu saya ingin mengajak pembaca untuk melupakan Umno dan menoleh kepada Muktamar Agung PAS yang akan berlangsung pada November ini.

Saya tidak memilih untuk terlibat dalam polemik popular yang sering dibangkitkan sejak akhir-akhir ini berkaitan pemilihan PAS. Bagi saya polemik itu hanya sesuai dijadikan bahan sensasi dan disembangkan secara kosong di kedai-kedai kopi.

Kerana bagi saya, soal pemilihan pimpinan PAS perlu bebas daripada sentimen atau isu sensasi. Apa yang penting ialah seluruh perwakilan perlu faham apakah fokus yang perlu dijadikan bahan penilaian untuk memilih kepimpinan pada Muktamar akan datang.

Peranan, realiti yang perlu difahami

Menyegarkan semula peranan Pemuda, secara umumnya, sudah pasti Pemuda PAS berperanan sebagai sayap parti yang bertanggungjawab dalam membina generasi anak muda Malaysia yang subur dengan nilai-nilai Islam sekaligus mampu berfungsi sebagai agen pembangun negara. 

pas youth protest against egypt coup 1Nilai-nilai Islam ini merangkumi nilai sejagat iaitu keadilan dan kebajikan yang menjadi hak asasi setiap insan, merentasi kepercayaan agama dan ras.

Apabila bercakap soal peranan Pemuda PAS secara khusus, maka saya percaya Pemuda PAS perlu berperanan sebagai ‘Awakener’ yang menyuntik dan merangsang kebangkitan anak muda dalam proses menegakkan Malaysia sebagai sebuah negara yang sejahtera. 

Iaitu Malaysia yang dipimpin oleh pemimpin adil, kuasa rakyatnya dihormati dan seluruh rakyatnya hidup dalam kebajikan yang terbela.

Di luar sana, terdapat beberapa kelompok anak muda yang perlu disantuni. Ada golongan anak muda yang terpisah langsung daripada kesedaran politik. Mereka ini perlu disentuh dengan hikmah bagi mendekatkan mereka kepada semangat kenegaraan.


Ada kelompok anak muda yang faham akan tanggunjawab terhadap negara, tetapi terkekang dengan hutang dan periuk nasi yang perlu dipertahankan. Mereka ini boleh menjadi ejen perubah dalam senyap melalui kertas undi rahsia.


Ada juga kelompok anak muda yang faham, sedar dan mereka berjuang demi keadilan dengan cara masing-masing. Matlamat perjuangan mereka tetap satu iaitu menegakkan keadilan untuk rakyat dan menumbangkan rejim yang bertapak di Malaysia. 

Walaupun matlamat ini dinamakan dengan nama yang berbeza-beza, ia tetap satu.
pas youth protest against egypt coup anthony loke 2Idealnya, di sinilah letaknya peranan Pemuda PAS. Iaitu untuk melorongkan segenap lapisan anak muda ke jalan perjuangan secara komprehensif dan bersepadu. 

Keragaman anak muda ini sekiranya berjaya diberdayakan, akan mampu menghasilkan ketumbukan yang membawa manfaat besar kepada perjuangan menegakkan Malaysia yang lebih baik. 

Lebih-lebih lagi dalam suasana politik Malaysia yang sedang mengalami kebangkitan anak muda yang luar biasa.

Saya yakin, sekiranya Pemuda PAS berjaya melorongkan anak muda Malaysia kepada cita-cita menegakkan sebuah Negara yang adil dan berkebajikan, bermakna Pemuda PAS juga sudah berjaya mendekatkan anak muda Malaysia kepada citra Islam yang agung.

Seperti yang terkandung dalam doa yang diajar oleh Rasulullah kepada sahabat baginda Abu Umamah yang diceritakan melalui hadith riwayat Abu Daud yang berbunyi: 

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung dari-Mu daripada kerisauan, kesedihan, rasa lemah dan sifat malas, juga daripada sifat penakut dan kedekut, serta dari belenggu hutang dan penganiayaan manusia terhadapku.”

Oleh itu, dalam penulisan yang tidak seberapa ini, saya cuba kongsikan pandangan saya mengenai apa yang perlu dilakukan Pemuda PAS dalam memposisikan peranan Pemuda seiring dengan kontekstual Malaysia.


Dengar, iktiraf pandangan ‘bottom-up’


Dalam membicarakan hal ini, saya suka melihat pendekatan yang digunakan Penasihat PKR Datuk Seri Anwar Ibrahim dalam merapati anak muda yang berada diluar kerangka parti. 

Anwar in AustraliaMelalui Program ‘Meet Anwar’, kepimpinan PKR mendengar dan mendapatkan respon secara langsung daripada kelompok sasaran tertentu seperti mahasiswa dan aktivis anak muda mengenai polisi PKR seterusnya dijadikan bahan untuk memperkemas perjuangan PKR.

Saya kira Pemuda PAS juga boleh mengetengahkan aktiviti yang membuka ruang perkongsian idea di antara kepimpinan Pemuda PAS dan anak muda yang berada di luar kerangka PAS. 

Program seperti “Meet Ketua Pemuda” atau “Meet Pemuda” sudah pasti akan mampu memberi impak besar kepada Pemuda PAS melalui perkongsian idea dengan anak muda secara terbuka. Tidak salah untuk kita menuruti perkara baik demi kepentingan perjuangan.

NONEBahkan idea untuk mendengar pandangan anak muda di peringkat akar umbi juga menepati konsep syura yang ditekankan dalam Islam. 

Selain berijtima’ sesama ahli PAS, saya kira program seperti lepak santai bersama aktivis anak muda juga boleh menjadi ruang untuk Pemuda PAS mendapatkan pandangan kolektif bagi memperkasakan pembawaan Pemuda PAS.

Saya percaya aktiviti sebegini sudah ada dijalankan oleh sayap Pemuda PAS di kawasan-kawasan tertentu, tetapi aktiviti tersebut masih terpencil dan tidak dinasionalkan.

Usaha giat mendapatkan pandangan anak muda di peringkat akar umbi ini bukan sahaja boleh dijadikan sumber untuk mengembangkan perjuangan Pemuda PAS, tetapi turut boleh dijadikan salah satu mekanisme muhasabah bagi menilai keberkesanan program-program siasah yang telah dijalankan.

Mempamer idea Pemuda PAS

Saya sering merasa tercabar dengan pandangan sesetengah pihak yang membandingkan kredibiliti pemuda dalam PAS dengan pemuda dalam parti lain seperti PKR. 

Kalau disebut orang muda seperti Rafizi Ramli, maka rakyat secara auotomatik akan diperingatkan dengan isu-isu penting seperti skandal Pusat Fidlot Nasional (NFC), Kempen Turun Harga Kereta, Kempen Turun Harga Minyak dan Kempen Hapuskan PTPTN.

NONEPemuda juga kelihatan lebih tenggelam apabila isu-isu utama yang berlaku dalam negara sering beredar tanpa disentuh secara serius. 

Jika dahulu kepimpinan Salahudin Ayub menyambut isu kenaikan harga minyak dengan protes sehingga beliau ditangkap, namun isu kenaikan harga minyak baru-baru ini kurang disentuh sekaligus terlepas peluang untuk mengetengahkan kredibiliti Pemuda ketengah masyarakat.

Selain itu, untuk membincangkan isu-isu kritikal berkaitan polisi Negara seperti isu pendidikan, undang-undang, ekonomi dan politik, yang sering menghiasi wacana dan forum adalah tokoh-tokoh lama seperti Dr Dzulkefli Ahmad, Khalid Samad, Datuk Husam Musa. Hal ini menjadikan Pemuda terus dilihat tenggelam baik di medan wacana mahupun perjuangan jalan raya.


NONESewajarnya, Akademi Kepimpinan Pemuda diperkemas bagi memastikan akademi tersebut boleh bertindak persis seperti Institut Kajian Dasar yang dekat dengan PKR. 

Akademi ini juga perlu diiktiraf sebagai program rasmi PAS bagi memastikan program ini tidak sekadar dijadikan program picisan atau sampingan. Apabila akademi ini diiktiraf sebagai program rasmi, maka setiap kepimpinan PAS perlu memberi komitmen penuh bagi melatih pemikir muda PAS.

Jika Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) boleh mengambil inisiatif dengan menghantar generasi pelapisnya melawat negara-negara Islam seperti Turki untuk menadah ilmu dan pengalaman, maka PAS juga boleh melakukan perkara yang sama.

Program internship atau latihan luar negara ini akan membina standard yang tinggi dalam kalangan pemimpin muda PAS dan secara langsung melahirkan pemimpin muda berkualiti antarabangsa.

Tingkatkan solidariti, hapuskan jurang

Sekiranya ditanya kepada saya, berapa banyak gerakan anak muda yang ada di luar sana, atau berapa banyak gerakan mahasiswa yang ada di luar sana? Sudah pasti terlalu sukar untuk saya jawab. Sedangkan mereka ini adalah rakan-rakan seperjuangan yang bercita-citakan perubahan.

Mereka boleh menjadi sumber maklumat, sumber kekuatan, sumber tenaga, sumber idea dan sumber sokongan. Mereka juga boleh menjadi wasilah untuk Pemuda melebarkan sayap dakwah ke lapisan yang sukar dijangkau.

bersih 3 rally 070512 04Adalah perlu dibimbangkan apabila timbul persepsi kurang enak terhadap Pemuda PAS daripada aktivis pro-perubahan ini. 

Walaupun perbezaan itu suatu yang tidak dapat dielakkan, tetapi perbezaan tetap perlu diminimakan. 

Sewaktu aktivis anak muda di peringkat akar umbi giat membincangkan soal “Malaysian Spring”, tiba-tiba timbul kenyataan daripada kepimpinan Pemuda PAS yang bersifat kontra dengan semangat tersebut.

Walaupun saya meyakini kenyataan yang dikeluarkan itu ada asas dan hujah yang kukuh, namun mungkin kenyataan itu dikeluarkan secara tidak cermat dan tidak kena pada masanya. 

Hal ini menjadi salah satu faktor wujud jarak antara Pemuda PAS dengan gerakan sivil atau gerakan anak muda yang diluar kerangka PAS.

Tokoh falsafah dan pembinaan Negara Amerika Syarikat, Benjamin Franklin dalam menghuraikan mengenai konsep kepimpinan ada menyebutkan: “Jika kamu beritahu aku, aku mungkin lupa. Kalau kamu ajar aku, aku mungkin lupa. Libatkanlah aku, dan aku akan belajar”.

Kenyataan ini bermaksud, dalam memperkemas sesuatu perjuangan, seseorang pemimpin itu perlu bijak dalam melibatkan diri dengan perjuangan akar umbi agar pemimpin itu dapat melihat secara terus hasil dan maklum balas daripada rakyat yang dipimpin, bukan sekadar memberi arahan dari atas ke bawah.

Saya percaya, sekiranya kenyataan Benjamin Franklin tersebut dihayati dan dipraktikkan, ia pasti akan memberi kesan signifikan kepada sesebuah organisasi. Kerana dengan falsafah yang samalah Benjamin Franklin telah meletakkan batu asas kepada terbinanya Negara Amerika Syarikat.


Berjiwa besar, mudahcara gerakan anak muda


Rasulullah S.A.W melalui sebuah hadith riwayat Bukhari pernah menyebutkan: “Permudahkan, jangan dipersulitkan. Gembirakan, jangan menakut-nakutkan”.

Pesanan Rasulullah S.A.W ini sangat praktikal untuk dijadikan panduan bagi menyusun peranan Pemuda PAS dicelah-celah puluhan gerakan anak muda yang lain. 

Apatah lagi Pemuda PAS sebagai gerakan anak muda yang paling stabil dengan jentera organisasi yang tersusun, bilangan ahli yang ramai, berpengalaman luas, serta telah teruji dengan pelbagai cabaran sehingga menjadikan Pemuda PAS sebagai sebuah gerakan yang matang.

Sesuai dengan prinsip membawa Islam sebagai “Rahmatan Lil ‘Alamin”, Pemuda PAS sebenarnya sangat mampu untuk menjadi pemudahcara kepada perjuangan anak muda. 

Tanpa perlu diundang, Pemuda PAS seharusnya bersifat progresif dalam menawarkan bantuan kepada mana-mana gerakan yang memerlukan sokongan dan bantuan daripada Pemuda PAS.

pas youth protest against egypt coup mohamad mat sabuBerdasarkan pengalaman saya, sememangnya PAS selama ini telah banyak membantu pelbagai gerakan massa termasuk menyediakan bantuan keselamatan dan tenaga mobilisasi. 

Lihat saja bagaimana PAS membantu semasa himpunan BERSIH 2.0 dan BERSIH 3.0. Puluh ribu ahli PAS telah hadir dari merata negeri sekaligus menjadi faktor utama kejayaan himpunan tersebut.

Peranan sebagai pemudahcara gerakan ini bagi saya adalah terjemahan langsung kepada konsep dakwah bil-Hal yang sebenarnya lebih banyak memberi kesan kepada masyarakat berbanding dakwah orasi di pentas ceramah. 

Hal ini tercatat dalam kisah Imam Ahmad Dahlan yang telah berjaya mengasaskan Gerakan Muhammadiah di Indonesia melalui pengaplikasian dakwah bil-hal.

Berbanding hanya menyampaikan kuliah di pondok pengajian, Imam Ahmad Dahlan telah menggunakan tenaga-tenaga anak muda untuk mempraktiskan tafsir Surah Al-Ma’un dengan menjalankan aktiviti kebajikan seperti memberi bantuan kepada fakir miskin dan membela golongan yang tertindas.

Jika sebelum ini Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu sering menjadi individu yang menghubungkan PAS dengan gerakan sivil dan gerakan anak muda, maka saya kira sudah tiba masanya tugas ini diambil alih secara agresif oleh Pemuda PAS.

Sebagai pemudahcara gerakan rakyat khususnya gerakan anak muda, sudah pasti PAS akan dilihat sebagai sebuah gerakan berjiwa besar yang sentiasa bersedia untuk melimpahkan manfaat demi kebaikan semua pihak. 

Melalui jalan dakwah progresif seperti ini, Pemuda PAS akan berjaya menarik lebih ramai anak muda untuk mendekati PAS sekaligus bersama-sama berjuang untuk mencapai matlamat yang disasarkan.

Daripada cemerlang kepada berbitara

Menelusuri perkembangan PAS di bawah payung Pemuda, saya akui sudah terlalu banyak perubahan yang dicapai dibawah kepimpinan saudara Nasruddin Hassan Tantawi sebagai ketua Pemuda PAS Pusat. 

Bergerak berlandaskan tarbiah dan siasah, Ustaz Nasruddin bagi saya telah berjaya mengepalai sayap terpenting PAS ini.

Penganjuran pelbagai program berunsur tarbiah seperti Ijtima’ Tarbawi telah menjadi medan memperkukuh kesatuan ahli PAS di samping menjadi medan menguatkan semula iltizam perjuangan parti dalam kalangan Pemuda.

pas salahudin ayub 230708Dilapangan dakwah pula, Pemuda PAS dilihat progresif dalam memimpin golongan artis yang baru berhijrah lebih dekat kepada Agama. 

Program seperti Usrah Selebriti, saya percaya akan menarik lebih ramai penggiat seni untuk lebih mendekati PAS sebagai wadah untuk mendekatkan diri dengan Agama Islam.

Sudah pasti kejayaan dua tokoh Pemuda PAS iaitu Ustaz Nasruddin dan Ustaz Nik Abduh Nik Aziz menjadi ahli parlimen menjadi bukti betapa dua individu ini berjaya menjadi duta kepimpinan Pemuda PAS untuk diketengahkan kepada masyarakat.

Naib Presiden PAS Salahuddin Ayub semasa berucap dalam forum Survival Politik PAS di Kuala Lumpur baru-baru ini ada mengatakan, kemenangan dua tokoh Pemuda menjadi ahli parlimen menjadi penanda aras yang menunjukkan Pemuda PAS sudah mencapai tahap kemajuan siasah yang boleh dibanggakan sekaligus membuktikan rakyat telah mengiktiraf kredibiliti kepimpinan muda dalam PAS.

Setelah saya menonton rakaman Forum Survival Politik PAS melalui Youtube, saya dapat melihat ahli panel dihujani dengan pelbagai persoalan sinis yang ditujukan kepada Pemuda PAS. 

Dalam keadaan ketiadaan wakil Pemuda PAS sebagai panel, Suhaizan Kayat merangkap Ketua Pemuda PAS Johor yang sekadar datang sebagai penonton terpaksa bangkit dan menjawab segala persoalan yang ditujukan kepada Pemuda PAS. 

Yang lama tak bermakna lemah
 
Memetik bicara ketua Pemuda PAS Johor itu, beliau menyifatkan pelbagai kritikan yang ditujukan kepada Pemuda PAS oleh masyarakat khususnya anak muda adalah tanda PAS sangat disayangi semua pihak.

Johor PAS Youth chief Suhaizan Kaiat press conference on clone voters frontBeliau juga menekankan Pemuda PAS sedar wujud pelbagai kritikan terhadap organisasi itu dan Pemuda PAS bersiap untuk berubah jika perubahan itu dilihat sebagai suatu kemestian. 

Apa yang diharapkan beliau ialah orang ramai terus memberi kepercayaan kepada Pemuda PAS dan memberi peluang kepada organisasi ini untuk membuktikan sesuatu.

Beliau juga beriltizam untuk lebih memasyarakatkan PAS khususnya dalam meraikan dan mengiktiraf penglibatan anak muda dalam perjuangan menegakkan Malaysia yang lebih baik.


Saya amat berhasrat untuk melihat apa yang dikatakan oleh Suhaizan Kayat dapat dilaksanakan. 

Atas sebab inspirasi yang dipamerkan oleh Suhaizan Kayat itu, Pemuda PAS Kawasan Sepanggar telah mencalonkan beliau untuk mengisi jawatan ketua Pemuda PAS pada muktamar November ini.

Maka, saya kira Suhaizan Kayat perlu bersedia untuk mengotakan segala apa yang dikata. Mudah-mudahan sekiranya terpilih, beliau dapat membentuk kepimpinan pemuda berbitara seterusnya mampu memimpin anak muda Malaysia demi mencapai cita-cita negara adil dan berkebajikan.

Mencalonkan orang baru bukan bermakna yang lama itu lemah. Tetapi kita semua sayangkan jemaah ini dan mahu melihat ia berkembang dengan memaksimakan penggunaan potensi yang ada di dalamnya.


ABDILLAH MATLIN adalah ketua Pemuda PAS kawasan SepanggarGo to Source
Author: PASPB

Powered by WPeMatico

  • Comments Off

loveIslamBerikut ini adalah sebuah cerita fiksi, yang mengisahkan dari sisi pandang yang sangat jarang dilihat. Dari sisi teknologi. Dibanding ummat lain, ummat Islam tidak kalah banyak dalam jumlah, tidak kalah banyak dalam sholat atau sembahyang, tidak kalah banyak dalam berdoa, tidak kalah dalam berzikir, tetapi ummat islam sangat kalah dalam bidang penguasaan teknologi.

