Wah! Kanan juga cerita BEST!!!

HALAMAN HIBURAN

PERTENGAHAN bulan Ramadan lalu pelakon dan penyanyi muda, Kilafairy (gambar) berdepan cemuhan dan cacian daripada peminat di laman sosial Instagram miliknya gara-gara memuat naik sepotong video yang memaparkan aksi seolah-olah tidak memakai seluar.

Video berdurasi 30 saat itu telah dimuat naik di Instagram miliknya, @kilafairyofficial. Dia hanya memakai sehelai baju putih bertujuan untuk mempromosikan jenama pakaian miliknya, Rack. Setelah mendapat kritikan panas daripada peminat, Kilafairy, 21, atau nama sebenarnya Syakila Nisha Jangir Khanakhirnya mengeluarkan gambar tersebut beberapa hari selepas itu.

“Ramadan lalu, Kilafairy telah memuat naik sepotong video belakang tabir promosi butik Rack dalam aksi seolah-olah tidak memakai seluar. Apakah penjelasan anda?” Tanya wartawan Kosmo kepadanya.

“Benar.” Jawab Kilafairy.” Video itu adalah penggambaran belakang tabir untuk butik Rack yang diusahakan saya bersama kakak. Saya menafikan bahawa saya tidak pakai seluar, sebaliknya saya memakai legging berwarna coklat. Jika ada pihak yang tersinggung atau sakit hati atas tindakan saya yang tidak disengajakan itu saya minta maaf.”

Walau begitu, beliau bergelar simbol seks?! Kerana bertelanjang.. Mengapa dianggap begitu? Mari fikir sejenak!

Oh, benarlah Sabda Nabi SAW.. 

Dari Abu Hurairah RA beliau berkata bahawa Rasulullah SAW berkata, shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

  • Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat:  [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan  [2] wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk bunggul  yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekiandan sekian.” (HR. Muslim no. 2128)

Hadits ini merupakan tanda mukjizat kenabian. Kedua golongan ini sudah ada di zaman kita masa kini. Hadits ini sangat mencela dua golongan semacam ini. Kerosakan seperti ini tidak muncul di zaman Nabi SAW kerana  sucinya zaman beliau, namun baru terjadi selepas beliau hidup (Lihat Syarh Muslim, 9/240 dan Faidul Qodir, 4/275). 

Makna Ber’Pakaian Telanjang’(kasiyatun ‘ariyatun’)

An Nawawi dalam Syarh Muslim ketika menjelaskan hadits di atas mengatakan bahawa ada beberapa makna kasiyatun ‘ariyatun (berpakaian tetapi telanjang):

  1. Wanita yang mendapat nikmat Allah, namun enggan bersyukur kepada-Nya.
  2. Wanita yang mengenakan pakaian, namun kosong dari amalan kebaikan dan tidak mahu mengutamakan akhiratnya serta enggan melakukan ketaatan kepada Allah.
  3. Wanita yang menyingkap sebahagian anggota tubuhnya, sengaja menampakkan keindahan tubuhnya. Inilah yang dimaksud wanita yang berpakaian tetapi telanjang.
  4. Wanita yang memakai pakaian tipis sehingga nampak bagian dalam tubuhnya. Wanita tersebut berpakaian, namun sebenarnya telanjang. (Lihat Syarh Muslim, 9/240).

Pengertian yang disampaikan An Nawawi di atas, ada yang bermakna konkrit dan ada yang bermakna maknawi (abstrak). Begitu pula dijelaskan oleh ulama lainnya sebagai berikut. Ibnu ‘Abdil Barr Rarahimahullah mengatakan,

  • “Makna kasiyatun ‘ariyatun adalah wanita pakai pakaian nipis yang menggambarkan bentuk tubuhnya, pakaian tersebut belum menutupi (anggota tubuh yang wajib ditutupi dengan sempurna). Mereka memang berpakaian, namun pada hakikatnya mereka telanjang.” (Jilbab Al Mar’ah Muslimah, 125-126)