Abdullah Bin Abdurrahman berdiri tegap diujung benteng batu setinggi tigapuluh meter yang mengitari Istana. Dari puncak benteng itu ia dapat memandang hingga kedermaga pelabuhan yang kini mulai diselimuti asap kapal-kapal yang terbakar. Disamping kanannya, disudut dinding yang berbentuk melingkar, berkibar bendera merah besar bergambar bintang – bulan sabit dan bertuliskan kalimat syahadat yang ditulis dalam bentuk kaligrafi indah berbentuk pedang, disulam menggunakan benang emas. Baju besi, pelidung paha dari kulit kuda dan apron penutup dada dari rantai yang dijalin berbentuk rompi serta helm dari baja berkilau tahan karat membuat tubuhnya yang tinggi kerempeng karena rajin berpuasa menjadi tampak besar tegap perkasa. Jubah lusuh didalam baju besinya basah oleh keringat, sedangkan sorban penutup kepala yang terkadang digunakan untuk sajadah ketika sholat kini dipakai sebabagai selendang menutupi lehernya, ujungnya yang sedikit robek-robek karena sering tersangkut ujung pedang ikut berkibar-kibar tertiup angin sore yang berhembus kencang diketinggian puncak benteng. Matanya yang tajam namun teduh kelihatan merah dan berair karena terkena asap minyak yang dibakar dari senjata pelontar bola api. Disampingnya ada dua orang prajurit memegang bendera kecil berbentuk segi tiga dan diberi gagang, sebagai tanda sandi perintah penyerangan atau penggunaan senjata. Bendera kuning untuk memerintahkan regu pemanah baris ke satu dan ke dua, bendera hijau untuk regu pemanah krisbow, warna merah untuk senjata pelontar bola api.
Satu setengah meter dari tempatnya berdiri, lima orang prajurit sedang sibuk memanah dengan menggunakan panah besar yang disebut krisbow. Terdengar bunyi berderit dari kayu dan pelat baja berbentuk busur yang sedang ditarik meregang itu, lalu seiring kibaran bendera tanda harus melepas anak panah, alat itu menimbulkan bunyi desingan indah manakala anak panah melesat keluar dari larasnya. Diirngin doa dan pekikan takbirt penuh semangat.
Disamping regu pemanah krisbow itu, disepanjang puncak benteng tersebut berjejer pula para prajurit-prajuritnya yang gagah berani. Diatas permukaan puncak benteng yang lebarnya kurang dari tiga meter tersebut berdesak-desakan para prajurit pemanah. Mereka terdiri dari dua lapis pasukan. Mereka melepaskan panah-panah, saling bergantian tanpa henti. Sementara itu bebererapa prajurit yang bertugas membawa anak panah berlari mondar-mandir untuk mensuplai anak panah, membawa minyak bahan bakar yang akan digunakan untuk anak panah api, membawa kantung kulit berisi batu berlapis kain kasar yang berbentuk-bola dan juga kantung-kantung air untuk minum dan pendingin lantai yang menyala karena terkena tetesan minyak panas.
Disetiap duapuluh prajurit, terdapat alat pelontar bola api berbentuk ketapel besar. Ketapel besar itu dapat melontarkan bola api sebesar kepala sejauh duaratus lima puluh meter. Pada peperangan sebelumnya, alat pelontar api ini adalah senjata andalan pasukan yang dikomandoi Abdullah. Kapal dan perahu-perahu dan juga prajurit-prajurit musuh banyak yang hangus terbakar bila terkena bola api tersebut.
Sementara dibelakang mereka, Ditanah lapang didalam area benteng, ada pula pelontar bola api yang lebih besar, yang dapat melontarkan bola api jauh melintasi dinding benteng, tetapi alat itu belum sempurna, roda penggulung regangan tali masih sering rusak karena penguncinya sering patah dan tali penarik balok pelontar utamanya juga sering putus terkena percikan api.
Perang sudah berjalan dua miggu, dan akan memasuki minggu ketiga. Bersama rekan-rekannya Abdullah dapat menahan serangan musuh dan masih dapat mempertahankan benteng tersebut. Ia dan seleruh prajuritnya tak merasa lelah.
Tiba-tiba Abdullah terkesiap! Benteng yang menjadi tempat pertahanannya sesekali terasa bergetar bersamaan dengan suara menggelegar yang disusul dengan nyala api dan kepulan asap yang membumbung tinggi. Diujung puncak benteng, seratus meter dari tempatnya berdiri, dibekas sumber suara ledadkan tadi, ia melihat puluhan prajurit yang panik, ia mendengar jeritan prajurit-prajurit yang berteriak karena terluka, terbakar atau yang sedang melayang jatuh menghujam dasar kaki benteng yang berbatu. Dan syahid.
“Ahmeeeeeeed……!” Ia berteriak sambil menempelkan telapak tangan kirinya nya kesamping mulut hingga membentuk corong agar terikannya yang lantang bisa terdengar dan tidak kalah ditelan bisingya desingan anak panah dan bunyi gemertak senjata pelontar.
Yang dipanggil adalah seorang prajurit bernama Ahmed yang sedang berlari terbungkuk-bungkuk karena merunduk diantara pasukan pemanah. Prajurit itu mempercepat larinya. Ahmed seorang prajurit yang bertugas menyampaikan berita perkembangan terbaru disetiap sudut benteng. Sepanjang hari ia berlari, memberi informasi tebaru kepada setiap pimpinan pasukan diatas benteng.
“Ahmed! Apa yang terdengar menggelagar dan disertai asap hitam dan nyala api itu, sehingga benteng kita yang kokoh ini terasa bergetar, bahkan aku lihat ada lubang besar dibekas ledakan itu?”.Tanya Abdulah tak sabar kepada prajurit pembawa informasi itu, bahkan ketika sang prajurit itu belum lagi sampai didepannya.
Ahmed kali ini merasakan kata-kata yang lain dari biasanya. Kata-kata Abdullah yang biasanya tenang dan sejuk kini terasa bernada gusar. “Komandan!” katanya seraya mendekat, nafasnya terengah-engah” Benteng kita telah digempur oleh musuh dengan menggunakan senjata jenis terbaru. Senjata itu bernama meriam atau canoon ! Senjata jenis ini menggunakan bubuk mesiu dan sebuah laras terbuat dari logam yang dicor. Pelurunya terbuat dari logam yang didalamnya diisi dengan bubuk mesiu dan dicampur dengn serpihan-serpihan logam. Cara kerja senjata itu pertama-tama bagian belakang laras pelontarnya diisi dengan bubuk mesiu dan diberi sumbu melalu lubang kecil, lalu peluru yang berbentuk bola dimasukkan kedalam larasnya melalui lubang depan. Kemudian sumbu dibagian pangkal laras meriam itu disulut api, maka terjadi ledakan. Ledakan itu memanaskan udara didalam laras, sehingga udara mengembang dan terjadi tekanan yang sangat tinggi didalam laras, tekanan udara yang sangat tinggi itu mendorong peluru. Peluru seberat tigasetengah kilogram itu dapat meluncur dengan kecepatan tinggi dan dapt mencapai jarak sejauh empatratuslimapuluh meter. Bahkan dengan sudut parabolik jangkauannya bisa lebih jauh lagi, bisa mencapai sejauh tigasetengah kali dari alat pelontar bola api kita. Jadi mereka dapat menembakan peluru itu dari jauh. Sedangkan senjata kita tidak dapat menjangkau posisis mereka. Dan kehebatan senjata itu, ketika ditembakkan dan mengenai dinding, maka bola besi yang disebut peluru itu dapat meledak dengan kekuatan yang dahsyat, ledakannya dapat menghancurkan bebatuan yang menjadi dinding benteng. Dan juga serpihan logamnya dapat menembus baju besi prajurit kita. Sekali tembak mereka dapat membunuh duapuluhlima orang prajurit kita! Armada laut kita yang bertugas mengamankan pelabuhan sudah hancur! Satu tembakan peluru mereka dapat menenggelamkan perahu layar kita yang berisi seratus duapuluh orang prajurit! Menurutku, bila musuh dapat bergerak maju dan mengarahkan gempurannya ke pintu gerbang istana, kita akan segera kalah!”.
Abdullah, sang pimpinan prajurat nan perkasa ini tertunduk, ia menggelengkan kepalanya sambil berucap “MasyaAllah”. Lalu dia memandang Ahmed, matanya mengernyit tajam tanda sia sedang bersuaha mengingat sesuatu, lalu dia berkata:
“Ahmed, apa nama senjata itu tadi?”
“Meriam atau canoon !”
“Meriam? Aku ingat! Bukankah tiga bulan yang lalu, sebelum musuh ini menyerang kota, pada pertemuan dengan Sultan, kita telah pernah membahasnya! Waktu itu ada seorang pemuda ahli senjata menawarkan sebuah rancangan senjata jenis terbaru kepada Sultan. Senjata itu adalah pengembangan dari senjata yang digunakan oleh tentara Cina. Pemuda itu sangat yakin bahwa senjata hasil rancangannya tersebut sangat hebat dan sangat yakin pula bahwa Sultan akan menerimanya. Dan atas rancangannya tersebut ia meminta kepada Sultan agar memberinya bayaran yang besar dan kedudukan yang terhormat dikerajaan. Tetapi sultan menolak, dan kaupun tahu sendiri bahwa Sultan kita yang sekarang ini tidak begitu cerdas dan kurang peduli dengan penemuam para ilmuwan. Sedangkan para penasihat Sultanpun tidak dapat membujuk atau memberi argumen yang baik agar sultan menerima tawaran pemuda itu”
“Ya, karena penolakan sang Sultan, pemuda ahli senjata itu sangat kecewa lalu ia pergi dan menawarkan rancangannya tersebut kepada pihak musuh, bahkan rancangannya telah lebih disempurnakan. Kini pemuda tersebut mendapat jabatan yang bagus dipihak musuh serta menjadi penasihat startegi perang mereka”. Jelas Ahmed kepada Abdullah.
“Ahmed, aku ingin bertanya padamu, karena menurut pendapatku dan juga sahabat-sahabatku sesama pimpinan pasukan bahwa kamu adalah orang yang cerdas dan sangat berbakat! Suatu saat kamu bisa menjadi mentri dikerajaan. Kami semua yakin itu. Pertanyaanku, apa pendapatmu sehingga Sultan menolak pemuda yang mengajukan rancangan senjata yang ampuh itu?”
Mata Ahmed berseri, ia bahagia mendapat pujian dari Abdullah sang Pimpinan pasukan yang terkenal jujur dan gagah berani itu.”Menurutku, dengan menolak tawaran dari ahli senjata itu Sultan telah berbuat kesalahan yang fatal. Menurut pengamatanku Belakangan ini Sultan terlalu sibuk dengan memanjakan para anak-anaknya dan juga terlalu asyik dengan harem-haremnya. Dan hal yang tidak kalah penting adalah Sultan telah mengangkat para penasehat yang teralu menitik beratkan kepada masalah Agama dan Ibadah”.
Abdullah sang pemimpin pasukan benteng barat itu sangat terkejut, alisnya berkerut tanda keheranannya akan ungkapan Ahmed yang dinilainya agak tidak sopan. Ia tidak menyangka mendapat jawaban seperti itu. Ingin rasanya ia mencengkram leher prajurit itu! Jika saja dia masih seperti sepeluh tahun yang lalu yang dikenal keras tegas dan gampang marah, pasti hal itu telah dilakukannya. Ia kini telah berubah menjadi kepala prajurit yang bijaksana. Ia tak habis pikir, mengapa Ahmed berkata seperti itu. Ia dapat menerima alasan jika Sultan terlalu sibuk dengan anak-anak dan harem-harem kesayangannya, tetapi menyalahkan Sultan karena mengangkat penasehat yang para ahli ibadah adalah suatu pendapat yang kurang ajar. Ia menyesal telah memuji Ahmed tadi. “Ahmed, apa maksudmu bahwa Sultan juga salah karena telah mengangkat penasehat yang justru para ahli Ibadah? Aku tidak mengerti maksudmu? Hati-hati, fikiranmu bisa membuatmu menjadi orang yang sombong dan tersesat! Apakah kamu tidak ingat, beberapa waktu lalu sultan memecat seorang ilmuwan dan juga membakar ratusan buku-buku karya imiah ilmuwan tersebut? Kamu bisa dihukum gantung bila berkata seperti itu didepan Sultan. Jika ini bukan dalam perang, aku pasti telah menampar mulutmu yang lancang itu. Kau bisa menjadi Zidiq! Beristighfarlah Ahmed!”
“Maafkan aku!” kata Ahmed tanpa merasa takut atau bersalah. Ia sangat yakin dengan pendapatnya. “Maksudku adalah, semenjak Sultan lebih banyak memiliki penasihat para ahli syariah dan ahli ibadah, kebijakan Sultan jadi tidak berimbang lagi. Beliau telah mengesampingkan pentingnya Ilmu pengetahuan dan penelitian serta pengembangan teknologi. Padahal dimasa-masa mendatang bangsa yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi adalah bangsa yang akan menguasai dunia, tidak peduli apakah dia muslim atau bukan. Bukankah kota Cordoba ini menjadi sangat maju karena Sultan-sultan terdahulu sangat peduli terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi? Apakah kau tidak menyadari bahwa Rasulullah SAW dan sahabat-sahabatnya selain ahli ibadah tetapi juga ahli strategi yang sangat baik. Beliau bahkan menyuruh tawanan perangnya untuk mengajari baca tulis kepada para kaum muslim di Madinah. Ketahuilah bahwa Baca tulis adalah pintu pertama menuju abad Ilmu pengetahuan dan Teknologi, Nabi juga tidak menganjurkan kepada kita untuk beribadah tanpa henti, misalnya berzikir sampai ribuan kali sepanjang malam. Pendapatku, Jika berzikir seperti itu, bukankah Allah SWT telah menciptakan malaikat! Ibadah kita haruslah berimbang, kita seharusnya memakmuran bumi ini dengan kreasi kita, kita ummat Islam harus cerdas, kreatif dan inovatif, tentu saja harus sesuai dan tetap berpegang teguh dengan petunjuk Al-Quran dan Hadits. Bila kita dapat memadukan semua itu barulah kita bisa disebut sebagai ummat yang membawa rahmatan lil alamin, jika tidak kita hanya akan menjadi manusia-manusia yang bodoh dan menyusahkan negara”.
Abdullah sang pimpinan prajurit benteng barat termenung, ia beristighfar. Kejernihan hatinya membuatnya cepat menyadari apa yang dimaksud Ahmed. Tapi didalam lubuk hatinya ia masih menyimpan satu pertanyaan. Ia tak sanggup menahannya, naluri keprajuritannya telah terprogram untuk selalu bergerak secara otomatis untuk selalu setia membela Sultan. Lalu ia berkata lagi kepada Ahmed sang prajurit informasi “Tapi Ahmed, aku berfikir bahwa Sultan juga punya alasan yang mulia untuk menolak rancangan senjata yang punya daya hancur mengerikan itu. Sultan punya sifat kasih sayang yang tinggi terhadap sesama manusia. Ia mungkin berpendapat bahwa senjata itu tidak adil, dan akan mengakibatkan kehancuran dan korban yang besar dipihak musuh” begitu argumen sang pimpinan pasukan benteng barat itu.
“Ya! Itu suatu sifat yang sangat terpuji! Tetapi bukankah musuh tidak akan pernah berhenti mengganggu kita hingga hari kiamat? Lihatlah akibat dari ketidak pedulian pemimpin kita terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi!” tangan Ahmed menunjuk kearah barat laut, tempat dimana asap membumbung dari pelabuhan. “Aku kagum dengan keberanianmu dimedan tempur, aku iri dengan sifat ketaatanmu pada Allah SWT, sifat juhudmu adalah panutan bagi setiap prajurit! Tetapi aku juga kecewa padamu! Seharusnya diantara rasa kelezatanmu beribadah, kaupun harusnya menyeimbangkannya dengan hal yang kreatif! Kau bisa merancang senjata-senjata yang lebih baik! Apakah kau tidak sadar bahwa peralatan tempurmu sudah ketinggalan jaman? Tahukah kau apa akibatnya? Lihatlah kedermaga sebelah sana, sekarang pasukan kita digaris depan telah hancur lebur, hari ini saja, kita telah kehilangan limabelasribu prajurit. Sahabatmu yang bernama Mirkad-si orang Tunisia yang memimpin armada laut itu, telah syahid kemarin sore, tubuh sahabtmu itu hancur terkena peluru meriam! Dan sahabatmu Jafar yang berbadan tinggi besar dari kota Basrah yang memimpin kavileri panah dan tombak beserta seluruh prajuritnya yang bertugas menjaga gerbang kota juga telah syahid pagi ini, tubuhnya hancur dan baju besinya terbelah, kepalanya yang masih utuh sekarang digantung didinding gerbang kota”.
“Innalillahiwainnailaihirojiuun, Allahumaghfirlahu, Warhamhu, wa-afihi wa-fuanhu..”. Selesai membacakan doa, Abdullah mengusap wajahnya. Ia memandang Ahmed. “Kau benar Ahmed, kau pantas menjadi Mentri atau penasehat Sultan. Selepas perang ini aku akan meminta kepada Panglima kita untuk mengirimmu keIstambul, kau bisa meningkatkan karirmu disana, Pimpinan Ummat ini membutuhkan orang sepertimu untuk menjadi penasihat agar mereka dapat membuat kebijaksanaan yang dapat membawa ummat Islam berjaya dimasa-masa mendatang. Berjaya disegala bidang, bukan berjaya diatas mimbar atau menyendiri dipojok-pojok mesjid dan musholah!”.
Percakapan mereka ditengah hiruk pikuknya senjata terhenti dengan sebuah ledakan besar didekat pintu gerbang, kira-kira sembilan puluh meter dari tempat mereka berdiri. Mereka melihat puluhan prajurit muslim berguguran. Terbayang kekecewaan yang sangat dalam pada wajah mereka. Lalu Abdullah memeluk Ahmed, “Terimakasih Ahmed! Kau memang cerdas, selama ini aku sering berselisih pendapat denganmu dan sering berkata keras kepadamu, bahkan terkadang aku menyangsikan keimananmu, tetapi ketahuilah Ahmed, kamu sesungguhnya sudah kuanggap seperti adik kandungku!. Sekarang teruskan tugasmu, cepat Informasikan kepada pimpinan pasukan dibenteng sebelah timur “. Abdullah mempersilahkan Ahmed meneruskan tugasnya. Lalu prajurit pemberi informasi itu bergegas menuju pimpinan pasukan berikutnya. Kali ini ada perasaan aneh dalam hatinya. Ia merasa lega telah mengatakan unek-uneknya! Unek-unek yang harusnya ditumpahkan didepan Sultan!
******
Matahari tenggelam diiringi kumandang azan bersahut-sahutan, dimasa damai biasanya setiap sore ketika akan tenggelam, bila dilihat dari atas benteng, matahari bersinar indah membawa warna keemasan, siluet bayang-bayang benteng membawa kesan kokoh terhadap benteng yang mengelilingi istana Sultan itu, para penduduk kota begitu yakin bahwa Islam akan berjaya dinegri yang dulunya cuma dipenuhi bukit berbatu ini dan kini menjadi Indah karena dibangun oleh kaum Muslim yang datang membawa kemakmuran. Tetapi sore ini warna matahari itu terlihat kemerahan dan terlihat redup karena tertutup asap kelam dari kapal-kapal yang terbakar, membawa kesan kepada Istana itu suasana yang menyeramkan. Sepanjang hari ini pasukan Muslim yang gugur berjumlah lebih dari tigaribu tujuhratus limapuluh orang ! Jumlah yang sangat banyak!
Hari ketujuhbelas semenjak gempuran musuh menggunakan meriam.
Abdullah sang pimpinan pasukan dibenteng sebelah barat tak sabar menunggu berita perkembangan terbaru dari Ahmed. Tetapi Ahmed belum terlihat. Ahmed adalah prajurit pembawa informasi berdarah Lebanon yang bertubuh atletis, wajahnya tampan, dibawah alisnya yang lebat terlihat matanya menyorot lembut sekaligus tajam menandakan bahwa ia seorang pemuda yang cerdas, diantara dagu dan pipinya yang berbulu, kulitnya terlihat putih kemerahan ciri khas orang Lebanon. Ia menguasai beberapa bahasa. Ia hafal Al-quran dan Ribuan hadits shahih, Bahasa Arabnya sangat faseh dengan gramatika yang baik karena sering berhubungan dengn para petinggi diIstana Sultan, ia juga menguasai bahasa Ibrani, Persia, Andalusia, Italia, Prancis dan bahasa Inggris dengan baik, karena keahliannya itulah ia mendapat tugas prajurit pembawa informasi. Keahliannya berbahasa diawali ketika ia membantu para iluwan di Universitas Cordoba dalam menterjemahkan atau menyalin manuskrif-manuskrif yang ditulis untuk kemudian disimpan di perpustakaan. Belakangan ini ia sudah mulai menguasai bahasa Rusia yang ia pelajari dari para prajurit yang berasal dari daerah Samarkand. Ia dapat berbicara kepada para pimpinan pasukan muslim yang berasal dari banyak wilayah.
Menjelang siang, Ahmed belum juga muncul! Suara dentuman meriam semakin menggema! Kini Abdullah dapat dengan jelas melihat bendera putih berlambang salib besar yang diapit oleh gambar dua buah singa emas yang berdiri seperti mencakar. Pertanda pasukan musuh semakin mendekat. Abdullah meraskan pertanda kejatuhan Istana semakin dekat.
Selepas Juhur, seorang prajurit berlari tergesa-gesa menghadap Abdullah, seorang prajurit berdadan agak kurus dan berkulit agak hitam kecoklatan, dengan bahasa arab beraksen Maroko, pemuda itu berkata kepada Abdullah dengan nada terengah-engah..
“Komandan, aku membawa kabar untukmu, bahwa Ahmed, prajurit pembawa informasi telah syahid pagi tadi. Kakinya kanannya putus dan dadanya tertembus terkena serpihan ledakan meriam, jika saja bukan karena bajunya yang punya ciri khas tentu kita tidak akan dapt mengenali mayatnya, karena wajahnya hancur!”
“Innalillahiwainnailaihirojiuun, Allahumagfilahu, warhamhu, waafihiwafuanhu..”. Abdullah berdoa sambil memandang kelangit lalu tertunduk. Ia menangis. Baru kali ini ia menangis untuk seseorang. Terakhir kali ia menitikkan airmata dan menangis ketika ibunya meninggal duabelas tahun yang lalu ketika menderita sakit akibat usia lanjut dan terlalu lelah sepulang dari menunaikan ibadah haji. Abdullah teringat kembali percakapannya dengan Amed, janjinya untuk mengirim Ahmed ke Istambul gagal sudah. Ia kembali berdoa, menengadah kelangit seolah Ia dapat melihat Ahmed yang bergelar “syuhada” sedang terbang bersama malaikat menuju syurga.! Ia jadi iri!. Ya Rabb, kenapa kau panggil dia! Desisnya dalam hati. Ia tertunduk, dalam hatinya kini ada keyakinan aneh, kini ia baru mengerti kata-kata Ahmed. Keunggulan teknologi dan Ilmu pengetahuan ternyata sama pentingnya dengan Ibadah ritual.
Hari keduapuluh satu semenjak musuh menggunakan meriam. Musuh semakin mendekat.
Letak kota Cordoba yang sangat strategis karena dapat diakses dari tiga penjuru laut sekaligus menjadikannya rawan karena dapat diserang dari ketiga penjuru itu. Kota akan dapat ditaklukan dengan mudah manakala musuh telah berhasil menghancurkan pasukan-pasukan angkatan laut dipelabuhan. Kini pasukan muslimin semakin banyak yang berguguran. Dinding benteng sebelah timur mulai kewalahan. Teriakan takbir mengiringi kematian semakin sering terdengar. Setiap kali terdengar dentuman, terlihat lubang besar didinding benteng, dan batu-batu dinding benteng berjatuhan menimbulkan suara bergemuruh, debunya yang putih becampur asap hitam membumbung melewati puncak benteng. Alat pelontar bola api mulai berkurang karena rusak dihantam peluru meriam, disekitarnya bergelimpangan prajurit yang tewas ataupun terluka parah. Lubang-lubang diatas dinding benteng berbentuk jendela segi empat sebagai tempat perlindungan ketika melepaskan anak panah mulai banyak yang menganga.menjadikan prajurit disana menjadi sasaran empuk serangan anak panah musuh.
Tangga-tangga kayu kini mulai menjulang bersandar didinding-dinding benteng. Prajurit-prajurit musuh mulai menaiki tangga tersebut. Dentingan pedang dan pekikan semakin riuh dipuncak benteng. Prajurit-prajurit berperisai bergambar salib semakin merangsek. Parjurit-prajurit bersorban mulai berjatuhan. Bahkan yang telah mati terkena panahpun masih ditusuk-tusuk dengan pedang.

Tiba-tiba sebuah dentuman besar jatuh beberap meter didekat Abdullah. Ia limbung. Rusuk kirinya terasa nyeri, sebuah serpihan besi tajam menembus baju besinya, persis diantara sambungan dibawah ketiak. Tangannya jadi kaku. Iapun merasa kakinya kesemutan. Sebuah anak panah api tertancap dipaha kanannya. Lalu ia jatuh pingsan.

Ketika Matahari mulai tergelincir kebarat, pintu gerbang berhasil dijebol musuh. Prajurit-prajurit pembawa bendera bergambar salib dan singa mulai merangsek! Hari itu Benteng terakhir kota Cordoba Andalusia jatuh ketangan pasukan tentara salib. Lalu tejadi pembantaian yang mengerikan! Jeritan kesakitan dan pekikan takbir membumbung besama debu dan darah dilantai depan gerbang.
*************
Dua hari setelah penaklukan.

Abdullah siuman dari pingsannya, kemarin ia dijemur dan dikumpulkan dihalaman istana, karena ia termasuk pimpinan salah satu divisi benteng bagian barat kota, maka ia dikumpulkan bersama pimpinan-pimpinan pasukan yang lain. Sedangkan parurit-prajurit dalam divisinya yang masih selamat telah disiksa dan dibunuh kemarin siang. Dia menyaksikan pembantaian prajurit-prajurit kesayangannya yang telah belasan tahun ikut bersamanya. Kemarin dia hanya disiksa lalu ia pingsan. Kini ia mendapati tubuhnya yang kurus sedang tergantung. Kedua tangannya terikat, Ia dan beberapa orang pimpinan pasukan disalib disebuah tiang diruang bawah tanah Istana sultan. Dadanya yang kerempeng disulut besi panas hingga terkelupas dan tulang iganya kelihatan. Punggungnya meneteskan darah dari gari-garis luka bekas dicambuk, Ia pingsan ketika lukanya disiram air asam yang terasa sangat pedih bila terkena luka. Ia juga sempat melihat anak-anak dan wanita anggota keluarga Sultan dan para mentrinya disiksa dan dibunuh. Sangat kejam!. Ia memejamkan matanya ketika melihat salah seorang anak mentri yang dia kenal sedang ditusuk dengan pedang hingga menembus punggung. Ditengah rasa sakit karena luka dan sakit hatinya melihat kekejaman yang terjadi didepan matanya, Ia hanya bisa bergumam, “Allahuakbar…..,Subhanallah,….ya Hafidz, Ya Rahman….”. tetapi setiap kali ia mengucapkan kalimat itu, orang yang menyiksaannya bertambah semangat! Abdullah tersenyum karena sebentar lagi ia dapat bertemu Ahmed, Ia bahagia karena ia juga berharap dapat menjadi syuhada. Ia ingin bertemu dan berkumpul segera dengan pemimpin para syuhada Sayyidina Hamzah, paman Nabi. Zikirnya terhenti ketika pedang berwarna putih kemilau menembus jantungnya.

Puncak segala kehancuran.
Sementara itu, beberapa puluh meter dari ruang gudang makanan yang kini berubah menjadi penyiksaan bawah tanah. Dilantai atas, disebuah ruangan yang sangat besar dan sangat indah yang disetiap sisi dan sudut-sudutnya dikelilingi dengan rak-rak yang menjulang tinggi, pimpinan pasukan musuh bersama beberapa penasihat ahli strategi sedang berbincang-bincang.
“Kita akan bakar tempat ini berikut isinya!” suara pimpinan itu dengan lantang, sikap berdirinya sangat congkak, tangan kakannya menghunus pedang dan tangan kirinya memegang helm perang yang dikepitkan kepinggang.

” Jangan Jenderal!. Tempat ini adalah pusat perpustakaan terbesar kaum muslimin setelah perpustakaan di Baghdad dan Kairo!. Harap Tuan Ketahui, tidak seperti perpustakaan Bagdad dan Kairo yang kebanyakan hanya menyimpan buku-buku tentang Syariat dan Ibadah dalam agama Islam, Perpustakaan Cordoba adalah satu-satunya perpustakaan tempat dimana karya-karya para ahli dan ilmuwan muslim menyimpan karyanya disini. Para Ilmuwan atau yang biasa mereka sebut ulama-ulama itu datang dari berbagai negri muslim, bahkan ada yang datang dari negri samarkand. Mereka mengkaji segala macam ilmu disini, dari ilmu kedokteran, geografi, fisika, kimia, optik, matematika, pelayaran, ekonomi dan perdagangan bahkan ilmu konstuksi bangunan dan juga Astronomi”. Lalu sang penasehat itu berjalan dan mengambil sebuah buku tebal berwarna coklat. ” Lihat ini! Ini adalah buku kedokteran karya ilmuwan Islam! Lihat! Dibuku ini ditulis bagaimana caranya mengoperasi mata! Gila! Mereka telah bisa melakukan transplantasi mata! Dan lihat gambar-gambar ini, ini adalah gambar jantung dan pembuluh-pembuluh darah, ini juga ada gambar alat-alat dan pisau untuk melakukan operasi bedah. Aha..! Dia menulis bahwa untuk mencegah luka menjadi membusuk karena kuman, luka harus di cuci dengan al-kohol. Dia juga menulis bagaimana cara membuat alkohol dari permentasi buah-buahan yang disuling”. Sang penasehat itu membolak-balik kitab tebal itu dengan hati-hati, jemarinya bergetar seolah ia baru menemukan sebongkah emas, matanya memandang tak berkedip karena takjub.
Sang Jenderal mulai tertarik, lalu mengambil sebuah buku. “Hmmm, nampaknya ini buku yang ditulis oleh ulama dari Mesir. Lihat ini…,orang-orang Azam itu ternyata sudah membuat gambar bagaimana cara membangun bendungan dan membangun irigasi, lihat ini cara bagaimana memompa air dengan menggunakan kincir yang digerakan oleh tenaga air”. Ia kemudian memandang kesekeliling ruangan yang sangat besar dan berornamen indah itu. Rak-rak buku itu diatur dengan sangat rapi dan dengan menggunakan system penyimpanan yang sangat menakjubkan. Buku-buku tersebut telah disusun berdasarkan bidang Ilmu pengetahuan, dan berdasarkan abjad. Sungguh hebat system pencatatan dan administrasi diperpustakaan itu membuat setiap orang dapat dengan sangat mudah untuk mendapatkan jenis buku apa yang ia cari. – sang Jenderal tidak tahu bahwa penemuan system pencatatan yang rapi tersebut adalah hasil karya sekertaris Nabi bernama Said, ketika sekertaris itu ditugaskan oleh Khalifah Abubakar As-Sidik RA dan Khalifah Umar RA untuk menyusun kumpulan Alquran-. Sang Jenderal berkeliling ruangan, dimeja panjang dekt jendela yang menghadap taman air mancur, Ia juga melihat ratusan alat peraga, ada jam pasir, ada alat berbentuk piring yang dibelakang pringannya terdapat piringan-piringan bergerigi besar dan kecil dari metal yang terhubung dengan kawat melingkar dan sebuah bandul- ternyata itu adalah alat pengukur waktu-atau jam bandul, ada alat seperti tempat lilin berbentuk bunga yang dapat bergerak yang ternyata merupakan peraga atau alat simulasi dari system orbit planet. Dimeja panjang itupun terdapat sebuah alat berbentuk bulat yang diameternya bertingkat-tingkat, bagian depannya ditutup dengan bahan dari batu transparant seperti kaca dengan permukan yang melembung seperti bola mata. Alat itu adalah teropong untuk mengamati bintang dan planet-planet. Disebelahnya ada alat serupa tetapi lebih pendek, itu adalah microskop pertama didunia. Didekat alat itu ada lempengan dari tembaga dengan ukiran-ukiran angka-angka-yang ternyata itu adalah kalender.
Dari Ratusan Rak-rak besar yang berisi ribuan buku, ada satu rak besar yang didalmnya hanya terdapat buku-buku yang membahas tentang syariah, tasawuf, sufi, ibadah, dan buku-buku yang bahasan-bahasannya melulu mengenai ibadah.
“Bagimana dengan ini?”tanya sang jenderal seraya menunjuk kearah rak tersebut yang berisi buku-buku tidak terlalu banyak. ” Menurutku ini tidak berguna, dan aku juga tidak tertarik! lagipula membaca buku-buku ini bisa merusak iman Kristen kita. Mungkin lebih baik kita bakar saja dan kita dijadikan api unggun untuk menghangatkan para prajurit kita yang sedang pesta ditengah-tengah lapangan didepan istana! “.
“Jangan Jenderal!” sergah sang penasehat yang berkebangsaan Italia-Inggris- dan masih punya hubungan darah Yahudi- karena kakek buyutnya adalah orang Yahudi. Sang penasehat itu bernama Leonardo Alfred Ben-Nini “Saya usulkan, buku-buku yang bertema ilmu pengetahuan dan buku-buku hasil penelitian dan pemikiran para ilmuwan muslim yang cerdas ini kita bawa semua, lalu kita bisa mendirikan pusat kajian dan pendidikan diEropa, para anak muda-anak muda cerdas dinegri kita dapat belajar dan mengembangkan penemuan-penemuan yang telah dilakukan oleh para ilmuwan muslim ini, kita terjemahkan kedalam bahasa kita dan kita buat salinannya. Lalu buku-buku itu kita kirimkan kegubernur-gubernur kita agar mereka membangun pusat pendidikan dikota-kota mereka. Negri kita akan menjadi sangat maju nantinya.” Seorang pengawal yang berrambut ikal pirang berkebangsaan Jerman tersenyum setuju.
Dan terhadap seluruh kitab-kita ibadah ini kita biarkan dan kita tinggalkan disini, untuk nanti kita berikan kepada para pemimpin-pemimpin agama mereka. Nanti mereka dan juga generasi umat islam berikutnya akan mengira bahwa agama Islam adalah agama yang hanya terdiri dari melulu tentang cara-cara ibadah. Mereka akan menjauhi ilmu pengetahuan dan teknologi ,karena mempelajarinya menurut mereka adalah bidah. Kemudian mereka akan membandingkan buku-buku ini dengan buku-buku yang ada di Baghdad dan di Kairo, kemudian mereka akan berselisih dan bertengkar dengan sesama mereka karena mereka merasa bahwa kelompok merekalah yang paling benar. Mereka tidak akan pernah dapat bersatu, mereka akan lemah dan bebal. Kelak mereka dapat kita jadikan budak atau buruh-buruh diperkebunan atau diperusahaan-perusahaan kita, mereka akan sibuk mencari nafkah, sibuk bekerja sehingga lupa kepada Tuhan mereka, atau mereka hanya akan mementingkan ibadah saja, mereka akan miskin, dan kita dapat mengatur mereka walaupun jumlah mereka sangat banyak dan menyebar diseluruh dunia. Diantara mereka nanti akan ada kelompok-kelompok yang sangat fanatik, nah dengan melalu agen spionase kita mereka kita kasih senjata peledak, mereka akan meledakkannya dinegri mereka sendiri, mereka akan mengira bahwa mereka telah mati syahid padahal mereka membunuh sesama mereka juga. Jadi kita tidak perlu repot-repot lagi memerangi mereka. Dimulai dari ruangan perpustakaan ini, mulai hari ini kita telah menguasai mereka dan anak cucu mereka. Hahahaha”. Leonardo terkekeh bangga,.
“Kau sungguh hebat Leonardo! Kota Roma, London, Paris dan Berlin, dan seluruh orang Eropa berhutang jasa padamu! Dipesta kemenangan nanti, aku akan memberi hadiah padamu dan akan menyampaikan idemu ini ke Raja Inggris. Semoga raja akan meberimu sebidang tanah dan sebuah kastil lengkap dengan pegawainya. Dan…kau boleh melamar keponakanku yang cantik! Hahaha..” yang berada diruangan itu tertawa. Sang jendral tersenyum bangga seraya menepuk pundak Leonardo sebagai tanda takjub akan ide dan kejeniusan sang penasehatnya. “Kau boleh melakukan apa saja terhadap buku-buku ini. Dan aku akan menyiapkan orang-orang untuk membantumu. Kapanpun kauperlukan, kapal pengangkut akan kusiapkan untukmu”.
Dengan mengepalkan tangan kanannya lalu menarik lengannya kearah dada, Leonardo Alfred Ben-Nini membuat gerakan seolah ingin menyikut lambungnya sendiri, lalu ia berkata.”Yessssss!” sebuah tanda kemenangan besar ala bapaknya. Tanda kemenangan ala orang Inggris.
Beberapa minggu kemudian Dengan diangkut sembilanbelas kapal layar besar, Leonardo Alfred berlayar menuju Roma dan pelabuhan Inggris dengan membawa harta rampasan perang, didalam rombongan itu ada delapan kapal layar besar yang membawa buku-buku jarahan dari perpustakaan Cordoba. Buku yang belum sempat dibaca oleh kaum muslimin. Itu adalah rampasan perang paling berharga dalam sejarah perang yang dilakukan manusia. Ironisnya kaum muslim tedak merasa kehilangan!.
Beberapa tahun kemudian Eropa menjadi kawasan yang sangat maju pesat dalam hal perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Ilmu-ilmu dan juga aplikasinya diterapkan dalam bidang persenjataan, arsitektur, peralatan pertanian, alat angkut, perkapalan, astronomi, kedokteran. Abad penggunaan mesin mulai memakmurkan Eropa, Walaupun beberapa dekade kemudian terjadi perselisihan antara kelompok ilmuwan yang diketuai olah Galileo, tetapi karya-karya yang bersifat engineering tetap diakui oleh pihak Gereja. Ilmu dan teknologi pelayaran memungkinkan mereka menjelajah negri-negri yang jauh.
Kota Cordoba akhirnya musnah, dan hanya merupakan sebuah cagar budaya! Turis yang datang kesana sering berdecak kagum akan keindahan kota tersebut. Orang muslim yang datang kesana terpana sekaligus sedih! Tak percaya mengapa Tuhan membiarkan kota ini terlepas dari kaum muslim. Mengapa Tuhan membiarkan pembantaian kaum muslim disini hingga tak satupun yang tersisa.
*ceita ini hanya fiksi, tetapi kisah kehancuran kota Cordoba adalah nyata, penjarahan buku-buku oleh pasukan Eropa adalah nyata, dan kisah penolakan Sultan terhadap rancangan senjata Meriam juga nyata.
Story by: Swara Hadiwirosa.
“Dengan keimanan yang kuat, didukung ummat yang serdas dan kreatif, mencintai dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, Dengan izin Allah swt, kejayaan Islam dapat kita raih kembali” (sang teknokrat).

Go to Source
Author: aan

  • Comments Off

loveIslamBerikut ini adalah sebuah cerita fiksi, yang mengisahkan dari sisi pandang yang sangat jarang dilihat. Dari sisi teknologi. Dibanding ummat lain, ummat Islam tidak kalah banyak dalam jumlah, tidak kalah banyak dalam sholat atau sembahyang, tidak kalah banyak dalam berdoa, tidak kalah dalam berzikir, tetapi ummat islam sangat kalah dalam bidang penguasaan teknologi.