Al Munawi dalam Faidul Qodir mengatakan mengenai makna kasiyatun ‘ariyatun,

  • “Senyatanya memang wanita tersebut berpakaian, namun sebenarnya dia telanjang. Kerana wanita tersebut mengenakan pakaian yang tipis sehingga dapat menampakkan kulitnya. Makna lainnya adalah dia menampakkan perhiasannya, namun tidak mahu mengenakan pakaian takwa. Makna lainnya adalah dia mendapatkan nikmat, namun enggan untuk bersyukur pada Allah. Makna lainnya lagi adalah dia berpakaian, namun kosong dari amalan kebaikan. Makna lainnya lagi adalah dia menutup sebahagian badannya, namun dia membuka sebahagian anggota tubuhnya (yang wajib ditutupi) untuk menampakkan keindahan dirinya.” (Faidul Qodir, 4/275)

Hal yang sama juga dikatakan oleh Ibnul Jauziy. Beliau mengatakan bahawa makna kasiyatun ‘ariyatun ada tiga makna. 

  1. Wanita yang memakai pakaian tipis, sehingga nampak bahagian dalam tubuhnya. Wanita seperti ini memang memakai jilbab, namun sebenarnya dia telanjang.
  2. Wanita yang membuka sebagian anggota tubuhnya (yang wajib ditutup). Wanita ini sebenarnya telanjang.
  3. Wanita yang mendapatkan nikmat Allah, namun kosong dari syukur kepada-Nya. (Kasyful Musykil min Haditsi Ash Shohihain, 1/1031) 

Kesimpulannya:  

‘kasiyatun ‘ariyat‘ dapat kita maknakan: wanita yang memakai pakaian tipis sehingga nampak bahagian dalam tubuhnya dan wanita yang membuka sebahagian aurat yang wajib dia tutup. Marilah kita sama-sama berfikir, merenung dan laksanakan yang terbaik. Insya Allah! (IH)
Go to Source
Author: Ibnu Hasyim

  • Comments Off

HALAMAN HIBURAN

PERTENGAHAN bulan Ramadan lalu pelakon dan penyanyi muda, Kilafairy (gambar) berdepan cemuhan dan cacian daripada peminat di laman sosial Instagram miliknya gara-gara memuat naik sepotong video yang memaparkan aksi seolah-olah tidak memakai seluar.

Video berdurasi 30 saat itu telah dimuat naik di Instagram miliknya, @kilafairyofficial. Dia hanya memakai sehelai baju putih bertujuan untuk mempromosikan jenama pakaian miliknya, Rack. Setelah mendapat kritikan panas daripada peminat, Kilafairy, 21, atau nama sebenarnya Syakila Nisha Jangir Khanakhirnya mengeluarkan gambar tersebut beberapa hari selepas itu.

“Ramadan lalu, Kilafairy telah memuat naik sepotong video belakang tabir promosi butik Rack dalam aksi seolah-olah tidak memakai seluar. Apakah penjelasan anda?” Tanya wartawan Kosmo kepadanya.

“Benar.” Jawab Kilafairy.” Video itu adalah penggambaran belakang tabir untuk butik Rack yang diusahakan saya bersama kakak. Saya menafikan bahawa saya tidak pakai seluar, sebaliknya saya memakai legging berwarna coklat. Jika ada pihak yang tersinggung atau sakit hati atas tindakan saya yang tidak disengajakan itu saya minta maaf.”

Walau begitu, beliau bergelar simbol seks?! Kerana bertelanjang.. Mengapa dianggap begitu? Mari fikir sejenak!

Oh, benarlah Sabda Nabi SAW.. 

Dari Abu Hurairah RA beliau berkata bahawa Rasulullah SAW berkata, shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

  • Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat:  [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan  [2] wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk bunggul  yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekiandan sekian.” (HR. Muslim no. 2128)

Hadits ini merupakan tanda mukjizat kenabian. Kedua golongan ini sudah ada di zaman kita masa kini. Hadits ini sangat mencela dua golongan semacam ini. Kerosakan seperti ini tidak muncul di zaman Nabi SAW kerana  sucinya zaman beliau, namun baru terjadi selepas beliau hidup (Lihat Syarh Muslim, 9/240 dan Faidul Qodir, 4/275). 