Abdullah Bin Abdurrahman berdiri tegap diujung benteng batu setinggi tigapuluh meter yang mengitari Istana. Dari puncak benteng itu ia dapat memandang hingga kedermaga pelabuhan yang kini mulai diselimuti asap kapal-kapal yang terbakar. Disamping kanannya, disudut dinding yang berbentuk melingkar, berkibar bendera merah besar bergambar bintang – bulan sabit dan bertuliskan kalimat syahadat yang ditulis dalam bentuk kaligrafi indah berbentuk pedang, disulam menggunakan benang emas. Baju besi, pelidung paha dari kulit kuda dan apron penutup dada dari rantai yang dijalin berbentuk rompi serta helm dari baja berkilau tahan karat membuat tubuhnya yang tinggi kerempeng karena rajin berpuasa menjadi tampak besar tegap perkasa. Jubah lusuh didalam baju besinya basah oleh keringat, sedangkan sorban penutup kepala yang terkadang digunakan untuk sajadah ketika sholat kini dipakai sebabagai selendang menutupi lehernya, ujungnya yang sedikit robek-robek karena sering tersangkut ujung pedang ikut berkibar-kibar tertiup angin sore yang berhembus kencang diketinggian puncak benteng. Matanya yang tajam namun teduh kelihatan merah dan berair karena terkena asap minyak yang dibakar dari senjata pelontar bola api. Disampingnya ada dua orang prajurit memegang bendera kecil berbentuk segi tiga dan diberi gagang, sebagai tanda sandi perintah penyerangan atau penggunaan senjata. Bendera kuning untuk memerintahkan regu pemanah baris ke satu dan ke dua, bendera hijau untuk regu pemanah krisbow, warna merah untuk senjata pelontar bola api.
Satu setengah meter dari tempatnya berdiri, lima orang prajurit sedang sibuk memanah dengan menggunakan panah besar yang disebut krisbow. Terdengar bunyi berderit dari kayu dan pelat baja berbentuk busur yang sedang ditarik meregang itu, lalu seiring kibaran bendera tanda harus melepas anak panah, alat itu menimbulkan bunyi desingan indah manakala anak panah melesat keluar dari larasnya. Diirngin doa dan pekikan takbirt penuh semangat.
Disamping regu pemanah krisbow itu, disepanjang puncak benteng tersebut berjejer pula para prajurit-prajuritnya yang gagah berani. Diatas permukaan puncak benteng yang lebarnya kurang dari tiga meter tersebut berdesak-desakan para prajurit pemanah. Mereka terdiri dari dua lapis pasukan. Mereka melepaskan panah-panah, saling bergantian tanpa henti. Sementara itu bebererapa prajurit yang bertugas membawa anak panah berlari mondar-mandir untuk mensuplai anak panah, membawa minyak bahan bakar yang akan digunakan untuk anak panah api, membawa kantung kulit berisi batu berlapis kain kasar yang berbentuk-bola dan juga kantung-kantung air untuk minum dan pendingin lantai yang menyala karena terkena tetesan minyak panas.
Disetiap duapuluh prajurit, terdapat alat pelontar bola api berbentuk ketapel besar. Ketapel besar itu dapat melontarkan bola api sebesar kepala sejauh duaratus lima puluh meter. Pada peperangan sebelumnya, alat pelontar api ini adalah senjata andalan pasukan yang dikomandoi Abdullah. Kapal dan perahu-perahu dan juga prajurit-prajurit musuh banyak yang hangus terbakar bila terkena bola api tersebut.
Sementara dibelakang mereka, Ditanah lapang didalam area benteng, ada pula pelontar bola api yang lebih besar, yang dapat melontarkan bola api jauh melintasi dinding benteng, tetapi alat itu belum sempurna, roda penggulung regangan tali masih sering rusak karena penguncinya sering patah dan tali penarik balok pelontar utamanya juga sering putus terkena percikan api.
Perang sudah berjalan dua miggu, dan akan memasuki minggu ketiga. Bersama rekan-rekannya Abdullah dapat menahan serangan musuh dan masih dapat mempertahankan benteng tersebut. Ia dan seleruh prajuritnya tak merasa lelah.
Tiba-tiba Abdullah terkesiap! Benteng yang menjadi tempat pertahanannya sesekali terasa bergetar bersamaan dengan suara menggelegar yang disusul dengan nyala api dan kepulan asap yang membumbung tinggi. Diujung puncak benteng, seratus meter dari tempatnya berdiri, dibekas sumber suara ledadkan tadi, ia melihat puluhan prajurit yang panik, ia mendengar jeritan prajurit-prajurit yang berteriak karena terluka, terbakar atau yang sedang melayang jatuh menghujam dasar kaki benteng yang berbatu. Dan syahid.
“Ahmeeeeeeed……!” Ia berteriak sambil menempelkan telapak tangan kirinya nya kesamping mulut hingga membentuk corong agar terikannya yang lantang bisa terdengar dan tidak kalah ditelan bisingya desingan anak panah dan bunyi gemertak senjata pelontar.
Yang dipanggil adalah seorang prajurit bernama Ahmed yang sedang berlari terbungkuk-bungkuk karena merunduk diantara pasukan pemanah. Prajurit itu mempercepat larinya. Ahmed seorang prajurit yang bertugas menyampaikan berita perkembangan terbaru disetiap sudut benteng. Sepanjang hari ia berlari, memberi informasi tebaru kepada setiap pimpinan pasukan diatas benteng.
“Ahmed! Apa yang terdengar menggelagar dan disertai asap hitam dan nyala api itu, sehingga benteng kita yang kokoh ini terasa bergetar, bahkan aku lihat ada lubang besar dibekas ledakan itu?”.Tanya Abdulah tak sabar kepada prajurit pembawa informasi itu, bahkan ketika sang prajurit itu belum lagi sampai didepannya.
Ahmed kali ini merasakan kata-kata yang lain dari biasanya. Kata-kata Abdullah yang biasanya tenang dan sejuk kini terasa bernada gusar. “Komandan!” katanya seraya mendekat, nafasnya terengah-engah” Benteng kita telah digempur oleh musuh dengan menggunakan senjata jenis terbaru. Senjata itu bernama meriam atau canoon ! Senjata jenis ini menggunakan bubuk mesiu dan sebuah laras terbuat dari logam yang dicor. Pelurunya terbuat dari logam yang didalamnya diisi dengan bubuk mesiu dan dicampur dengn serpihan-serpihan logam. Cara kerja senjata itu pertama-tama bagian belakang laras pelontarnya diisi dengan bubuk mesiu dan diberi sumbu melalu lubang kecil, lalu peluru yang berbentuk bola dimasukkan kedalam larasnya melalui lubang depan. Kemudian sumbu dibagian pangkal laras meriam itu disulut api, maka terjadi ledakan. Ledakan itu memanaskan udara didalam laras, sehingga udara mengembang dan terjadi tekanan yang sangat tinggi didalam laras, tekanan udara yang sangat tinggi itu mendorong peluru. Peluru seberat tigasetengah kilogram itu dapat meluncur dengan kecepatan tinggi dan dapt mencapai jarak sejauh empatratuslimapuluh meter. Bahkan dengan sudut parabolik jangkauannya bisa lebih jauh lagi, bisa mencapai sejauh tigasetengah kali dari alat pelontar bola api kita. Jadi mereka dapat menembakan peluru itu dari jauh. Sedangkan senjata kita tidak dapat menjangkau posisis mereka. Dan kehebatan senjata itu, ketika ditembakkan dan mengenai dinding, maka bola besi yang disebut peluru itu dapat meledak dengan kekuatan yang dahsyat, ledakannya dapat menghancurkan bebatuan yang menjadi dinding benteng. Dan juga serpihan logamnya dapat menembus baju besi prajurit kita. Sekali tembak mereka dapat membunuh duapuluhlima orang prajurit kita! Armada laut kita yang bertugas mengamankan pelabuhan sudah hancur! Satu tembakan peluru mereka dapat menenggelamkan perahu layar kita yang berisi seratus duapuluh orang prajurit! Menurutku, bila musuh dapat bergerak maju dan mengarahkan gempurannya ke pintu gerbang istana, kita akan segera kalah!”.
Abdullah, sang pimpinan prajurat nan perkasa ini tertunduk, ia menggelengkan kepalanya sambil berucap “MasyaAllah”. Lalu dia memandang Ahmed, matanya mengernyit tajam tanda sia sedang bersuaha mengingat sesuatu, lalu dia berkata:
“Ahmed, apa nama senjata itu tadi?”
“Meriam atau canoon !”
“Meriam? Aku ingat! Bukankah tiga bulan yang lalu, sebelum musuh ini menyerang kota, pada pertemuan dengan Sultan, kita telah pernah membahasnya! Waktu itu ada seorang pemuda ahli senjata menawarkan sebuah rancangan senjata jenis terbaru kepada Sultan. Senjata itu adalah pengembangan dari senjata yang digunakan oleh tentara Cina. Pemuda itu sangat yakin bahwa senjata hasil rancangannya tersebut sangat hebat dan sangat yakin pula bahwa Sultan akan menerimanya. Dan atas rancangannya tersebut ia meminta kepada Sultan agar memberinya bayaran yang besar dan kedudukan yang terhormat dikerajaan. Tetapi sultan menolak, dan kaupun tahu sendiri bahwa Sultan kita yang sekarang ini tidak begitu cerdas dan kurang peduli dengan penemuam para ilmuwan. Sedangkan para penasihat Sultanpun tidak dapat membujuk atau memberi argumen yang baik agar sultan menerima tawaran pemuda itu”
“Ya, karena penolakan sang Sultan, pemuda ahli senjata itu sangat kecewa lalu ia pergi dan menawarkan rancangannya tersebut kepada pihak musuh, bahkan rancangannya telah lebih disempurnakan. Kini pemuda tersebut mendapat jabatan yang bagus dipihak musuh serta menjadi penasihat startegi perang mereka”. Jelas Ahmed kepada Abdullah.
“Ahmed, aku ingin bertanya padamu, karena menurut pendapatku dan juga sahabat-sahabatku sesama pimpinan pasukan bahwa kamu adalah orang yang cerdas dan sangat berbakat! Suatu saat kamu bisa menjadi mentri dikerajaan. Kami semua yakin itu. Pertanyaanku, apa pendapatmu sehingga Sultan menolak pemuda yang mengajukan rancangan senjata yang ampuh itu?”
Mata Ahmed berseri, ia bahagia mendapat pujian dari Abdullah sang Pimpinan pasukan yang terkenal jujur dan gagah berani itu.”Menurutku, dengan menolak tawaran dari ahli senjata itu Sultan telah berbuat kesalahan yang fatal. Menurut pengamatanku Belakangan ini Sultan terlalu sibuk dengan memanjakan para anak-anaknya dan juga terlalu asyik dengan harem-haremnya. Dan hal yang tidak kalah penting adalah Sultan telah mengangkat para penasehat yang teralu menitik beratkan kepada masalah Agama dan Ibadah”.
Abdullah sang pemimpin pasukan benteng barat itu sangat terkejut, alisnya berkerut tanda keheranannya akan ungkapan Ahmed yang dinilainya agak tidak sopan. Ia tidak menyangka mendapat jawaban seperti itu. Ingin rasanya ia mencengkram leher prajurit itu! Jika saja dia masih seperti sepeluh tahun yang lalu yang dikenal keras tegas dan gampang marah, pasti hal itu telah dilakukannya. Ia kini telah berubah menjadi kepala prajurit yang bijaksana. Ia tak habis pikir, mengapa Ahmed berkata seperti itu. Ia dapat menerima alasan jika Sultan terlalu sibuk dengan anak-anak dan harem-harem kesayangannya, tetapi menyalahkan Sultan karena mengangkat penasehat yang para ahli ibadah adalah suatu pendapat yang kurang ajar. Ia menyesal telah memuji Ahmed tadi. “Ahmed, apa maksudmu bahwa Sultan juga salah karena telah mengangkat penasehat yang justru para ahli Ibadah? Aku tidak mengerti maksudmu? Hati-hati, fikiranmu bisa membuatmu menjadi orang yang sombong dan tersesat! Apakah kamu tidak ingat, beberapa waktu lalu sultan memecat seorang ilmuwan dan juga membakar ratusan buku-buku karya imiah ilmuwan tersebut? Kamu bisa dihukum gantung bila berkata seperti itu didepan Sultan. Jika ini bukan dalam perang, aku pasti telah menampar mulutmu yang lancang itu. Kau bisa menjadi Zidiq! Beristighfarlah Ahmed!”
“Maafkan aku!” kata Ahmed tanpa merasa takut atau bersalah. Ia sangat yakin dengan pendapatnya. “Maksudku adalah, semenjak Sultan lebih banyak memiliki penasihat para ahli syariah dan ahli ibadah, kebijakan Sultan jadi tidak berimbang lagi. Beliau telah mengesampingkan pentingnya Ilmu pengetahuan dan penelitian serta pengembangan teknologi. Padahal dimasa-masa mendatang bangsa yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi adalah bangsa yang akan menguasai dunia, tidak peduli apakah dia muslim atau bukan. Bukankah kota Cordoba ini menjadi sangat maju karena Sultan-sultan terdahulu sangat peduli terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi? Apakah kau tidak menyadari bahwa Rasulullah SAW dan sahabat-sahabatnya selain ahli ibadah tetapi juga ahli strategi yang sangat baik. Beliau bahkan menyuruh tawanan perangnya untuk mengajari baca tulis kepada para kaum muslim di Madinah. Ketahuilah bahwa Baca tulis adalah pintu pertama menuju abad Ilmu pengetahuan dan Teknologi, Nabi juga tidak menganjurkan kepada kita untuk beribadah tanpa henti, misalnya berzikir sampai ribuan kali sepanjang malam. Pendapatku, Jika berzikir seperti itu, bukankah Allah SWT telah menciptakan malaikat! Ibadah kita haruslah berimbang, kita seharusnya memakmuran bumi ini dengan kreasi kita, kita ummat Islam harus cerdas, kreatif dan inovatif, tentu saja harus sesuai dan tetap berpegang teguh dengan petunjuk Al-Quran dan Hadits. Bila kita dapat memadukan semua itu barulah kita bisa disebut sebagai ummat yang membawa rahmatan lil alamin, jika tidak kita hanya akan menjadi manusia-manusia yang bodoh dan menyusahkan negara”.
Abdullah sang pimpinan prajurit benteng barat termenung, ia beristighfar. Kejernihan hatinya membuatnya cepat menyadari apa yang dimaksud Ahmed. Tapi didalam lubuk hatinya ia masih menyimpan satu pertanyaan. Ia tak sanggup menahannya, naluri keprajuritannya telah terprogram untuk selalu bergerak secara otomatis untuk selalu setia membela Sultan. Lalu ia berkata lagi kepada Ahmed sang prajurit informasi “Tapi Ahmed, aku berfikir bahwa Sultan juga punya alasan yang mulia untuk menolak rancangan senjata yang punya daya hancur mengerikan itu. Sultan punya sifat kasih sayang yang tinggi terhadap sesama manusia. Ia mungkin berpendapat bahwa senjata itu tidak adil, dan akan mengakibatkan kehancuran dan korban yang besar dipihak musuh” begitu argumen sang pimpinan pasukan benteng barat itu.
“Ya! Itu suatu sifat yang sangat terpuji! Tetapi bukankah musuh tidak akan pernah berhenti mengganggu kita hingga hari kiamat? Lihatlah akibat dari ketidak pedulian pemimpin kita terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi!” tangan Ahmed menunjuk kearah barat laut, tempat dimana asap membumbung dari pelabuhan. “Aku kagum dengan keberanianmu dimedan tempur, aku iri dengan sifat ketaatanmu pada Allah SWT, sifat juhudmu adalah panutan bagi setiap prajurit! Tetapi aku juga kecewa padamu! Seharusnya diantara rasa kelezatanmu beribadah, kaupun harusnya menyeimbangkannya dengan hal yang kreatif! Kau bisa merancang senjata-senjata yang lebih baik! Apakah kau tidak sadar bahwa peralatan tempurmu sudah ketinggalan jaman? Tahukah kau apa akibatnya? Lihatlah kedermaga sebelah sana, sekarang pasukan kita digaris depan telah hancur lebur, hari ini saja, kita telah kehilangan limabelasribu prajurit. Sahabatmu yang bernama Mirkad-si orang Tunisia yang memimpin armada laut itu, telah syahid kemarin sore, tubuh sahabtmu itu hancur terkena peluru meriam! Dan sahabatmu Jafar yang berbadan tinggi besar dari kota Basrah yang memimpin kavileri panah dan tombak beserta seluruh prajuritnya yang bertugas menjaga gerbang kota juga telah syahid pagi ini, tubuhnya hancur dan baju besinya terbelah, kepalanya yang masih utuh sekarang digantung didinding gerbang kota”.
“Innalillahiwainnailaihirojiuun, Allahumaghfirlahu, Warhamhu, wa-afihi wa-fuanhu..”. Selesai membacakan doa, Abdullah mengusap wajahnya. Ia memandang Ahmed. “Kau benar Ahmed, kau pantas menjadi Mentri atau penasehat Sultan. Selepas perang ini aku akan meminta kepada Panglima kita untuk mengirimmu keIstambul, kau bisa meningkatkan karirmu disana, Pimpinan Ummat ini membutuhkan orang sepertimu untuk menjadi penasihat agar mereka dapat membuat kebijaksanaan yang dapat membawa ummat Islam berjaya dimasa-masa mendatang. Berjaya disegala bidang, bukan berjaya diatas mimbar atau menyendiri dipojok-pojok mesjid dan musholah!”.
Percakapan mereka ditengah hiruk pikuknya senjata terhenti dengan sebuah ledakan besar didekat pintu gerbang, kira-kira sembilan puluh meter dari tempat mereka berdiri. Mereka melihat puluhan prajurit muslim berguguran. Terbayang kekecewaan yang sangat dalam pada wajah mereka. Lalu Abdullah memeluk Ahmed, “Terimakasih Ahmed! Kau memang cerdas, selama ini aku sering berselisih pendapat denganmu dan sering berkata keras kepadamu, bahkan terkadang aku menyangsikan keimananmu, tetapi ketahuilah Ahmed, kamu sesungguhnya sudah kuanggap seperti adik kandungku!. Sekarang teruskan tugasmu, cepat Informasikan kepada pimpinan pasukan dibenteng sebelah timur “. Abdullah mempersilahkan Ahmed meneruskan tugasnya. Lalu prajurit pemberi informasi itu bergegas menuju pimpinan pasukan berikutnya. Kali ini ada perasaan aneh dalam hatinya. Ia merasa lega telah mengatakan unek-uneknya! Unek-unek yang harusnya ditumpahkan didepan Sultan!
******
Matahari tenggelam diiringi kumandang azan bersahut-sahutan, dimasa damai biasanya setiap sore ketika akan tenggelam, bila dilihat dari atas benteng, matahari bersinar indah membawa warna keemasan, siluet bayang-bayang benteng membawa kesan kokoh terhadap benteng yang mengelilingi istana Sultan itu, para penduduk kota begitu yakin bahwa Islam akan berjaya dinegri yang dulunya cuma dipenuhi bukit berbatu ini dan kini menjadi Indah karena dibangun oleh kaum Muslim yang datang membawa kemakmuran. Tetapi sore ini warna matahari itu terlihat kemerahan dan terlihat redup karena tertutup asap kelam dari kapal-kapal yang terbakar, membawa kesan kepada Istana itu suasana yang menyeramkan. Sepanjang hari ini pasukan Muslim yang gugur berjumlah lebih dari tigaribu tujuhratus limapuluh orang ! Jumlah yang sangat banyak!
Hari ketujuhbelas semenjak gempuran musuh menggunakan meriam.
Abdullah sang pimpinan pasukan dibenteng sebelah barat tak sabar menunggu berita perkembangan terbaru dari Ahmed. Tetapi Ahmed belum terlihat. Ahmed adalah prajurit pembawa informasi berdarah Lebanon yang bertubuh atletis, wajahnya tampan, dibawah alisnya yang lebat terlihat matanya menyorot lembut sekaligus tajam menandakan bahwa ia seorang pemuda yang cerdas, diantara dagu dan pipinya yang berbulu, kulitnya terlihat putih kemerahan ciri khas orang Lebanon. Ia menguasai beberapa bahasa. Ia hafal Al-quran dan Ribuan hadits shahih, Bahasa Arabnya sangat faseh dengan gramatika yang baik karena sering berhubungan dengn para petinggi diIstana Sultan, ia juga menguasai bahasa Ibrani, Persia, Andalusia, Italia, Prancis dan bahasa Inggris dengan baik, karena keahliannya itulah ia mendapat tugas prajurit pembawa informasi. Keahliannya berbahasa diawali ketika ia membantu para iluwan di Universitas Cordoba dalam menterjemahkan atau menyalin manuskrif-manuskrif yang ditulis untuk kemudian disimpan di perpustakaan. Belakangan ini ia sudah mulai menguasai bahasa Rusia yang ia pelajari dari para prajurit yang berasal dari daerah Samarkand. Ia dapat berbicara kepada para pimpinan pasukan muslim yang berasal dari banyak wilayah.
Menjelang siang, Ahmed belum juga muncul! Suara dentuman meriam semakin menggema! Kini Abdullah dapat dengan jelas melihat bendera putih berlambang salib besar yang diapit oleh gambar dua buah singa emas yang berdiri seperti mencakar. Pertanda pasukan musuh semakin mendekat. Abdullah meraskan pertanda kejatuhan Istana semakin dekat.
Selepas Juhur, seorang prajurit berlari tergesa-gesa menghadap Abdullah, seorang prajurit berdadan agak kurus dan berkulit agak hitam kecoklatan, dengan bahasa arab beraksen Maroko, pemuda itu berkata kepada Abdullah dengan nada terengah-engah..
“Komandan, aku membawa kabar untukmu, bahwa Ahmed, prajurit pembawa informasi telah syahid pagi tadi. Kakinya kanannya putus dan dadanya tertembus terkena serpihan ledakan meriam, jika saja bukan karena bajunya yang punya ciri khas tentu kita tidak akan dapt mengenali mayatnya, karena wajahnya hancur!”
“Innalillahiwainnailaihirojiuun, Allahumagfilahu, warhamhu, waafihiwafuanhu..”. Abdullah berdoa sambil memandang kelangit lalu tertunduk. Ia menangis. Baru kali ini ia menangis untuk seseorang. Terakhir kali ia menitikkan airmata dan menangis ketika ibunya meninggal duabelas tahun yang lalu ketika menderita sakit akibat usia lanjut dan terlalu lelah sepulang dari menunaikan ibadah haji. Abdullah teringat kembali percakapannya dengan Amed, janjinya untuk mengirim Ahmed ke Istambul gagal sudah. Ia kembali berdoa, menengadah kelangit seolah Ia dapat melihat Ahmed yang bergelar “syuhada” sedang terbang bersama malaikat menuju syurga.! Ia jadi iri!. Ya Rabb, kenapa kau panggil dia! Desisnya dalam hati. Ia tertunduk, dalam hatinya kini ada keyakinan aneh, kini ia baru mengerti kata-kata Ahmed. Keunggulan teknologi dan Ilmu pengetahuan ternyata sama pentingnya dengan Ibadah ritual.
Hari keduapuluh satu semenjak musuh menggunakan meriam. Musuh semakin mendekat.
Letak kota Cordoba yang sangat strategis karena dapat diakses dari tiga penjuru laut sekaligus menjadikannya rawan karena dapat diserang dari ketiga penjuru itu. Kota akan dapat ditaklukan dengan mudah manakala musuh telah berhasil menghancurkan pasukan-pasukan angkatan laut dipelabuhan. Kini pasukan muslimin semakin banyak yang berguguran. Dinding benteng sebelah timur mulai kewalahan. Teriakan takbir mengiringi kematian semakin sering terdengar. Setiap kali terdengar dentuman, terlihat lubang besar didinding benteng, dan batu-batu dinding benteng berjatuhan menimbulkan suara bergemuruh, debunya yang putih becampur asap hitam membumbung melewati puncak benteng. Alat pelontar bola api mulai berkurang karena rusak dihantam peluru meriam, disekitarnya bergelimpangan prajurit yang tewas ataupun terluka parah. Lubang-lubang diatas dinding benteng berbentuk jendela segi empat sebagai tempat perlindungan ketika melepaskan anak panah mulai banyak yang menganga.menjadikan prajurit disana menjadi sasaran empuk serangan anak panah musuh.
Tangga-tangga kayu kini mulai menjulang bersandar didinding-dinding benteng. Prajurit-prajurit musuh mulai menaiki tangga tersebut. Dentingan pedang dan pekikan semakin riuh dipuncak benteng. Prajurit-prajurit berperisai bergambar salib semakin merangsek. Parjurit-prajurit bersorban mulai berjatuhan. Bahkan yang telah mati terkena panahpun masih ditusuk-tusuk dengan pedang.

Tiba-tiba sebuah dentuman besar jatuh beberap meter didekat Abdullah. Ia limbung. Rusuk kirinya terasa nyeri, sebuah serpihan besi tajam menembus baju besinya, persis diantara sambungan dibawah ketiak. Tangannya jadi kaku. Iapun merasa kakinya kesemutan. Sebuah anak panah api tertancap dipaha kanannya. Lalu ia jatuh pingsan.

Ketika Matahari mulai tergelincir kebarat, pintu gerbang berhasil dijebol musuh. Prajurit-prajurit pembawa bendera bergambar salib dan singa mulai merangsek! Hari itu Benteng terakhir kota Cordoba Andalusia jatuh ketangan pasukan tentara salib. Lalu tejadi pembantaian yang mengerikan! Jeritan kesakitan dan pekikan takbir membumbung besama debu dan darah dilantai depan gerbang.
*************
Dua hari setelah penaklukan.

Abdullah siuman dari pingsannya, kemarin ia dijemur dan dikumpulkan dihalaman istana, karena ia termasuk pimpinan salah satu divisi benteng bagian barat kota, maka ia dikumpulkan bersama pimpinan-pimpinan pasukan yang lain. Sedangkan parurit-prajurit dalam divisinya yang masih selamat telah disiksa dan dibunuh kemarin siang. Dia menyaksikan pembantaian prajurit-prajurit kesayangannya yang telah belasan tahun ikut bersamanya. Kemarin dia hanya disiksa lalu ia pingsan. Kini ia mendapati tubuhnya yang kurus sedang tergantung. Kedua tangannya terikat, Ia dan beberapa orang pimpinan pasukan disalib disebuah tiang diruang bawah tanah Istana sultan. Dadanya yang kerempeng disulut besi panas hingga terkelupas dan tulang iganya kelihatan. Punggungnya meneteskan darah dari gari-garis luka bekas dicambuk, Ia pingsan ketika lukanya disiram air asam yang terasa sangat pedih bila terkena luka. Ia juga sempat melihat anak-anak dan wanita anggota keluarga Sultan dan para mentrinya disiksa dan dibunuh. Sangat kejam!. Ia memejamkan matanya ketika melihat salah seorang anak mentri yang dia kenal sedang ditusuk dengan pedang hingga menembus punggung. Ditengah rasa sakit karena luka dan sakit hatinya melihat kekejaman yang terjadi didepan matanya, Ia hanya bisa bergumam, “Allahuakbar…..,Subhanallah,….ya Hafidz, Ya Rahman….”. tetapi setiap kali ia mengucapkan kalimat itu, orang yang menyiksaannya bertambah semangat! Abdullah tersenyum karena sebentar lagi ia dapat bertemu Ahmed, Ia bahagia karena ia juga berharap dapat menjadi syuhada. Ia ingin bertemu dan berkumpul segera dengan pemimpin para syuhada Sayyidina Hamzah, paman Nabi. Zikirnya terhenti ketika pedang berwarna putih kemilau menembus jantungnya.

Puncak segala kehancuran.
Sementara itu, beberapa puluh meter dari ruang gudang makanan yang kini berubah menjadi penyiksaan bawah tanah. Dilantai atas, disebuah ruangan yang sangat besar dan sangat indah yang disetiap sisi dan sudut-sudutnya dikelilingi dengan rak-rak yang menjulang tinggi, pimpinan pasukan musuh bersama beberapa penasihat ahli strategi sedang berbincang-bincang.
“Kita akan bakar tempat ini berikut isinya!” suara pimpinan itu dengan lantang, sikap berdirinya sangat congkak, tangan kakannya menghunus pedang dan tangan kirinya memegang helm perang yang dikepitkan kepinggang.

” Jangan Jenderal!. Tempat ini adalah pusat perpustakaan terbesar kaum muslimin setelah perpustakaan di Baghdad dan Kairo!. Harap Tuan Ketahui, tidak seperti perpustakaan Bagdad dan Kairo yang kebanyakan hanya menyimpan buku-buku tentang Syariat dan Ibadah dalam agama Islam, Perpustakaan Cordoba adalah satu-satunya perpustakaan tempat dimana karya-karya para ahli dan ilmuwan muslim menyimpan karyanya disini. Para Ilmuwan atau yang biasa mereka sebut ulama-ulama itu datang dari berbagai negri muslim, bahkan ada yang datang dari negri samarkand. Mereka mengkaji segala macam ilmu disini, dari ilmu kedokteran, geografi, fisika, kimia, optik, matematika, pelayaran, ekonomi dan perdagangan bahkan ilmu konstuksi bangunan dan juga Astronomi”. Lalu sang penasehat itu berjalan dan mengambil sebuah buku tebal berwarna coklat. ” Lihat ini! Ini adalah buku kedokteran karya ilmuwan Islam! Lihat! Dibuku ini ditulis bagaimana caranya mengoperasi mata! Gila! Mereka telah bisa melakukan transplantasi mata! Dan lihat gambar-gambar ini, ini adalah gambar jantung dan pembuluh-pembuluh darah, ini juga ada gambar alat-alat dan pisau untuk melakukan operasi bedah. Aha..! Dia menulis bahwa untuk mencegah luka menjadi membusuk karena kuman, luka harus di cuci dengan al-kohol. Dia juga menulis bagaimana cara membuat alkohol dari permentasi buah-buahan yang disuling”. Sang penasehat itu membolak-balik kitab tebal itu dengan hati-hati, jemarinya bergetar seolah ia baru menemukan sebongkah emas, matanya memandang tak berkedip karena takjub.
Sang Jenderal mulai tertarik, lalu mengambil sebuah buku. “Hmmm, nampaknya ini buku yang ditulis oleh ulama dari Mesir. Lihat ini…,orang-orang Azam itu ternyata sudah membuat gambar bagaimana cara membangun bendungan dan membangun irigasi, lihat ini cara bagaimana memompa air dengan menggunakan kincir yang digerakan oleh tenaga air”. Ia kemudian memandang kesekeliling ruangan yang sangat besar dan berornamen indah itu. Rak-rak buku itu diatur dengan sangat rapi dan dengan menggunakan system penyimpanan yang sangat menakjubkan. Buku-buku tersebut telah disusun berdasarkan bidang Ilmu pengetahuan, dan berdasarkan abjad. Sungguh hebat system pencatatan dan administrasi diperpustakaan itu membuat setiap orang dapat dengan sangat mudah untuk mendapatkan jenis buku apa yang ia cari. – sang Jenderal tidak tahu bahwa penemuan system pencatatan yang rapi tersebut adalah hasil karya sekertaris Nabi bernama Said, ketika sekertaris itu ditugaskan oleh Khalifah Abubakar As-Sidik RA dan Khalifah Umar RA untuk menyusun kumpulan Alquran-. Sang Jenderal berkeliling ruangan, dimeja panjang dekt jendela yang menghadap taman air mancur, Ia juga melihat ratusan alat peraga, ada jam pasir, ada alat berbentuk piring yang dibelakang pringannya terdapat piringan-piringan bergerigi besar dan kecil dari metal yang terhubung dengan kawat melingkar dan sebuah bandul- ternyata itu adalah alat pengukur waktu-atau jam bandul, ada alat seperti tempat lilin berbentuk bunga yang dapat bergerak yang ternyata merupakan peraga atau alat simulasi dari system orbit planet. Dimeja panjang itupun terdapat sebuah alat berbentuk bulat yang diameternya bertingkat-tingkat, bagian depannya ditutup dengan bahan dari batu transparant seperti kaca dengan permukan yang melembung seperti bola mata. Alat itu adalah teropong untuk mengamati bintang dan planet-planet. Disebelahnya ada alat serupa tetapi lebih pendek, itu adalah microskop pertama didunia. Didekat alat itu ada lempengan dari tembaga dengan ukiran-ukiran angka-angka-yang ternyata itu adalah kalender.
Dari Ratusan Rak-rak besar yang berisi ribuan buku, ada satu rak besar yang didalmnya hanya terdapat buku-buku yang membahas tentang syariah, tasawuf, sufi, ibadah, dan buku-buku yang bahasan-bahasannya melulu mengenai ibadah.
“Bagimana dengan ini?”tanya sang jenderal seraya menunjuk kearah rak tersebut yang berisi buku-buku tidak terlalu banyak. ” Menurutku ini tidak berguna, dan aku juga tidak tertarik! lagipula membaca buku-buku ini bisa merusak iman Kristen kita. Mungkin lebih baik kita bakar saja dan kita dijadikan api unggun untuk menghangatkan para prajurit kita yang sedang pesta ditengah-tengah lapangan didepan istana! “.
“Jangan Jenderal!” sergah sang penasehat yang berkebangsaan Italia-Inggris- dan masih punya hubungan darah Yahudi- karena kakek buyutnya adalah orang Yahudi. Sang penasehat itu bernama Leonardo Alfred Ben-Nini “Saya usulkan, buku-buku yang bertema ilmu pengetahuan dan buku-buku hasil penelitian dan pemikiran para ilmuwan muslim yang cerdas ini kita bawa semua, lalu kita bisa mendirikan pusat kajian dan pendidikan diEropa, para anak muda-anak muda cerdas dinegri kita dapat belajar dan mengembangkan penemuan-penemuan yang telah dilakukan oleh para ilmuwan muslim ini, kita terjemahkan kedalam bahasa kita dan kita buat salinannya. Lalu buku-buku itu kita kirimkan kegubernur-gubernur kita agar mereka membangun pusat pendidikan dikota-kota mereka. Negri kita akan menjadi sangat maju nantinya.” Seorang pengawal yang berrambut ikal pirang berkebangsaan Jerman tersenyum setuju.
Dan terhadap seluruh kitab-kita ibadah ini kita biarkan dan kita tinggalkan disini, untuk nanti kita berikan kepada para pemimpin-pemimpin agama mereka. Nanti mereka dan juga generasi umat islam berikutnya akan mengira bahwa agama Islam adalah agama yang hanya terdiri dari melulu tentang cara-cara ibadah. Mereka akan menjauhi ilmu pengetahuan dan teknologi ,karena mempelajarinya menurut mereka adalah bidah. Kemudian mereka akan membandingkan buku-buku ini dengan buku-buku yang ada di Baghdad dan di Kairo, kemudian mereka akan berselisih dan bertengkar dengan sesama mereka karena mereka merasa bahwa kelompok merekalah yang paling benar. Mereka tidak akan pernah dapat bersatu, mereka akan lemah dan bebal. Kelak mereka dapat kita jadikan budak atau buruh-buruh diperkebunan atau diperusahaan-perusahaan kita, mereka akan sibuk mencari nafkah, sibuk bekerja sehingga lupa kepada Tuhan mereka, atau mereka hanya akan mementingkan ibadah saja, mereka akan miskin, dan kita dapat mengatur mereka walaupun jumlah mereka sangat banyak dan menyebar diseluruh dunia. Diantara mereka nanti akan ada kelompok-kelompok yang sangat fanatik, nah dengan melalu agen spionase kita mereka kita kasih senjata peledak, mereka akan meledakkannya dinegri mereka sendiri, mereka akan mengira bahwa mereka telah mati syahid padahal mereka membunuh sesama mereka juga. Jadi kita tidak perlu repot-repot lagi memerangi mereka. Dimulai dari ruangan perpustakaan ini, mulai hari ini kita telah menguasai mereka dan anak cucu mereka. Hahahaha”. Leonardo terkekeh bangga,.
“Kau sungguh hebat Leonardo! Kota Roma, London, Paris dan Berlin, dan seluruh orang Eropa berhutang jasa padamu! Dipesta kemenangan nanti, aku akan memberi hadiah padamu dan akan menyampaikan idemu ini ke Raja Inggris. Semoga raja akan meberimu sebidang tanah dan sebuah kastil lengkap dengan pegawainya. Dan…kau boleh melamar keponakanku yang cantik! Hahaha..” yang berada diruangan itu tertawa. Sang jendral tersenyum bangga seraya menepuk pundak Leonardo sebagai tanda takjub akan ide dan kejeniusan sang penasehatnya. “Kau boleh melakukan apa saja terhadap buku-buku ini. Dan aku akan menyiapkan orang-orang untuk membantumu. Kapanpun kauperlukan, kapal pengangkut akan kusiapkan untukmu”.
Dengan mengepalkan tangan kanannya lalu menarik lengannya kearah dada, Leonardo Alfred Ben-Nini membuat gerakan seolah ingin menyikut lambungnya sendiri, lalu ia berkata.”Yessssss!” sebuah tanda kemenangan besar ala bapaknya. Tanda kemenangan ala orang Inggris.
Beberapa minggu kemudian Dengan diangkut sembilanbelas kapal layar besar, Leonardo Alfred berlayar menuju Roma dan pelabuhan Inggris dengan membawa harta rampasan perang, didalam rombongan itu ada delapan kapal layar besar yang membawa buku-buku jarahan dari perpustakaan Cordoba. Buku yang belum sempat dibaca oleh kaum muslimin. Itu adalah rampasan perang paling berharga dalam sejarah perang yang dilakukan manusia. Ironisnya kaum muslim tedak merasa kehilangan!.
Beberapa tahun kemudian Eropa menjadi kawasan yang sangat maju pesat dalam hal perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Ilmu-ilmu dan juga aplikasinya diterapkan dalam bidang persenjataan, arsitektur, peralatan pertanian, alat angkut, perkapalan, astronomi, kedokteran. Abad penggunaan mesin mulai memakmurkan Eropa, Walaupun beberapa dekade kemudian terjadi perselisihan antara kelompok ilmuwan yang diketuai olah Galileo, tetapi karya-karya yang bersifat engineering tetap diakui oleh pihak Gereja. Ilmu dan teknologi pelayaran memungkinkan mereka menjelajah negri-negri yang jauh.
Kota Cordoba akhirnya musnah, dan hanya merupakan sebuah cagar budaya! Turis yang datang kesana sering berdecak kagum akan keindahan kota tersebut. Orang muslim yang datang kesana terpana sekaligus sedih! Tak percaya mengapa Tuhan membiarkan kota ini terlepas dari kaum muslim. Mengapa Tuhan membiarkan pembantaian kaum muslim disini hingga tak satupun yang tersisa.
*ceita ini hanya fiksi, tetapi kisah kehancuran kota Cordoba adalah nyata, penjarahan buku-buku oleh pasukan Eropa adalah nyata, dan kisah penolakan Sultan terhadap rancangan senjata Meriam juga nyata.
Story by: Swara Hadiwirosa.
“Dengan keimanan yang kuat, didukung ummat yang serdas dan kreatif, mencintai dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, Dengan izin Allah swt, kejayaan Islam dapat kita raih kembali” (sang teknokrat).

Go to Source
Author: aan

  • Comments Off

TAFSIR PERISTIWA                                                    

Benar dan sahih setiap takdir atau peristiwa yang berlaku di atas muka bumi ini membawa rahmat dan hikmah tertentu. Ia ada rahsia tersendiri. Tunggu lagi sejauh mana manusia menggunakan mata hati dan pandangan kerohaniannya untuk menilai segala hikmah dan rahmat di sebaliknya. Rahmat dan hikmah ini hanya dapat dilihat oleh mereka yang mempunyai mata zahir dan mata batin yang tajam.

Kepada yang buta atau bermata ‘ikan kering’ tetap tidak tampak apa-apa di sebaliknya. Turunlah berapa banyak peristiwa dan kejadian ia tetap dilihat dalam warna yang sama dan makna serupa.

Demikian kejadian yang agak menyayat dan mengejutkan mengenai penahanan Naib Presiden Pas Husam Musa oleh polis. Husam ditahan Sabtu lalu untuk disiasat di bawah Akta Hasutan 1948 ekoran satu ucapannya di Ketereh. Husam yang ditahan di Kuala Lumpur dibawa dengan kereta ke Ibu Pejabat Polis (IPD) Kota Bharu di Pengkalan Chepa, dan remen selama dua hari.

Penahanan itu tidak dinafikan satu masalah dan penafian hak asasi ke atas Husam selaku ahli politik. Husam yang dalam perjalanan ataupun bersiap sedia untuk menghadiri kemuncuk himpunan Black505 di Padang Merbok ditahan di Kampung Pandan, Ampang.

Penahanan itu menyebabkan Husam antara pemimpin yang akan berucap dan dinanti-nantikan oleh kalangan anak muda gagal hadir. Setiap yang hadir tertanya-tanya ke mana Husam hingga pengumuman beliau diserkop polis dibuat.

Dari makrifat biasa manusia, kejadian itu mengilankan dan ia dengan mudah ditanggap sebagai satu penganiayaan dan kejahatan pihak polis. Polis dituduh sebagai menghalang Husam atau sengaja menyekat Husam dari menghadiri himpunan berkenaan. Al maklumlah Husam merupakan pemimpin yang menjadi kegilaan dan kesayangan anak-anak muda masa kini. Justeru ada beranggapan penahanan Husam itu atas motif politik dan tindakan malafide.

Kenapa ia dianggap sebagai penahanan bermotif politik? Waran untuk tahan Husam bertarikh 21 Jun tetapi kenapa Husam ditangkap pada 22 Jun. Polis boleh menahan Husam dalam tempoh 24 jam semasa beliau berada di Kota Bharu lagi, dan kalau itu dilakukan ia tidak ‘menyakitkan’ batang tubuh Husam yang terpaksa dibawah ke Kelantan dengan kenderaan polis. Husam khabarnya demam semasa ditangkap.

Namun seperti dinyatakan tadi kejadian itu, tindakan polis menahan Husam ada hikmahnya yang bukan mudah dan tidak payah untuk difahami. Seperti saya katakan kalau kita mempunyai mata batin yang tajam kita akan mulai merasai hikmah dan kebaikan di sebalik kejadian itu.

Bagi Husam sendiri penahanan beliau itu menjadi satu ujian buat dirinya dan juga untuk beliau mengenali siapa kawan dan siapa lawan. Beliau boleh melihat berapa ramai yang menyokong dan simpati kepadanya dan berapa ramai pula yang ketawa dan mujur dengan kejadian itu.

Husam tidak perlu membuat kaji selidik untuk mengetahui sejauh mana orang sayang atu tidak kepadanya. Peristiwa ditahan polis itu menjadi satu kayu ukur terbaik buatnya. Hari ini Husam mulai mengenali sahabat dan penyokong sejati. Husam juga mengenal dan menyedari bahawa sesetengah tanggapan dan tuduhan para penyokong fanatiknya adalah tidak benar. Tidak seperti mana yang dianggap.

Atas takdir itu kita dapat melihat beberapa keadaan yang mungkin disalah suluh sebelum ini. Tanggapan bahawa Husam dianiaya atau ada pihak-pihak tertentu berlaku kejam terhadapnya dengan menikam dari belakang terutama berhubung pengguguran beliau dari barisan Exco terjawab dengan sendiri. Bahawa tidak berlaku seperti mana dianggapkan itu. Tidak ada siapa yang membenci dan mengkhianati Husam dalam soal itu seperti mana disangka. Tidak ada kawan yang makan kawan dalam Pas Kelantan.

Ini terbukti bila mana ‘saing sobat’nya mengambil berat berhubung nasib malang diterima Husam itu. Semua pimpinan Pas di Kelantan mengambil peduli kepada apa yang berlaku itu. Mereka tidak membiarkan Husam meringuk sendirian dalam lokap tanpa bertanya mengenainya. Tokguru Nik Aziz Nik Mat sendiri sebaik mengetahui apa yang berlaku, berdoa dan meminta Husam dan keluarganya bersabr. Saya yakin kalau Tokguru sihat beliau akan turut sama hadir ke IPD untuk minta berjumpa dengan Husam.

Begitu juga MB Ahmad Yakob, turun sendiri ke IPD di Pengkalan Chepa untuk berjumpa dengan Husam. Ahmad bersama para penyokong Husam menanti di IPD. Kedatangan Ahmad Yakob itu satu teladan yang baik dan menyerlahkan akan prihatin dan tanggungjawab Ahmad Yakob sebagai ketua kerajaan dan ketua parti. Sikap Ahmad Yakob itu benar-benar menjadi pengganti kepada Nik Aziz. Begitu juga dengan pimpinan-pemimpin lain yang dilihat tidak berapa mesra dengan Husam sebelum ini turut sama bertanya khabar.

Dewan Pemuda Pas, Dewan Ulama semua memberi respon melahirkan simpati kepada Husam, kecuali Dewan Muslimat. Ketua Pemuda, Abdul Latif Abdul Rahman mendesak agar Husam dibebaskan segera. Dewan Ulama pula melalui Pemangku ketuanya, Ustaz Hasan Mahmod ikut sama ke IPD untuk menjenguk dan bertanya khabar Husam Musa.

Demikian halnya TMB Kelantan Mohd Amar Nik Abdullah individu yang ditohmoh mengkhianati Husam atau merampas jawatan Husam (TMB) ekoran ketiadaan Husam dalam barisan Exco, tanpa melihat prejudis kepadanya turut sama mengambil perhatian terhadap apa dialami Husam dengan meminta membebaskan segera Husam. Mohd Amar telah membuat kenyataan memberi tahu Pas akan menyediakan barisan peguam terbaik untuk membela Husam. Jelas tindakan dan keprihatinan Mohd Amar itu menandakan setiakawan yang baik.

Manakala Speakar Dun Kelantan, Abdullah Yakob pula ke IPD lewat petang ini bersama Exco Nasaruddin Daud untuk menjenguk Husam. Walaupun tidak dibenarkan pelawat berjumpa Husam kecuali peguam dan isteri, tetapi atas jasa baik polis, Nasaruddin dan Abdullah dibenarkan berjumpa dengan Husam sebelum dibebaskan lewat petangnya.

Jelaslah komitmen dan kepedulian itu menunjukkan semangat uhkwah Islamiyah di kalangan pemimpin Pas Kelantan masih utuh dan padu. Musuh akan menangis kekeringan air mata untuk melihat Pas berpecah selepas Nik Aziz tidak lagi menjadi MB. Sebenarnya apa yang berlaku ini ia merupakan satu testimoni kepada semua pihak dalam Pas Kelantan sejauh manakah iltizam dan semangat setiakawan di kalangan mereka.

Adalah diharap perkembangan yang membanggakan ini akan memulakan era baru kepada Pas Kelantan. Rasa hormat dan kasih sayang sesama sendiri hendaklah dijadikan bibit bagi menguatkan Pas Kelantan demi memastikan Pas akan terus memerintah Kelantan pada masa akan datang.