Makna Ber’Pakaian Telanjang’(kasiyatun ‘ariyatun’)

An Nawawi dalam Syarh Muslim ketika menjelaskan hadits di atas mengatakan bahawa ada beberapa makna kasiyatun ‘ariyatun (berpakaian tetapi telanjang):

  1. Wanita yang mendapat nikmat Allah, namun enggan bersyukur kepada-Nya.
  2. Wanita yang mengenakan pakaian, namun kosong dari amalan kebaikan dan tidak mahu mengutamakan akhiratnya serta enggan melakukan ketaatan kepada Allah.
  3. Wanita yang menyingkap sebahagian anggota tubuhnya, sengaja menampakkan keindahan tubuhnya. Inilah yang dimaksud wanita yang berpakaian tetapi telanjang.
  4. Wanita yang memakai pakaian tipis sehingga nampak bagian dalam tubuhnya. Wanita tersebut berpakaian, namun sebenarnya telanjang. (Lihat Syarh Muslim, 9/240).

Pengertian yang disampaikan An Nawawi di atas, ada yang bermakna konkrit dan ada yang bermakna maknawi (abstrak). Begitu pula dijelaskan oleh ulama lainnya sebagai berikut. Ibnu ‘Abdil Barr Rarahimahullah mengatakan,

  • “Makna kasiyatun ‘ariyatun adalah wanita pakai pakaian nipis yang menggambarkan bentuk tubuhnya, pakaian tersebut belum menutupi (anggota tubuh yang wajib ditutupi dengan sempurna). Mereka memang berpakaian, namun pada hakikatnya mereka telanjang.” (Jilbab Al Mar’ah Muslimah, 125-126)

Al Munawi dalam Faidul Qodir mengatakan mengenai makna kasiyatun ‘ariyatun,

  • “Senyatanya memang wanita tersebut berpakaian, namun sebenarnya dia telanjang. Kerana wanita tersebut mengenakan pakaian yang tipis sehingga dapat menampakkan kulitnya. Makna lainnya adalah dia menampakkan perhiasannya, namun tidak mahu mengenakan pakaian takwa. Makna lainnya adalah dia mendapatkan nikmat, namun enggan untuk bersyukur pada Allah. Makna lainnya lagi adalah dia berpakaian, namun kosong dari amalan kebaikan. Makna lainnya lagi adalah dia menutup sebahagian badannya, namun dia membuka sebahagian anggota tubuhnya (yang wajib ditutupi) untuk menampakkan keindahan dirinya.” (Faidul Qodir, 4/275)

Hal yang sama juga dikatakan oleh Ibnul Jauziy. Beliau mengatakan bahawa makna kasiyatun ‘ariyatun ada tiga makna. 

  1. Wanita yang memakai pakaian tipis, sehingga nampak bahagian dalam tubuhnya. Wanita seperti ini memang memakai jilbab, namun sebenarnya dia telanjang.
  2. Wanita yang membuka sebagian anggota tubuhnya (yang wajib ditutup). Wanita ini sebenarnya telanjang.
  3. Wanita yang mendapatkan nikmat Allah, namun kosong dari syukur kepada-Nya. (Kasyful Musykil min Haditsi Ash Shohihain, 1/1031) 

Kesimpulannya:  

‘kasiyatun ‘ariyat‘ dapat kita maknakan: wanita yang memakai pakaian tipis sehingga nampak bahagian dalam tubuhnya dan wanita yang membuka sebahagian aurat yang wajib dia tutup. Marilah kita sama-sama berfikir, merenung dan laksanakan yang terbaik. Insya Allah! (IH)
Go to Source
Author: Ibnu Hasyim

  • Comments Off

Laman Blog ini:

Perkongsian bahan PENGALAMAN , MOTIVASI DAN CARA HIDUP dari sumber-sumber web lain.

  • zacky: call me [...]
  • Rico: My site is all about budget travel: tips, news and articles. I hope you like it as much as I liked [...]
  • GenjikOndUrO: CeLaka ZeOnis !! Hmm . . X berhati perUt lngsng ! [...]
  • tufail b mohd nasir: Hantaran tok owng negeri sembilan berape ek lau adew kwn2 ley bg thu ktew nk minx tlg nie [...]
  • sumathy: i rasa takut cabut gigi,i have masalah gigi rosak.i rasa macam fobia if nak cabut gigi [...]

Mesti lihat (tekan je gambar) !

.
.
.

.
.


Gambar caicng babi macam muka babi
.

Rumah berbentuk mangkuk tandas
.

Sawah padi sangat unik
.

Kereta dan motorsikal dalam 1
.

Jepun obses seks
.

Lama tapi moden
.

Sebab lelaki berbohong adalah?
.

Pages

like ?



Tekan gambar !