Mungkin satu konsesus baru di kalangan Pas Kelantan juga boleh dibuat selepas ini. Apabila Husam dirihatkan untuk mentadbir Kelantan secara langsung kerana tidak menjadi anggota Mesyuarat Kerajaan Negeri, Pas Kelantan boleh melupakan segala tetek bengit sebaliknya kembali kepada semangat ukhwah sebenarnya. Pas Kelantan kena fokus kepada manifesto yang dijanjikan kepada rakyat. Untuk tujuan itu Pas boleh menyusun semula hirerki kepimpinnanya baik di peringkat negeri maupun penglibatan Pas di peringkat nasional.

Misalnya dalam keadaan hari ini Pas Kelantan boleh terus memberi kepercayaan dan kerjasama kepada Ahmad Yakob dan Mohd Amar Nik Abdullah untuk memimpin Kelantan. Manakala Husam pula dilepas untuk menjana Pas di peringkat pusat. Dengan pencapaian ataupun pengaruh yang dimiliki Husam hari ini beliau sudah wajar untuk mencuba sekali lagi Husam diletakkan di kerusi Timbalan Presiden. Kredibiliti yang ada kepada Husam juga melayakkan beliau untuk memimpin Pas diperingkat pusat yang mana suatu hari nanti boleh diangankan dia menjadi perdana menteri.

Sekiranya Pas Kelantan berminat untuk mencuba sekali lagi meletakkan Mohd Amar di kerusi Naib Presiden ia tidak menjadi masalah kerana cadangan itu tidak bertindih dengan Husam. Saya yakin kalau kesemua 14 kawasan Pas Kelantan seiya sekata dalam soal ini kedua-dua tokoh pelapis Pas Kelantan itu akan memperolehi kemenangan. Peristiwa pada muktamar tiga tahun lepas tidak akan berulang di mana kedua-duanya tewas dalam pertandingan merebut jawatan tertinggi Pas.

Nah jadilah takdir yang menimpa Husam itu sebagai iktibar dan titik mula ke arah untuk mengemaskan lagi ikatan ukhwan Islamiyah di dalam Pas Kelantan. Yakin dan percayalah Allah tidak sia-sia mentakdirkan sesuatu peristiwa itu asalkan saya kita bijak mentasirkannya. [wm.kl.7:31 pm 24/06/13]

Go to Source
Author: mso.im

  • Comments Off

Sejak awal pagi tadi orang ramai sudah mula memasuki ibu negara untuk menyertai himpunan ini bagi membantah penipuan yang berlaku pada Pilihan Paya Umum ke-13 (PRU13) lalu.

Rata-rata pimpinan utama Pakatan Rakyat menyatakan komitmen untuk bersama dalam himpunan ini.

Antara tuntutan utama himpunan hari ini adalah mendesak kepimpinan SPR meletakkan jawatan berikutan banyak kepincangan sewaktu mengendalikan PRU13 lalu.

[LAPORAN LANGSUNG]

4.55pm: Penganjur mengumumkan beberapa khemah yang didirikan oleh sekumpulan pemuda di kawasan luar himpunan di rampas dan beberapa orang dari mereka ditahan. Namun ianya belum dapat disahkan.

Menurut Chegu Bard, kumpulan tersebut akan mendirikan khemah di tengah-tengah himpunan.

4.50pm: Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu berucap. Beliau berkata beliau telah selesai membuat post mortem PRU14 dimana Pakatan ‘kalah lagi’ pada PRU14.

“Saya dah selesai PRU14 di mana Pakatan kalah pada PRU14,” katanya membuatkan hadirin terkedu seketika.

“Jikalau himpunan hari ini, sidang parlimen tak lama lagi, tidak merubah peranan SPR, maka setiap kali pilihan raya, kita hanya buat post mortem kenapa PR kalah,” katnya memberi penjelasan.

Menurutnya, himpunan hari ini kerana rakyat mahukan pilihan raya yang adil.

Beliau turut mendesak Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak memecat pengerusi dan kakitangan SPR yang sudah diragui integriti mereka.

4.45pm: Aktivis Mahasiswa Safwan Anang turut berucap. Beliau menamakan SPR sebagai Suruhanjaya Penipu Rakyat.

Katanya, kehadiran hari ini penuh dengan kecintaan kepada negara. Mendesak SPR sedia ada meletakkan jawatan demi masa Malaysia yang lebih baik.

4.30pm: Penganjur melalui pengerusi majlis, Johari Abdul sekali lagi mengumumkan kehadiran terkini yang sudah mencecah 55,000 orang.

4.25pm: Datuk Mujahid Yusof sekali lagi mengulangi tuntutan 3P iaitu petisyen, persempadan semula tidak dilakukan selagi SPR tidak ditukar, dan perhimpunan aman oleh rakyat.

Katanya dengan tindakan BN yang turut mengemukakan petisyen, ianya menjelaskan bahawa BN juga tak percaya kepada SPR.

4.22pm: Nurul Izah turut mengeluarkan desakan sama agar semua kepimpinan SPR meletak jawatan.

Katanya, perhimpunan hari ini bukan sekadar politik semata-mata tetapi memperjuangkan masa depan lebih baik.

“Keberanian anda mengubah masa depan kita. Kita adalah patriot sebenar, berjuang membina masa depan lebih baik,” katanya

4.20pm: Penganjur mengumumkan ketibaan Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang hadir bersama isteri Datuk Seri Wan Azizah.

Pengumuman itu disambut sorakan oleh puluhan ribu peserta yang hadir.

4.18pm: Ahli Parlimen Kuala Kerai Dr Hatta Ramli berkata, rakyat tidak boleh memafkan segala penipuan yang dibuat oleh SPR.

“Tiada maaf bagimu. Tan Sri Aziz mesti letak jawatan.

“Sudah ada bayang-bayang bahawa himpunan Black 505 sebelum ini mendatangkan kesan.

“Bunyi-bunyinya pengerusi SPR akan ditukar. Namun hari ini memuktamadkan bahawa pengerusi SPR memang perlu ditukar,” katanya.

4.15pm: Naib presiden PAS Husam Musa dalam satu kiriman SMS dilapor berkata beliau ditahan dan dibawa ke balai polis Ampang.

Katanya, beliau ditahan untuk siasatan mengikut Seksyen 4(1) Akta Hasutan.

Ianya dipercayai ada kaitan dengan kenyataannya berhubung mati syahid.

Penganjur turut mengesahkan turut menerima laporan penahanan itu.

4.10pm: Pengerusi Jihad For Justice Datuk Thasleem Mohamed Ibrahim berucap. Beliau menarik perhatian peserta dengan dua buah lagu tamil yang bertajuk “Umno curi”, dan “Rosmah buka pintu”.

4.00pm: Sekarang, wakil-wakil NGO mula berucap. Pada masa yang sama penganjur mengumumkan kutipan dana untuk petisyen PRU13.

3.55pm: Peserta tersentak apabila Nizar secara tiba-tiba mengumumkan kehadiran ‘YAB’ Rosmah Mansor. Ketika itu adalah kehadiran Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu dan isteri Normah Alwi.

Pengumuman itu sekaligus menyeyapkan seketika suasana bising sebelum itu.

3.50pm: Bekas MB Perak, Datuk Seri Muhammad Nizar Jamaluddin turut berucap. Beliau menceritakan berhubung lapan petisyen yang dikemukakan PAS Perak.

Katanya terdapat bukti dalam satu Dun terdapat 10 orang yang ada sijil kematian, tetapi direkodkan ‘bangun’ mengundi pada 5 Mei lalu.

“Ada juga kes dalam satu Dun di mana 74 pengundi yang ada dalam projek IC Sabah mengundi ke Perak pada 5 Mei lalu.

“Ada juga bukti borang 14 yang diwarta SPR tidak sama dengan borang 14 yang diberikan kepada polling agent,” katanya

3.40pm: Ahli Parlimen Subang R.Sivarasa berucap. Katanya, keberanian rakyat turun hari ini kerana sedar hak berhimpun secara aman termaktub dalam perlembagaan dan tiada pihak boleh menghalang hak tersebut.

Beliau juga berkata, himpunan ini juga kerana mahu mengusi ‘penipu’ dalam SPR.

Penipuan tersebut termasuk janji dakwat kekal yang tidak kekal.

“Kita datang petang ini ada tuntutan yang jelas. Kita ada penipu dalam SPR. Penipu utama pengerusi SPR, penipu lagi besar adalah timbalan pengerusi SPR

“Mereka beli dakwat kekal yang tidak kekal. Apa kita boleh anggap kepada mereka ini? Penipu…

“Apa kita nak buat kepada mereka ini? Kita Desak mereka letak jawatan…,” katanya.

3.27pm: Mazlan Aliman dalam ucapannya pula berkata, bantahan rakyat akan dibuat secara berterusan selagi mana pimpinan SPR tidak diubah.

“Meskipun BN mendabik dada mendapat mandat rakyat tetapi hakikatnya mandat mereka adalah tipu dan palsu

“Penegasan kita selagi mana SPR tidak diubah kita lawan tetap lawan, lawan sampai menang,” katanya.

3.25pm: Giliran Nik Nazmi berucap. Beliau memulakan ucapan dengan merakam ucapan terima kasih kepada peserta yang hadir. Ucapan sama ditujukan kepada pasukan keselamatan yang memberi kerjasama baik kepada penganjuran himpunan hari ini.

“Pasukan keselamatan tidak menghalang kita, yang mahu halang kita adalah menteri Umno BN,” katanya.

3.20pm: Wakil NGO Royalti dijemput berucap. Presiden R, Nazri Deraman mengulas hak pembayaran royalti yang dinafikan oleh kerajaan Pusat.

Katanya hak mendapat royalti juga telah dinafikan apabila berlaku penipuan pada pengundian PRU13 lalu.

3.15pm: Johari Abdul mengumumkan jumlah kehadiran di Padang Merbok setakat ini mencecah 30,000 orang yang terdiri dari pelbagai kaum.

Masih ramai lagi kumpulan yang sedang menuju ke sini.

3.10pm: Pengerusi majlis mengumumkan ketibaan beberapa pimpinan Pakatan Rakyat di pentas utama antaranya Ustaz Idris Ahmad, Nasrudin Hassan, Nik Abduh, Salahudin Ayub, Nurul Izzah, Siti Zailah, Datuk Raja Kamarul Bahrin serta selebriti Abby Abadi.

3.00pm: Khalid Samad mula berucap. Ucap terima kasih kepada rakyat yang berani hadir walaupun diugut dengan kenyataan-kenyataan bersifat provokasi untuk menakutkan rakyat.

“Tapi hari ini kita buktikan kita masuk ke sini dengan aman,” katanya.

Dulu katanya, rakyat disembur dengan gas, rakyat dihalang, tetapi kini kerajaan mula sedar dengan kekuatan rakyat.

Beliau turut mengulangi tuntutan himpunan hari ini iaitu mendesak seluruh pimpinan SPR meletak jawatan dan diganti dengan kepimpinan baru

“Kita juga minta semua kawasan yang ada petisyen sama ada dari Pakatan atau dari BN, buat balik pilihan raya kecil selepas pimpinan SPR baru dilantik,” tegasnya.

Satu lagi tuntutan adalah jangan membuat persempadan semula selagi kepimpinan baru SPR tidak ditukar.

“Kalu tidak persempadanan ini hanya akan dibuat untuk memberi kemenangan Umno BN sahaja,” katanya.

2.50pm: Laungan Aziz penipu bergema di Padang Merbok. Laungan itu diketuai Johari Abdul selaku pengerusi majlis hari ini.

2.45pm: Bekas Speaker Dun Perak, Sivakumar berucap di pentas utama. Menyingkap kembali peristiwa rampasan kuasa di Perak selepas PRU 2008 lalu. Beliau turut menceritakan kembali peristiwa beliau diusung keluar dari Dun Perak dan dikurung sewaktu BN mahu melantik speaker baru.

Beliau turut menegaskan, Pakatan Rakyat Perak juga menang undi majoriti berbanding BN. Persidangan Dun Perak akan datang juga katanya tentu panas dengan kekuatan wakil rakyat Pakatan Rakyat.

2.40pm: Padang Merbok- Sudah ramai peserta tiba dan memenuhi Padang Merbok. Di atas pentas utama, ucapan sudah dimulakan.

Badrul Hisham Shahrin bersama Datuk Johari Abdul mempengerusikan majlis. Beberapa pimpinan Pakatan bergilir-gilir berucap sambil menunggu kumpulan dari beberapa kawasan lain tiba.

2.35pm: Peserta dari Masjid Jamek juga kini bergabung dengan peserta dari Sogo menuju ke Padang Merbok.

2.30pm: Orang ramai yang membeli belah di Jalan Tar teruja merakam gambar peserta himpunan di kaki lima kedai.

2.25pm: Dianggarkan lebih 5,000 peserta kini bergerak dari Sogo selepas bergabung dengan kumpulan dari Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut.

2.20pm: Masjid Negara- Crowd masjid negara sudah bergerak dan bergabung dgn crowd dr jln sultan. Memimpin kumpulan dari Sini adalah Dr Dzulkefly Ahmad.

2.15pm: Sogo- Hidup hidup rakyat. Tumbang tumbang umno bn. Undur undur spr. Terus bergema di dpn Sogo. Wpun panas para peserta tidak berganjak dn terus mendgr amanat yg di sampaikan oleh para pimpinan PR.

Peganjur terus mngingatkan para peaerta himpunan aman agar menjaga tatatertib dan tidak pedulikan sbrg provokasi yg ditimbulkan.

Mereka turut dipesan agar mengelakkan provokasi kerana ini adalah himpunan aman.

Para pegguna jln raya membunyikan hon sbaik tiba di dpn sogo sbg nyatakansokongan kpd himpunan black 505. Para peserta kini bersedia bergerak ke Padang Merbok.

2.10pm: Kumpulan dari Pejabat Agung PAS kini sedang melepasi bangunan Maju Juntion menuju ke pusat membeli belah Sogo

Exco pemuda PAS, Sany Hamzan mengetuai laungan takbir dan jatuh SPR.

Tiga buah motorsikal berkuasa besar jadi marshal di hadapan. Crowd Jalan Raja Laut akan bergabung dengan crowd di Sogo.

2.10pm: Pejabat PAS - Laungan hidup rakyat, hidup keadilan, SPR letak jawatan serta takbir bergema sepanjang perjalanan dari Pejabat Agung PAS yang bermula sebentar tadi.

Unit Amal turut membuat benteng manusia dan pihak polis beri kerjasama baik mengawal lalulintas.

2.05pm: Brickfield - Naib Presiden PKR Nurul Izzah berucap sebelum mengetuai kumpulan di sini untuk bergerak ke Padang Merbok. Beliau membidas kenyataan ketua polis KL bahawa himpunan hari ini mahu mencetuskan huru-hara.

Beliau juga menyatakan komitmen untuk membawa isu kepincangan PRU13 lalu ke Dewan Rakyat termasuk mendesak bos SPR meletakkan jawatan.

Turut serta bergerak dari sini adalah aktivis Bersih, Hishamuddin Rais.

2.00pm: Masjid Negara - Dr Dzulkefly berucap. Beliau berkata jika kepimpinan SPR tidak bersedia utk turun, rakyat akan pastikn bos suruhanjaya itu diturunkan.

Beliau juga mengharapkan pilihan raya semula diadakan jika mana-mana petisyen yg difailkan mempnyi bukti munasabah.

1.58pm: Pejabat PAS - Naib Presiden PAS Salahuddin Ayub dilihat ketuai kumpulan peserta yang memulakan perjalanan ke Padang Merbok. Turut serta di barisan hadapan, Ustaz Nasrudin, Dr Syed Azman, Ustaz Idris Ahmad, Ustazah Nuridah Saleh.

Ustaz Ghani Shamsudin mengetuai bacaan doa sebelum bergerak.

1.56pm: Masjid Negara- Dr Rani sedang berucap, memulakan ucapan dengan penghargaan kepada rakyat Selangor kerana memilih Pakatan Rakyat di negeri tersebut.

1.55pm: Petugas di Pejabat Agung PAS mengagihkan air mineral kepada peserta buat bekalan sepanjang perjalanan ke Padang Merbok.

1.50pm: Masjid Negara- Selesai solat. Para peserta mula turun semula berkumpul di dataran masjid. Menunggu arahan dari pimpinan untuk memulakan perjalanan ke Padang Merbok.

1.45pm: Pejabat PAS- Unit amal di Pejabat Agung PAS bersiap sedia untuk mengetuai peserta berjalan ke Padang Merbok. Pengerusi DHPP Hu Phang Cow turut bergerak dari sini.

1.40pm: Sogo - Skrg ini pesrta semakin ramai membanjiri kawasan hadapan Sogo. Dianggarkan lebih 1000 orang sudah berada di sini. Mrk dijangka akan bergerak ke Padang Merbok jam 2.30 petang ini.

1.35pm: Masjid Negara- Peserta kini sedang menunaikan solat Zohor berjemaah di masjid. Dijangka mereka akan bergerak sejurus selesai solat menuju ke tempat himpunan Black 505 di Padang Merbok kira-kira 2 kilometer dari Masjid Negara.

1.30pm: Pejabat PAS- Rata-rata kenderaan yang lalu di hadapan Pejabat Agung PAS membunyikan hon tanda sokongan kepada mesej himpunan hari ini.

1.25pm: Sogo- Dr.mujahid berucap dalm tiga bahasa, Bahasa Inggeris, Bahasa Melayu dan Arab. Beliau berkata himpunan ini bukan krn Anwar bkn krn PR tetapi utk masa depan generasi anak cucu kita. Menurutnya, rakyat Malaysia tidak mahu anak cucu terus ditipu dgn SPR.

Dr Mujahid berucap di hadapan Sogo.

Malah kata mujahid kwsn yg dipertikaikan harus diadakan pilihan raya semula. Menurutnya Pakatan Rakyat ambil pendekatan 3P iaitu Petisyen, Parlimen (bantah persempadan semula) dan Perhimpunan aman.

Katanya kita memang bersabar dgn apa yg berlaku tetapi dalam bersabar kita juga mendesak SPR letak jawatan dan pilihan raya diadakan semula di kawasan yang diragui.

1.20pm : Sogo- Para peserta masing2 membawa sepanduk yg tertera mesej mgecam spr. Masing2 memakai bju hitam dgn kain lilit di kepala yg tertera tulisan Blackout 505.

1.15pm – Presiden PAS Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang, Naib Presiden PAS Salahudin Ayub serta Ketua Pemuda PAS Nasrudin Hasan serta Datuk Raja Kamarul Bahrin dijangka akan bergerak dari Pejabat Agung PAS.

1.10pm : Sogo - Suasana aman. Kira-kira 300 orang sedang berkumpul di sini. Ketika ini peserta himpunan sdg mendegar ucapan drpd pimpinan yg di mulakan oleh pimpinan AMK.

Kelihatan pihak polis sdg mgawal keadaan. Peserta sdg mnggu arahan utk bergerak ke Padang Merbok bila-bila masa shj.

1.05pm : Pejabat PAS – Lebih 200 peserta Black 505 sudah berkumpul di hadapan Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut sementara menunggu untuk berjalan-jalan beramai-ramai ke Padang Merbok sebentar lagi.

Menurut Anggota keselamatan Unit Amal, Abg Cham, mereka akan mula berjalan beramai-ramai selepas menunaikan solat Zohor di situ.

Dr Rani dan Azmin Ali tiba di Masjid Negara.

1.00pm : Masjid Negara- Org ramai sudah memenuhi ruang di Masjid Negara, gerai-gerai jualan juga dibuka
keadaan masih terkawal sementara menunggu waktu zohor.

Pimpinan yang sudah kelihatan tiba setakat ini, pengarah himpunan black 505, Datuk Johari Abdul.

Selain beliau, pimpinan yang ditetapkan mengetuai kumpulan di sini adalah AJK PAS Pusat, Khalid Abdul Samad.

-Harakahdaily

[Lanjut menyusul]
Go to Source
Author: hangit

  • Comments Off

KEMASKINI

KL: Himpunan aman Black 505 di Padang Merbok akan bermula jam 2.00 petang ini. Beberapa lokasi telah ditetapkan oleh penganjur untuk berkumpul sebelum begerak ke Padang Merbok. Ianya termasuk Masjid Negara, pusat membeli belah Sogo, Pejabat Agung PAS, Brickfields, Universiti Malaya serta Jalan Pekeliling.

Sejak awal pagi tadi orang ramai sudah mula memasuki ibu negara untuk menyertai himpunan ini bagi membantah penipuan yang berlaku pada Pilihan Paya Umum ke-13 (PRU13) lalu. Rata-rata pimpinan utama Pakatan Rakyat menyatakan komitmen untuk bersama dalam himpunan ini.

Antara tuntutan utama himpunan hari ini adalah mendesak kepimpinan SPR meletakkan jawatan berikutan banyak kepincangan sewaktu mengendalikan PRU13 lalu. Sehingga jam 4.30 petang tadi, peserta dianggarkan seramai 55,000 orang.

Undur SPR! Undur SPR!!

[LAPORAN LANGSUNG]

5.45pm: Penganjur mengumumkan himpunan aman Black 505 secara rasminya tamat. Bagaimanapun mereka turut memaklumkan terdapat anak muda yang akan berkhemah di Padang Merbok sehingga tuntutan agar SPR meletak jawatan ditunaikan.

5.25pm: Anwar Ibrahim mula berucap. Memulakan ucapan dengan laungan “undur SPR”.

Anwar turut menafikan pemergian beliau ke Indonesia untuk berjumpa Najib seperti didakwa pihak tertentu, namun katanya tujuan beliau ke sana adalah atas undangan presiden negara republik itu.

“Saya pergi atas undangan presiden Indonesia, bukan pergi berjumpa Datuk Najib. Presiden Indonesia undang saya tanya mengapa bantahan kuat pada pru13 lalu.

“Saya beri penjelasan bahawa penipuan paling besar berlaku pada PRU13 lalu (dengan) kecurangan SPR mempertahankan penguasa Umno BN,” katanya sambil menambah pertemuan tersebut berlangsung hampir sejam setengah.

Mengulas himpunan hari ini, beliau turut mengucapkan ribuan terima kasih kepada rakyat yang hadir pada hari ini.

Katanya tuntutan rakyat jelas iaitu mahu pemimpin SPR berundur.

Walau bagaimanapun katanya, tuntutan kepada SPR itu akan dibuat secara aman seperti himpunan hari ini.

“Apapun tindakan boleh kita buat, tapi kita pastikan ikut jalur yang aman, lakukan perubahan cara aman,” katanya.

Beliau juga menegaskan ahli parlimen Pakatan Rakyat tidak akan memboikot angkat sumpah di Dewan Rakyat seperti dilaporkan pihak tertentu.

Katanya, kesemua ahli parlimen Pakatan Rakyat akan hadir malah keberadaan mereka di Dewan Rakyat adalah medan untuk terus menuntut pilihan raya agar dibersihkan.

Katanya, Pakatan Rakyat akan terus melawan penipuan pilihan raya sama ada di dalam ataupun di luar dewan.

5.20pm: Penasihat DAP Kit Siang pula dalam ucapannya berkata, himpunan hari ini bukan himpunan mana-mana bangsa, tetapi ini himpunan rakyat Malaysia.

“Inilah the real picture rakyat Malaysia,” katanya.

Ini kerana semua kaum dan berbeza agama boleh duduk bersama kerana memperjuangkan perkara sama iaitu menuntut keadilan pilihan raya.

5.05pm: Naib Presiden PAS Salahudin Ayub pula mengambil giliran. Beliau menyatakan komitmen, sekalipun tewas pada pilihan raya lalu, namun beliau tetap akan bersama rakyat untuk berjuang menegakkan keadilan dalam negara.

“Ada orang Tionghua kata, saya dah kalah boleh pergi main filem di Homg Kong sebab muka kacak macam Jackie Chan. Tapi itu bukan pilihan saya.

“Saya tetap bersama anda semua. Saya berjanji dengan rakyat kita akan teruskan perjuangan ini. Ini perjuangan kita bersama saya tak kan berundur selagi BN tidak berundur, kita akan lawan mereka,” katanya.

4.55pm: Penganjur mengumumkan beberapa khemah yang didirikan oleh sekumpulan pemuda di kawasan luar himpunan di rampas dan beberapa orang dari mereka ditahan. Namun ianya belum dapat disahkan.

Menurut Chegu Bard, kumpulan tersebut akan mendirikan khemah di tengah-tengah himpunan.

4.50pm: Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu berucap. Beliau berkata beliau telah selesai membuat post mortem PRU14 dimana Pakatan ‘kalah lagi’ pada PRU14.

“Saya dah selesai PRU14 di mana Pakatan kalah pada PRU14,” katanya membuatkan hadirin terkedu seketika.

“Jikalau himpunan hari ini, sidang parlimen tak lama lagi, tidak merubah peranan SPR, maka setiap kali pilihan raya, kita hanya buat post mortem kenapa PR kalah,” katnya memberi penjelasan.

Menurutnya, himpunan hari ini kerana rakyat mahukan pilihan raya yang adil.

Beliau turut mendesak Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak memecat pengerusi dan kakitangan SPR yang sudah diragui integriti mereka.

4.45pm: Aktivis Mahasiswa Safwan Anang turut berucap. Beliau menamakan SPR sebagai Suruhanjaya Penipu Rakyat.

Katanya, kehadiran hari ini penuh dengan kecintaan kepada negara. Mendesak SPR sedia ada meletakkan jawatan demi masa Malaysia yang lebih baik.

4.30pm: Penganjur melalui pengerusi majlis, Johari Abdul sekali lagi mengumumkan kehadiran terkini yang sudah mencecah 55,000 orang.

4.25pm: Datuk Mujahid Yusof sekali lagi mengulangi tuntutan 3P iaitu petisyen, persempadan semula tidak dilakukan selagi SPR tidak ditukar, dan perhimpunan aman oleh rakyat.

Katanya dengan tindakan BN yang turut mengemukakan petisyen, ianya menjelaskan bahawa BN juga tak percaya kepada SPR.

4.22pm: Nurul Izah turut mengeluarkan desakan sama agar semua kepimpinan SPR meletak jawatan.

Katanya, perhimpunan hari ini bukan sekadar politik semata-mata tetapi memperjuangkan masa depan lebih baik.

“Keberanian anda mengubah masa depan kita. Kita adalah patriot sebenar, berjuang membina masa depan lebih baik,” katanya

4.20pm: Penganjur mengumumkan ketibaan Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang hadir bersama isteri Datuk Seri Wan Azizah.

Pengumuman itu disambut sorakan oleh puluhan ribu peserta yang hadir.

4.18pm: Ahli Parlimen Kuala Kerai Dr Hatta Ramli berkata, rakyat tidak boleh memafkan segala penipuan yang dibuat oleh SPR.

“Tiada maaf bagimu. Tan Sri Aziz mesti letak jawatan.

“Sudah ada bayang-bayang bahawa himpunan Black 505 sebelum ini mendatangkan kesan.

“Bunyi-bunyinya pengerusi SPR akan ditukar. Namun hari ini memuktamadkan bahawa pengerusi SPR memang perlu ditukar,” katanya.

4.15pm: Naib presiden PAS Husam Musa dalam satu kiriman SMS dilapor berkata beliau ditahan dan dibawa ke balai polis Ampang.

Katanya, beliau ditahan untuk siasatan mengikut Seksyen 4(1) Akta Hasutan.

Penganjur turut mengesahkan turut menerima laporan itu.

4.10pm: Pengerusi Jihad For Justice Datuk Thasleem Mohamed Ibrahim berucap. Beliau menarik perhatian peserta dengan dua buah lagu tamil yang bertajuk “Umno curi”, dan “Rosmah buka pintu”.

4.00pm: Sekarang, wakil-wakil NGO mula berucap. Pada masa yang sama penganjur mengumumkan kutipan dana untuk petisyen PRU13.

3.55pm: Peserta tersentak apabila Nizar secara tiba-tiba mengumumkan kehadiran ‘YAB’ Rosmah Mansor. Ketika itu adalah kehadiran Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu dan isteri Normah Alwi.

Pengumuman itu sekaligus menyeyapkan seketika suasana bising sebelum itu.
3.55pm: Peserta tersentak apabila Nizar secara tiba-tiba mengumumkan kehadiran ‘YAB’ Rosmah Mansor. Ketika itu adalah kehadiran Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu dan isteri Normah Alwi.

Pengumuman itu sekaligus menyeyapkan seketika suasana bising sebelum itu.

3.50pm: Bekas MB Perak, Datuk Seri Muhammad Nizar Jamaluddin turut berucap. Beliau menceritakan berhubung lapan petisyen yang dikemukakan PAS Perak.

Katanya terdapat bukti dalam satu Dun terdapat 10 orang yang ada sijil kematian, tetapi direkodkan ‘bangun’ mengundi pada 5 Mei lalu.

“Ada juga kes dalam satu Dun di mana 74 pengundi yang ada dalam projek IC Sabah mengundi ke Perak pada 5 Mei lalu.

“Ada juga bukti borang 14 yang diwarta SPR tidak sama dengan borang 14 yang diberikan kepada polling agent,” katanya.

3.40pm: Ahli Parlimen Subang R.Sivarasa berucap. Katanya, keberanian rakyat turun hari ini kerana sedar hak berhimpun secara aman termaktub dalam perlembagaan dan tiada pihak boleh menghalang hak tersebut.

Beliau juga berkata, himpunan ini juga kerana mahu mengusi ‘penipu’ dalam SPR.

Penipuan tersebut termasuk janji dakwat kekal yang tidak kekal.

“Kita datang petang ini ada tuntutan yang jelas. Kita ada penipu dalam SPR. Penipu utama pengerusi SPR, penipu lagi besar adalah timbalan pengerusi SPR
“Mereka beli dakwat kekal yang tidak kekal. Apa kita boleh anggap kepada mereka ini? Penipu…
“Apa kita nak buat kepada mereka ini? Kita Desak mereka letak jawatan…,” katanya.

3.27pm: Mazlan Aliman dalam ucapannya pula berkata, bantahan rakyat akan dibuat secara berterusan selagi mana pimpinan SPR tidak diubah.

“Meskipun BN mendabik dada mendapat mandat rakyat tetapi hakikatnya mandat mereka adalah tipu dan palsu
“Penegasan kita selagi mana SPR tidak diubah kita lawan tetap lawan, lawan sampai menang,” katanya.

3.25pm: Giliran Nik Nazmi berucap. Beliau memulakan ucapan dengan merakam ucapan terima kasih kepada peserta yang hadir. Ucapan sama ditujukan kepada pasukan keselamatan yang memberi kerjasama baik kepada penganjuran himpunan hari ini.

“Pasukan keselamatan tidak menghalang kita, yang mahu halang kita adalah menteri Umno BN,” katanya.

3.20pm: Wakil NGO Royalti dijemput berucap. Presiden R, Nazri Deraman mengulas hak pembayaran royalti yang dinafikan oleh kerajaan Pusat.

Katanya hak mendapat royalti juga telah dinafikan apabila berlaku penipuan pada pengundian PRU13 lalu.

3.15pm: Johari Abdul mengumumkan jumlah kehadiran di Padang Merbok setakat ini mencecah 30,000 orang yang terdiri dari pelbagai kaum.

Masih ramai lagi kumpulan yang sedang menuju ke sini.

3.10pm: Pengerusi majlis mengumumkan ketibaan beberapa pimpinan Pakatan Rakyat di pentas utama antaranya Ustaz Idris Ahmad, Nasrudin Hassan, Nik Abduh, Salahudin Ayub, Nurul Izzah, Siti Zailah, Datuk Raja Kamarul Bahrin serta selebriti Abby Abadi.

3.00pm: Khalid Samad mula berucap. Ucap terima kasih kepada rakyat yang berani hadir walaupun diugut dengan kenyataan-kenyataan bersifat provokasi untuk menakutkan rakyat.

“Tapi hari ini kita buktikan kita masuk ke sini dengan aman,” katanya.

Dulu katanya, rakyat disembur dengan gas, rakyat dihalang, tetapi kini kerajaan mula sedar dengan kekuatan rakyat. Beliau turut mengulangi tuntutan himpunan hari ini iaitu mendesak seluruh pimpinan SPR meletak jawatan dan diganti dengan kepimpinan baru

“Kita juga minta semua kawasan yang ada petisyen sama ada dari Pakatan atau dari BN, buat balik pilihan raya kecil selepas pimpinan SPR baru dilantik,” tegasnya.

Satu lagi tuntutan adalah jangan membuat persempadan semula selagi kepimpinan baru SPR tidak ditukar. “Kalu tidak persempadanan ini hanya akan dibuat untuk memberi kemenangan Umno BN sahaja,” katanya.

2.50pm: Laungan Aziz penipu bergema di Padang Merbok. Laungan itu diketuai Chegu Bard selaku pengerusi majlis hari ini.

2.45pm: Bekas Speaker Dun Perak, Sivakumar berucap di pentas utama. Menyingkap kembali peristiwa rampasan kuasa di Perak selepas PRU 2008 lalu. Beliau turut menceritakan kembali peristiwa beliau diusung keluar dari Dun Perak dan dikurung sewaktu BN mahu melantik speaker baru.

Beliau turut menegaskan, Pakatan Rakyat Perak juga menang undi majoriti berbanding BN. Persidangan Dun Perak akan datang juga katanya tentu panas dengan kekuatan wakil rakyat Pakatan Rakyat.

2.40pm: Padang Merbok- Sudah ramai peserta tiba dan memenuhi Padang Merbok. Di atas pentas utama, ucapan sudah dimulakan.

Badrul Hisham Shahrin mempengerusikan majlis. Beberapa pimpinan Pakatan bergilir-gilir berucap sambil menunggu kumpulan dari beberapa kawasan lain tiba.

2.35pm: Peserta dari Masjid Jamek juga kini bergabung dengan peserta dari Sogo menuju ke Padang Merbok.

2.30pm: Orang ramai yang membeli belah di Jalan Tar teruja merakam gambar peserta himpunan di kaki lima kedai.

2.25pm: Dianggarkan lebih 5,000 peserta kini bergerak dari Sogo selepas bergabung dengan kumpulan dari Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut.

2.20pm: Masjid Negara- Crowd masjid negara sudah bergerak dan bergabung dgn crowd dr jln sultan. Memimpin kumpulan dari Sini adalah Dr Dzulkefly Ahmad.

2.15pm: Sogo- Hidup hidup rakyat. Tumbang tumbang umno bn. Undur undur spr. Terus bergema di dpn Sogo. Wpun panas para peserta tidak berganjak dn terus mendgr amanat yg di sampaikan oleh para pimpinan PR.

Peganjur terus mngingatkan para peaerta himpunan aman agar menjaga tatatertib dan tidak pedulikan sbrg provokasi yg ditimbulkan. Mereka turut dipesan agar mengelakkan provokasi kerana ini adalah himpunan aman. Para pegguna jalan raya membunyikan hon sbaik tiba di dpn sogo sbg nyatakansokongan kpd himpunan black 505. Para peserta kini bersedia bergerak ke Padang Merbok.

2.10pm: Kumpulan dari Pejabat Agung PAS kini sedang melepasi bangunan Maju Juntion menuju ke pusat membeli belah Sogo

Exco pemuda PAS, Sany Hamzan mengetuai laungan takbir dan jatuh SPR. Tiga buah motorsikal berkuasa besar jadi marshal di hadapan. Crowd Jalan Raja Laut akan bergabung dengan crowd di Sogo.

2.10pm: Pejabat PAS - Laungan hidup rakyat, hidup keadilan, SPR letak jawatan serta takbir bergema sepanjang perjalanan dari Pejabat Agung PAS yang bermula sebentar tadi. Unit Amal turut membuat benteng manusia dan pihak polis beri kerjasama baik mengawal lalulintas.

2.05pm: Brickfield - Naib Presiden PKR Nurul Izzah berucap sebelum mengetuai kumpulan di sini untuk bergerak ke Padang Merbok. Beliau membidas kenyataan ketua polis KL bahawa himpunan hari ini mahu mencetuskan huru-hara.

Beliau juga menyatakan komitmen untuk membawa isu kepincangan PRU13 lalu ke Dewan Rakyat termasuk mendesak bos SPR meletakkan jawatan. Turut serta bergerak dari sini adalah aktivis Bersih, Hishamuddin Rais.

2.00pm: Masjid Negara - Dr Dzulkefly berucap. Beliau berkata jika kepimpinan SPR tidak bersedia utk turun, rakyat akan pastikn bos suruhanjaya itu diturunkan. Beliau juga mengharapkan pilihan raya semula diadakan jika mana-mana petisyen yg difailkan mempnyi bukti munasabah.

1.58pm: Pejabat PAS - Naib Presiden PAS Salahuddin Ayub dilihat ketuai kumpulan peserta yang memulakan perjalanan ke Padang Merbok. Turut serta di barisan hadapan, Ustaz Nasrudin, Dr Syed Azman, Ustaz Idris Ahmad, Ustazah Nuridah Saleh. Ustaz Ghani Shamsudin mengetuai bacaan doa sebelum bergerak.

1.56pm: Masjid Negara- Dr Rani sedang berucap, memulakan ucapan dengan penghargaan kepada rakyat Selangor kerana memilih Pakatan Rakyat di negeri tersebut.

1.55pm: Petugas di Pejabat Agung PAS mengagihkan air mineral kepada peserta buat bekalan sepanjang perjalanan ke Padang Merbok.

1.50pm: Masjid Negara- Selesai solat. Para peserta mula turun semula berkumpul di dataran masjid. Menunggu arahan dari pimpinan untuk memulakan perjalanan ke Padang Merbok.

1.45pm: Pejabat PAS- Unit amal di Pejabat Agung PAS bersiap sedia untuk mengetuai peserta berjalan ke Padang Merbok. Pengerusi DHPP Hu Phang Cow turut bergerak dari sini.

1.40pm: Sogo - Skrg ini pesrta semakin ramai membanjiri kawasan hadapan Sogo. Dianggarkan lebih 1000 orang sudah berada di sini. Mrk dijangka akan bergerak ke Padang Merbok jam 2.30 petang ini.

1.35pm: Masjid Negara- Peserta kini sedang menunaikan solat Zohor berjemaah di masjid. Dijangka mereka akan bergerak sejurus selesai solat menuju ke tempat himpunan Black 505 di Padang Merbok kira-kira 2 kilometer dari Masjid Negara.

1.30pm: Pejabat PAS- Rata-rata kenderaan yang lalu di hadapan Pejabat Agung PAS membunyikan hon tanda sokongan kepada mesej himpunan hari ini.

1.25pm: Sogo- Dr.mujahid berucap dalm tiga bahasa, Bahasa Inggeris, Bahasa Melayu dan Arab. Beliau berkata himpunan ini bukan krn Anwar bkn krn PR tetapi utk masa depan generasi anak cucu kita. Menurutnya, rakyat Malaysia tidak mahu anak cucu terus ditipu dgn SPR.


Dr Mujahid berucap di hadapan Sogo.

Malah kata mujahid kwsn yg dipertikaikan harus diadakan pilihan raya semula. Menurutnya Pakatan Rakyat ambil pendekatan 3P iaitu Petisyen, Parlimen (bantah persempadan semula) dan Perhimpunan aman. Katanya kita memang bersabar dgn apa yg berlaku tetapi dalam bersabar kita juga mendesak SPR letak jawatan dan pilihan raya diadakan semula di kawasan yang diragui.

1.20pm : Sogo- Para peserta masing2 membawa sepanduk yg tertera mesej mgecam spr. Masing2 memakai bju hitam dgn kain lilit di kepala yg tertera tulisan Blackout 505.

1.15pm – Presiden PAS Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang, Naib Presiden PAS Salahudin Ayub serta Ketua Pemuda PAS Nasrudin Hasan serta Datuk Raja Kamarul Bahrin dijangka akan bergerak dari Pejabat Agung PAS.

1.10pm : Sogo - Suasana aman. Kira-kira 300 orang sedang berkumpul di sini. Ketika ini peserta himpunan sdg mendegar ucapan drpd pimpinan yg di mulakan oleh pimpinan AMK. Kelihatan pihak polis sdg mgawal keadaan. Peserta sdg mnggu arahan utk bergerak ke Padang Merbok bila-bila masa shj.

1.05pm : Pejabat PAS – Lebih 200 peserta Black 505 sudah berkumpul di hadapan Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut sementara menunggu untuk berjalan-jalan beramai-ramai ke Padang Merbok sebentar lagi. Menurut Anggota keselamatan Unit Amal, Abg Cham, mereka akan mula berjalan beramai-ramai selepas menunaikan solat Zohor di situ.


Dr Rani dan Azmin Ali tiba di Masjid Negara.

1.00pm : Masjid Negara- Org ramai sudah memenuhi ruang di Masjid Negara, gerai-gerai jualan juga dibuka, keadaan masih terkawal sementara menunggu waktu zohor. Pimpinan yang sudah kelihatan tiba setakat ini, pengarah himpunan black 505, Datuk Johari Abdul.

Selain beliau, pimpinan yang ditetapkan mengetuai kumpulan di sini adalah AJK PAS Pusat, Khalid Abdul Samad.(Hrkh)
Go to Source
Author: Ibnu Hasyim

  • Comments Off

KEMASKINI

KL: Himpunan aman Black 505 di Padang Merbok akan bermula jam 2.00 petang ini. Beberapa lokasi telah ditetapkan oleh penganjur untuk berkumpul sebelum begerak ke Padang Merbok. Ianya termasuk Masjid Negara, pusat membeli belah Sogo, Pejabat Agung PAS, Brickfields, Universiti Malaya serta Jalan Pekeliling.

Sejak awal pagi tadi orang ramai sudah mula memasuki ibu negara untuk menyertai himpunan ini bagi membantah penipuan yang berlaku pada Pilihan Paya Umum ke-13 (PRU13) lalu. Rata-rata pimpinan utama Pakatan Rakyat menyatakan komitmen untuk bersama dalam himpunan ini.

Antara tuntutan utama himpunan hari ini adalah mendesak kepimpinan SPR meletakkan jawatan berikutan banyak kepincangan sewaktu mengendalikan PRU13 lalu. Sehingga jam 4.30 petang tadi, peserta dianggarkan seramai 55,000 orang.

Undur SPR! Undur SPR!!

[LAPORAN LANGSUNG]

5.45pm: Penganjur mengumumkan himpunan aman Black 505 secara rasminya tamat. Bagaimanapun mereka turut memaklumkan terdapat anak muda yang akan berkhemah di Padang Merbok sehingga tuntutan agar SPR meletak jawatan ditunaikan.

5.25pm: Anwar Ibrahim mula berucap. Memulakan ucapan dengan laungan “undur SPR”.

Anwar turut menafikan pemergian beliau ke Indonesia untuk berjumpa Najib seperti didakwa pihak tertentu, namun katanya tujuan beliau ke sana adalah atas undangan presiden negara republik itu.

“Saya pergi atas undangan presiden Indonesia, bukan pergi berjumpa Datuk Najib. Presiden Indonesia undang saya tanya mengapa bantahan kuat pada pru13 lalu.

“Saya beri penjelasan bahawa penipuan paling besar berlaku pada PRU13 lalu (dengan) kecurangan SPR mempertahankan penguasa Umno BN,” katanya sambil menambah pertemuan tersebut berlangsung hampir sejam setengah.

Mengulas himpunan hari ini, beliau turut mengucapkan ribuan terima kasih kepada rakyat yang hadir pada hari ini.

Katanya tuntutan rakyat jelas iaitu mahu pemimpin SPR berundur.

Walau bagaimanapun katanya, tuntutan kepada SPR itu akan dibuat secara aman seperti himpunan hari ini.

“Apapun tindakan boleh kita buat, tapi kita pastikan ikut jalur yang aman, lakukan perubahan cara aman,” katanya.

Beliau juga menegaskan ahli parlimen Pakatan Rakyat tidak akan memboikot angkat sumpah di Dewan Rakyat seperti dilaporkan pihak tertentu.

Katanya, kesemua ahli parlimen Pakatan Rakyat akan hadir malah keberadaan mereka di Dewan Rakyat adalah medan untuk terus menuntut pilihan raya agar dibersihkan.

Katanya, Pakatan Rakyat akan terus melawan penipuan pilihan raya sama ada di dalam ataupun di luar dewan.

5.20pm: Penasihat DAP Kit Siang pula dalam ucapannya berkata, himpunan hari ini bukan himpunan mana-mana bangsa, tetapi ini himpunan rakyat Malaysia.

“Inilah the real picture rakyat Malaysia,” katanya.

Ini kerana semua kaum dan berbeza agama boleh duduk bersama kerana memperjuangkan perkara sama iaitu menuntut keadilan pilihan raya.

5.05pm: Naib Presiden PAS Salahudin Ayub pula mengambil giliran. Beliau menyatakan komitmen, sekalipun tewas pada pilihan raya lalu, namun beliau tetap akan bersama rakyat untuk berjuang menegakkan keadilan dalam negara.

“Ada orang Tionghua kata, saya dah kalah boleh pergi main filem di Homg Kong sebab muka kacak macam Jackie Chan. Tapi itu bukan pilihan saya.

“Saya tetap bersama anda semua. Saya berjanji dengan rakyat kita akan teruskan perjuangan ini. Ini perjuangan kita bersama saya tak kan berundur selagi BN tidak berundur, kita akan lawan mereka,” katanya.

4.55pm: Penganjur mengumumkan beberapa khemah yang didirikan oleh sekumpulan pemuda di kawasan luar himpunan di rampas dan beberapa orang dari mereka ditahan. Namun ianya belum dapat disahkan.

Menurut Chegu Bard, kumpulan tersebut akan mendirikan khemah di tengah-tengah himpunan.

4.50pm: Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu berucap. Beliau berkata beliau telah selesai membuat post mortem PRU14 dimana Pakatan ‘kalah lagi’ pada PRU14.

“Saya dah selesai PRU14 di mana Pakatan kalah pada PRU14,” katanya membuatkan hadirin terkedu seketika.

“Jikalau himpunan hari ini, sidang parlimen tak lama lagi, tidak merubah peranan SPR, maka setiap kali pilihan raya, kita hanya buat post mortem kenapa PR kalah,” katnya memberi penjelasan.

Menurutnya, himpunan hari ini kerana rakyat mahukan pilihan raya yang adil.

Beliau turut mendesak Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak memecat pengerusi dan kakitangan SPR yang sudah diragui integriti mereka.

4.45pm: Aktivis Mahasiswa Safwan Anang turut berucap. Beliau menamakan SPR sebagai Suruhanjaya Penipu Rakyat.

Katanya, kehadiran hari ini penuh dengan kecintaan kepada negara. Mendesak SPR sedia ada meletakkan jawatan demi masa Malaysia yang lebih baik.

4.30pm: Penganjur melalui pengerusi majlis, Johari Abdul sekali lagi mengumumkan kehadiran terkini yang sudah mencecah 55,000 orang.

4.25pm: Datuk Mujahid Yusof sekali lagi mengulangi tuntutan 3P iaitu petisyen, persempadan semula tidak dilakukan selagi SPR tidak ditukar, dan perhimpunan aman oleh rakyat.

Katanya dengan tindakan BN yang turut mengemukakan petisyen, ianya menjelaskan bahawa BN juga tak percaya kepada SPR.

4.22pm: Nurul Izah turut mengeluarkan desakan sama agar semua kepimpinan SPR meletak jawatan.

Katanya, perhimpunan hari ini bukan sekadar politik semata-mata tetapi memperjuangkan masa depan lebih baik.

“Keberanian anda mengubah masa depan kita. Kita adalah patriot sebenar, berjuang membina masa depan lebih baik,” katanya

4.20pm: Penganjur mengumumkan ketibaan Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang hadir bersama isteri Datuk Seri Wan Azizah.

Pengumuman itu disambut sorakan oleh puluhan ribu peserta yang hadir.

4.18pm: Ahli Parlimen Kuala Kerai Dr Hatta Ramli berkata, rakyat tidak boleh memafkan segala penipuan yang dibuat oleh SPR.

“Tiada maaf bagimu. Tan Sri Aziz mesti letak jawatan.

“Sudah ada bayang-bayang bahawa himpunan Black 505 sebelum ini mendatangkan kesan.

“Bunyi-bunyinya pengerusi SPR akan ditukar. Namun hari ini memuktamadkan bahawa pengerusi SPR memang perlu ditukar,” katanya.

4.15pm: Naib presiden PAS Husam Musa dalam satu kiriman SMS dilapor berkata beliau ditahan dan dibawa ke balai polis Ampang.

Katanya, beliau ditahan untuk siasatan mengikut Seksyen 4(1) Akta Hasutan.

Penganjur turut mengesahkan turut menerima laporan itu.

4.10pm: Pengerusi Jihad For Justice Datuk Thasleem Mohamed Ibrahim berucap. Beliau menarik perhatian peserta dengan dua buah lagu tamil yang bertajuk “Umno curi”, dan “Rosmah buka pintu”.

4.00pm: Sekarang, wakil-wakil NGO mula berucap. Pada masa yang sama penganjur mengumumkan kutipan dana untuk petisyen PRU13.

3.55pm: Peserta tersentak apabila Nizar secara tiba-tiba mengumumkan kehadiran ‘YAB’ Rosmah Mansor. Ketika itu adalah kehadiran Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu dan isteri Normah Alwi.

Pengumuman itu sekaligus menyeyapkan seketika suasana bising sebelum itu.
3.55pm: Peserta tersentak apabila Nizar secara tiba-tiba mengumumkan kehadiran ‘YAB’ Rosmah Mansor. Ketika itu adalah kehadiran Timbalan Presiden PAS Mohamad Sabu dan isteri Normah Alwi.

Pengumuman itu sekaligus menyeyapkan seketika suasana bising sebelum itu.

3.50pm: Bekas MB Perak, Datuk Seri Muhammad Nizar Jamaluddin turut berucap. Beliau menceritakan berhubung lapan petisyen yang dikemukakan PAS Perak.

Katanya terdapat bukti dalam satu Dun terdapat 10 orang yang ada sijil kematian, tetapi direkodkan ‘bangun’ mengundi pada 5 Mei lalu.

“Ada juga kes dalam satu Dun di mana 74 pengundi yang ada dalam projek IC Sabah mengundi ke Perak pada 5 Mei lalu.

“Ada juga bukti borang 14 yang diwarta SPR tidak sama dengan borang 14 yang diberikan kepada polling agent,” katanya.

3.40pm: Ahli Parlimen Subang R.Sivarasa berucap. Katanya, keberanian rakyat turun hari ini kerana sedar hak berhimpun secara aman termaktub dalam perlembagaan dan tiada pihak boleh menghalang hak tersebut.

Beliau juga berkata, himpunan ini juga kerana mahu mengusi ‘penipu’ dalam SPR.

Penipuan tersebut termasuk janji dakwat kekal yang tidak kekal.

“Kita datang petang ini ada tuntutan yang jelas. Kita ada penipu dalam SPR. Penipu utama pengerusi SPR, penipu lagi besar adalah timbalan pengerusi SPR
“Mereka beli dakwat kekal yang tidak kekal. Apa kita boleh anggap kepada mereka ini? Penipu…
“Apa kita nak buat kepada mereka ini? Kita Desak mereka letak jawatan…,” katanya.

3.27pm: Mazlan Aliman dalam ucapannya pula berkata, bantahan rakyat akan dibuat secara berterusan selagi mana pimpinan SPR tidak diubah.

“Meskipun BN mendabik dada mendapat mandat rakyat tetapi hakikatnya mandat mereka adalah tipu dan palsu
“Penegasan kita selagi mana SPR tidak diubah kita lawan tetap lawan, lawan sampai menang,” katanya.

3.25pm: Giliran Nik Nazmi berucap. Beliau memulakan ucapan dengan merakam ucapan terima kasih kepada peserta yang hadir. Ucapan sama ditujukan kepada pasukan keselamatan yang memberi kerjasama baik kepada penganjuran himpunan hari ini.

“Pasukan keselamatan tidak menghalang kita, yang mahu halang kita adalah menteri Umno BN,” katanya.

3.20pm: Wakil NGO Royalti dijemput berucap. Presiden R, Nazri Deraman mengulas hak pembayaran royalti yang dinafikan oleh kerajaan Pusat.

Katanya hak mendapat royalti juga telah dinafikan apabila berlaku penipuan pada pengundian PRU13 lalu.

3.15pm: Johari Abdul mengumumkan jumlah kehadiran di Padang Merbok setakat ini mencecah 30,000 orang yang terdiri dari pelbagai kaum.

Masih ramai lagi kumpulan yang sedang menuju ke sini.

3.10pm: Pengerusi majlis mengumumkan ketibaan beberapa pimpinan Pakatan Rakyat di pentas utama antaranya Ustaz Idris Ahmad, Nasrudin Hassan, Nik Abduh, Salahudin Ayub, Nurul Izzah, Siti Zailah, Datuk Raja Kamarul Bahrin serta selebriti Abby Abadi.

3.00pm: Khalid Samad mula berucap. Ucap terima kasih kepada rakyat yang berani hadir walaupun diugut dengan kenyataan-kenyataan bersifat provokasi untuk menakutkan rakyat.

“Tapi hari ini kita buktikan kita masuk ke sini dengan aman,” katanya.

Dulu katanya, rakyat disembur dengan gas, rakyat dihalang, tetapi kini kerajaan mula sedar dengan kekuatan rakyat. Beliau turut mengulangi tuntutan himpunan hari ini iaitu mendesak seluruh pimpinan SPR meletak jawatan dan diganti dengan kepimpinan baru

“Kita juga minta semua kawasan yang ada petisyen sama ada dari Pakatan atau dari BN, buat balik pilihan raya kecil selepas pimpinan SPR baru dilantik,” tegasnya.

Satu lagi tuntutan adalah jangan membuat persempadan semula selagi kepimpinan baru SPR tidak ditukar. “Kalu tidak persempadanan ini hanya akan dibuat untuk memberi kemenangan Umno BN sahaja,” katanya.

2.50pm: Laungan Aziz penipu bergema di Padang Merbok. Laungan itu diketuai Chegu Bard selaku pengerusi majlis hari ini.

2.45pm: Bekas Speaker Dun Perak, Sivakumar berucap di pentas utama. Menyingkap kembali peristiwa rampasan kuasa di Perak selepas PRU 2008 lalu. Beliau turut menceritakan kembali peristiwa beliau diusung keluar dari Dun Perak dan dikurung sewaktu BN mahu melantik speaker baru.

Beliau turut menegaskan, Pakatan Rakyat Perak juga menang undi majoriti berbanding BN. Persidangan Dun Perak akan datang juga katanya tentu panas dengan kekuatan wakil rakyat Pakatan Rakyat.

2.40pm: Padang Merbok- Sudah ramai peserta tiba dan memenuhi Padang Merbok. Di atas pentas utama, ucapan sudah dimulakan.

Badrul Hisham Shahrin mempengerusikan majlis. Beberapa pimpinan Pakatan bergilir-gilir berucap sambil menunggu kumpulan dari beberapa kawasan lain tiba.

2.35pm: Peserta dari Masjid Jamek juga kini bergabung dengan peserta dari Sogo menuju ke Padang Merbok.

2.30pm: Orang ramai yang membeli belah di Jalan Tar teruja merakam gambar peserta himpunan di kaki lima kedai.

2.25pm: Dianggarkan lebih 5,000 peserta kini bergerak dari Sogo selepas bergabung dengan kumpulan dari Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut.

2.20pm: Masjid Negara- Crowd masjid negara sudah bergerak dan bergabung dgn crowd dr jln sultan. Memimpin kumpulan dari Sini adalah Dr Dzulkefly Ahmad.

2.15pm: Sogo- Hidup hidup rakyat. Tumbang tumbang umno bn. Undur undur spr. Terus bergema di dpn Sogo. Wpun panas para peserta tidak berganjak dn terus mendgr amanat yg di sampaikan oleh para pimpinan PR.

Peganjur terus mngingatkan para peaerta himpunan aman agar menjaga tatatertib dan tidak pedulikan sbrg provokasi yg ditimbulkan. Mereka turut dipesan agar mengelakkan provokasi kerana ini adalah himpunan aman. Para pegguna jalan raya membunyikan hon sbaik tiba di dpn sogo sbg nyatakansokongan kpd himpunan black 505. Para peserta kini bersedia bergerak ke Padang Merbok.

2.10pm: Kumpulan dari Pejabat Agung PAS kini sedang melepasi bangunan Maju Juntion menuju ke pusat membeli belah Sogo

Exco pemuda PAS, Sany Hamzan mengetuai laungan takbir dan jatuh SPR. Tiga buah motorsikal berkuasa besar jadi marshal di hadapan. Crowd Jalan Raja Laut akan bergabung dengan crowd di Sogo.

2.10pm: Pejabat PAS - Laungan hidup rakyat, hidup keadilan, SPR letak jawatan serta takbir bergema sepanjang perjalanan dari Pejabat Agung PAS yang bermula sebentar tadi. Unit Amal turut membuat benteng manusia dan pihak polis beri kerjasama baik mengawal lalulintas.

2.05pm: Brickfield - Naib Presiden PKR Nurul Izzah berucap sebelum mengetuai kumpulan di sini untuk bergerak ke Padang Merbok. Beliau membidas kenyataan ketua polis KL bahawa himpunan hari ini mahu mencetuskan huru-hara.

Beliau juga menyatakan komitmen untuk membawa isu kepincangan PRU13 lalu ke Dewan Rakyat termasuk mendesak bos SPR meletakkan jawatan. Turut serta bergerak dari sini adalah aktivis Bersih, Hishamuddin Rais.

2.00pm: Masjid Negara - Dr Dzulkefly berucap. Beliau berkata jika kepimpinan SPR tidak bersedia utk turun, rakyat akan pastikn bos suruhanjaya itu diturunkan. Beliau juga mengharapkan pilihan raya semula diadakan jika mana-mana petisyen yg difailkan mempnyi bukti munasabah.

1.58pm: Pejabat PAS - Naib Presiden PAS Salahuddin Ayub dilihat ketuai kumpulan peserta yang memulakan perjalanan ke Padang Merbok. Turut serta di barisan hadapan, Ustaz Nasrudin, Dr Syed Azman, Ustaz Idris Ahmad, Ustazah Nuridah Saleh. Ustaz Ghani Shamsudin mengetuai bacaan doa sebelum bergerak.

1.56pm: Masjid Negara- Dr Rani sedang berucap, memulakan ucapan dengan penghargaan kepada rakyat Selangor kerana memilih Pakatan Rakyat di negeri tersebut.

1.55pm: Petugas di Pejabat Agung PAS mengagihkan air mineral kepada peserta buat bekalan sepanjang perjalanan ke Padang Merbok.

1.50pm: Masjid Negara- Selesai solat. Para peserta mula turun semula berkumpul di dataran masjid. Menunggu arahan dari pimpinan untuk memulakan perjalanan ke Padang Merbok.

1.45pm: Pejabat PAS- Unit amal di Pejabat Agung PAS bersiap sedia untuk mengetuai peserta berjalan ke Padang Merbok. Pengerusi DHPP Hu Phang Cow turut bergerak dari sini.

1.40pm: Sogo - Skrg ini pesrta semakin ramai membanjiri kawasan hadapan Sogo. Dianggarkan lebih 1000 orang sudah berada di sini. Mrk dijangka akan bergerak ke Padang Merbok jam 2.30 petang ini.

1.35pm: Masjid Negara- Peserta kini sedang menunaikan solat Zohor berjemaah di masjid. Dijangka mereka akan bergerak sejurus selesai solat menuju ke tempat himpunan Black 505 di Padang Merbok kira-kira 2 kilometer dari Masjid Negara.

1.30pm: Pejabat PAS- Rata-rata kenderaan yang lalu di hadapan Pejabat Agung PAS membunyikan hon tanda sokongan kepada mesej himpunan hari ini.

1.25pm: Sogo- Dr.mujahid berucap dalm tiga bahasa, Bahasa Inggeris, Bahasa Melayu dan Arab. Beliau berkata himpunan ini bukan krn Anwar bkn krn PR tetapi utk masa depan generasi anak cucu kita. Menurutnya, rakyat Malaysia tidak mahu anak cucu terus ditipu dgn SPR.


Dr Mujahid berucap di hadapan Sogo.

Malah kata mujahid kwsn yg dipertikaikan harus diadakan pilihan raya semula. Menurutnya Pakatan Rakyat ambil pendekatan 3P iaitu Petisyen, Parlimen (bantah persempadan semula) dan Perhimpunan aman. Katanya kita memang bersabar dgn apa yg berlaku tetapi dalam bersabar kita juga mendesak SPR letak jawatan dan pilihan raya diadakan semula di kawasan yang diragui.

1.20pm : Sogo- Para peserta masing2 membawa sepanduk yg tertera mesej mgecam spr. Masing2 memakai bju hitam dgn kain lilit di kepala yg tertera tulisan Blackout 505.

1.15pm – Presiden PAS Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang, Naib Presiden PAS Salahudin Ayub serta Ketua Pemuda PAS Nasrudin Hasan serta Datuk Raja Kamarul Bahrin dijangka akan bergerak dari Pejabat Agung PAS.

1.10pm : Sogo - Suasana aman. Kira-kira 300 orang sedang berkumpul di sini. Ketika ini peserta himpunan sdg mendegar ucapan drpd pimpinan yg di mulakan oleh pimpinan AMK. Kelihatan pihak polis sdg mgawal keadaan. Peserta sdg mnggu arahan utk bergerak ke Padang Merbok bila-bila masa shj.

1.05pm : Pejabat PAS – Lebih 200 peserta Black 505 sudah berkumpul di hadapan Pejabat Agung PAS Jalan Raja Laut sementara menunggu untuk berjalan-jalan beramai-ramai ke Padang Merbok sebentar lagi. Menurut Anggota keselamatan Unit Amal, Abg Cham, mereka akan mula berjalan beramai-ramai selepas menunaikan solat Zohor di situ.


Dr Rani dan Azmin Ali tiba di Masjid Negara.

1.00pm : Masjid Negara- Org ramai sudah memenuhi ruang di Masjid Negara, gerai-gerai jualan juga dibuka, keadaan masih terkawal sementara menunggu waktu zohor. Pimpinan yang sudah kelihatan tiba setakat ini, pengarah himpunan black 505, Datuk Johari Abdul.

Selain beliau, pimpinan yang ditetapkan mengetuai kumpulan di sini adalah AJK PAS Pusat, Khalid Abdul Samad.(Hrkh)
Go to Source
Author: Ibnu Hasyim

  • Comments Off

Laman Blog ini:

Perkongsian bahan PENGALAMAN , MOTIVASI DAN CARA HIDUP dari sumber-sumber web lain.

  • zacky: call me [...]
  • Rico: My site is all about budget travel: tips, news and articles. I hope you like it as much as I liked [...]
  • GenjikOndUrO: CeLaka ZeOnis !! Hmm . . X berhati perUt lngsng ! [...]
  • tufail b mohd nasir: Hantaran tok owng negeri sembilan berape ek lau adew kwn2 ley bg thu ktew nk minx tlg nie [...]
  • sumathy: i rasa takut cabut gigi,i have masalah gigi rosak.i rasa macam fobia if nak cabut gigi [...]

Mesti lihat (tekan je gambar) !

.
.
.

.
.


Gambar caicng babi macam muka babi
.

Rumah berbentuk mangkuk tandas
.

Sawah padi sangat unik
.

Kereta dan motorsikal dalam 1
.

Jepun obses seks
.

Lama tapi moden
.

Sebab lelaki berbohong adalah?
.

Pages


.
.
.

like ?



Tekan gambar !


..

.

<